Berita
Oleh Sahlan Ake pada hari Selasa, 02 Jul 2019 - 22:33:27 WIB
Bagikan Berita ini :

Anies Diingatkan Hati-hati Sikapi Soal IMB Reklamasi

tscom_news_photo_1562081607.jpg
Anies saat meninjau Pulau reklamasi di Teluk Jakarta. (Sumber foto : Ist)

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) --Pengamat Politik dari Universitas Paramadina Hendri Satrio menyampaikan pandangannya soalpolemik Izin Mendirikan Bangunan (IMB) di pulau reklamasi.

Dia meminta Gubernur DKI Anies Baswedan menjelaskan apa adanya kepublik perihal alasandirinya menerbitkan IMB untuk bangunan di pulau C dan D hasil reklamasi tersebut.

Pasalnya, menurut Hendri, yang publik tahu dari janji-kampanyeAnies di Pilkada DKI 2017 lalu, bahwa mantan Menteri Pendidikan ituberjanji akan menyetop seluruhproyek yang terletak di Teluk Jakarta itu.

"Tapi menurut saya yang paling tepat itu dia jelaskan, dia dulu janji apa? dan sekarang saya berbuat apa?. Sehingga masyarakat paham dia ini melanggar janjinya atau tidak, karena ini sekarang jadiisu liar," kata Hendri saat dihubungi TeropongSenayan, Jakarta, Selasa (2/7/2019).

Hendri mengingatkan, selama tidak ada keterbukaan dan penjelasanyang memuaskan secara komunikasi politik, Anies akan dicap oleh masyarakat sebagai pemimpin yang ingkar janji.

"Maka yang ada hanyalah seperti sekarang ini, seperti dia dicap pembohong, dicap pengkhianat, dicap hanya pandai bertorika dan lain-lain. Kan Anies punya potensi jadi pemimpin nasional jadi salah satu ujian terberatnya adalah IMB ini," paparnya.

Untuk itu, dirinya mengingatkan agar Aniestidak menganggap sepele kebijakan yang dikeluarkannya itu. Pasalnya, jika isu ini tak ditanggapi secara baik danserius, Anies akan ditinggalkan oleh para pemilih dan simpatisannya.

"Iya jelas, makanya Anies tidak boleh anggap sepele isu ini. Buruk pasti dampaknya," pesan Hendri.

Sebelumnya, Anies mengatakan penerbitan IMB 932 bangunan tersebut dikeluarkan berlandaskan pada Peraturan Gubernur (Pergub) Nomor 121 Tahun 2012 tentang Penataan Ruang Kawasan Reklamasi Pantai Utara Jakarta serta Pergub Nomor 206/2016 tentang Panduan Rancang Kota Pulau C, D, dan E Hasil Reklamasi Kawasan Strategis Pantai Utara Jakarta.

Atas dasar itu, dia berdalih tidak bisa melakukan penggusuran terhadap bangunan yang terlanjur dibangun itu meski izin reklamasi sendiri sudah ia hentikan sejak 26 September 2018. (Alf)

tag: #anies-baswedan  #pemprov-dki  #dprd-dki  #reklamasi-pantai-utara-jakarta  
Bagikan Berita ini :
Advertisement
Indonesia Digital Network 2021
advertisement
Dompet Dhuafa - teropongsenayan.com - ZAKAT
advertisement
TS.com Vacancy: Marketing
advertisement
Banner Idul Fitri 1442H: I Nyoman Parta
advertisement
Banner Idul Fitri 1442H: Adies Kadir
advertisement
Banner Idul Fitri 1442H: Ahmad Najib Qodratullah
advertisement
Banner Idul Fitri 1442H: H. Singgih Januratmoko, S.K.H., M.M.
advertisement
Banner Idul Fitri 1442H: Ali Wongso Sinaga
advertisement
Dompet Dhuafa: Zakat Fitrah
advertisement
Domper Dhuafa: Sedekah Quran
advertisement
Berita Lainnya
Berita

Daya Beli Masyarakat Masih Lemah, Legislator Demokrat Ini Sebut Kenaikan PPN Tidak Relevan

Oleh Bachtiar
pada hari Sabtu, 15 Mei 2021
JAKARTA (TEROPONGSENAYAN)- Anggota Komisi XI DPR RI Didi Irawadi Syamsuddin menilai, rencana pemerintah melalui Kementerian Keuangan untuk menaikkan tarif Pajak Pertambahan Nilai (PPN) tahun depan ...
Berita

Diduga Penumpang Lakukan Swafoto, Perahu Oleng dan Tenggelam, 9 Orang Hilang

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN)-Perahu yang ditumpangi sekitar 20 orang wisatawan lokal mengalami kecelakaan dan tenggelam di Waduk Kedung Ombo, Dukuh Bulu Desa Wonoharjo Kecamatan Kemusu, Kabupaten ...