Berita

Tekan Risiko Gagal Panen, Ribuan Hektar Sawah Diasuransikan

Oleh Ferdiansyah pada hari Rabu, 04 Apr 2018 - 08:18:57 WIB | 0 Komentar

Bagikan Berita ini :

43sawah-sawah-cantik-pupuan.jpg

Ilustrasi (Sumber foto : Istimewa)

DENPASAR (TEROPONGSENAYAN)--Pemerintah Provinsi Bali menargetkan sekitar 30 ribu hektare sawah di daerah ini mendapatkan subsidi Asuransi Usaha Tani Padi (AUTP) dari Kementerian Pertanian sepanjang musim tanam 2018.

"Tahun ini targetnya 30 ribu hektare, sedangkan tahun sebelumnya targetnya 17 ribu hektare. Tentu targetnya kami naikkan terus, untuk meminimalkan risiko akibat kegagalan panen," kata Kepala Dinas Tanaman Pangan, Hortikultura, dan Perkebunan Provinsi Bali Ida Bagus Wisnuardhana di Denpasar, Rabu (4/4/2018).

Pemerintah daerah ini melihat risiko gagal panen cukup tinggi mengingat musim kemarau yang berkepanjangan, serangan hama penyakit, dan banjir.

"Selain itu, persaingan pemanfaatan air antara sektor pertanian dan sektor domestik, juga semakin ketat," ujar Wisnuardhana.

Masih sama dengan tahun-tahun sebelumnya, besaran premi AUTP untuk setiap hektare sawah adalah Rp180 ribu untuk satu kali musim tanam.

"Dari premi Rp 180 ribu, sebesar 80 persen (Rp 144 ribu) disubsidi dari APBN. Jadi, petani hanya membayar Rp36 ribu per hektare dalam satu kali musim tanam," kata dia.

Wisnuardhana menambahkan, pemerintah daerah bekerja sama dengan PT Jasindo dalam memantapkan koordinasi dan sosialisasi kepada petani.

"Sampai saat ini mungkin sekitar 10 ribu hektare sawah yang sudah disetujui petani untuk diasuransikan. Mudah-mudahan target tercapai, atau paling tidak di atas 20 ribu hektare," tutup Wisnuardhana.(yn/ant)

tag: #kementerian-pertanian  

Bagikan Berita ini :