Berita

Cegah Jatuh Korban, e-Rekapitulasi Pilkada 2020 Butuh Dukungan Regulasi

Oleh mandra pradipta pada hari Jumat, 12 Jul 2019 - 13:47:29 WIB | 0 Komentar

Bagikan Berita ini :

tscom_news_photo_1562914049.jpeg

Ilustrasi (Sumber foto : ist)

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) - Anggota Komisi II DPR RI Sutriyono mendukung upaya perbaikan penyelenggaraan Pemilu dari cara-cara konvensional, beralih memanfaatkan teknologi informasi yang tengah berkembang pesat saat ini. 

Hal ini sebagai upaya mengurangi kerja fisik para petugas Kelompok Penyelenggara Pemungutan Suara (KPPS), sehingga peristiwa jatuhnya korban jiwa akibat kelelahan maupun penyakit kronis tidak terulang lagi.

"Perbaikan sistem konvensional dengan e-Rekapitulasi butuh regulasi yang komprehensif serta sumber daya manusia (SDM) yang berintegritas sehingga pada akhirnya menentukan cara kita bernegara," kata Sutriyono di Jakarta, Jumat (12/7/2019).

Politisi PKS ini berharap pada Pilkada serentak 2020 mendatang di beberapa daerah penerapan e-Rekapitulasi sudah bisa diuji coba sebagai upaya serius perbaikan dari sistem konvensional. 

Di sisi lain, pihaknya juga cukup prihatin masih banyaknya praktek money politic, namun pelakunya tidak menerima penegakan hukum yang tegas sesuai UU yang berlaku.

"Kepolisian cukup menentukan dalam pola pengamanan Pemilu serta penegakan hukum yang adil dan transparan. Perbaikan sistem penyelenggaraan tanpa penegakan hukum yang adil akan menjadi dilematis," papar legislator dapil Jawa Tengah III ini.(plt)

tag: #  

Bagikan Berita ini :