Oleh Givary Apriman pada hari Kamis, 09 Apr 2020 - 10:33:51 WIB
Bagikan Berita ini :

Untuk Jaga Stabilitas Nilai Rupiah, DPR Minta BI Desak Eksportir Mengonversi Dana Ke Rupiah

tscom_news_photo_1586398630.jpg
Puteri Komarudin (Sumber foto : Narasumber)

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) - Anggota Komisi XI DPR Puteri Anetta Komarudin mendorong Bank Indonesia (BI) melakukan langkah-langkah yang dapat menarik minat eksportir yang memiliki Dana Hasil Ekspor untuk menjaga stabilitas nilai rupiah.

“Saya yakin banyak langkah yang dilakukan BI untuk menjaga kurs rupiah tetap kuat. Untuk itu, BI perlu terus melakukan upaya untuk menarik minat eksportir yang memiliki Dana Hasil Ekspor untuk mengonversi dana tersebut ke dalam rupiah," ujar Puteri saat Komisi XI DPRmelakukan raker dengan BI, Rabu (08/04/2020).

Puteri mengatakan kalau langkah tersebut sangat penting untuk dilakukan, selain untuk menjaga stabilitas nilai tukar rupiah hal tersebut juga untuk ketahanan eksternal ekonomi Indonesia.

"Langkah ini penting untuk segera dilakukan dalam rangka mendukung stabilitas nilai tukar rupiah dan ketahanan eksternal ekonomi Indonesia,” katanya.

Wakil Sekretaris Jenderal DPP Partai Golkar Bidang Keuangan dan Pasar Modal ini pun mendorong BI terus melakukan komunikasi dan himbauan dengan pengusaha dan korporasi di Indonesia untuk memastikan stabilitas rupiah tetap terjaga.

“Bila membutuhkan dolar Amerika Serikat (US$) secara segera, para pengusaha dan korporasi diimbau untuk melakukan lindung nilai (hedging) melalui transaksi domestic non-deliverable forward (DNDF) dan tidak melakukan seluruh transaksi di spot market agar menghindari risiko nilai tukar rupiah terdepresiasi atas dolar,” imbuhnya.

Politisi muda berdarah sunda itu memaparkan BI perlu melakukan langkah konkrit untuk menstabilkan nilai tukar rupiah, termasuk kebijakan bidang makro prudensial dan sistem pembayaran.

Puteri juga mengingatkan Bank Indonesia agar pelaksanaan operasi moneternya
menerapkan prinsip tata kelola yang baik dan transparan sesuai dengan peraturan perundangan yang berlaku.

“Semua ini perlu kita lakukan dengan maksimal agar nilai kurs rupiah kita tetap terjaga dengan tetap memperhatikan prinsip kehati-hatian dan transparansi. Semoga nilai rupiah bisa semakin menguat, minimal ke angka Rp15.000/US$seperti yang BI targetkan,” pungkasnya.

Pada rapat kerja Komisi XI DPR RI dengan Bank Indonesia tersebut, BI membeberkan langkah-langkah yang dilakukan BI sebagai upaya mengatasi dampak wabah COVID-19 terhadap stabilitas moneter nasional.

tag: #dpr  #bank-indonesia  #rupiah  
Bagikan Berita ini :
Advertisement
Idul Fitri 1441H Dharma Jaya
advertisement
Idul Fitri 1441H Mendagri Tito Karnavian
advertisement
Idul Fitri 1441H Yorrys Raweyai
advertisement
Idul Fitri 1441H Nasir Djamil
advertisement
Idul Fitri 1441H Sukamta
advertisement
Idul Fitri 1441H Irwan
advertisement
Idul Fitri 1441H Arsul Sani
advertisement
Idul Fitri 1441H Cucun Ahmad Syamsurijal
advertisement
Idul Fitri 1441H Abdul Wachid
advertisement
Idul Fitri 1441H Puteri Komarudin
advertisement
Idul Fitri 1441H Adies Kadir
advertisement
Idul Fitri 1441H Mohamad Hekal
advertisement
Idul Fitri 1441H Ahmad Najib Qodratullah
advertisement
Lainnya
Berita

Ingin Berobat dan Mengurus Pesantren, Bupati Bener Meriah Mundur

Oleh Rihad
pada hari Sunday, 24 Mei 2020
JAKARTA (TEROPONGSENAYAN)- Tgk Sarkawi menyatakan mengundurkan diri dari jabatannya sebagai Bupati Kabupaten Bener Meriah, Provinsi Aceh, yang diumumkan kepada masyarakat pada saat pelaksanaan ibadah ...
Berita

Pasien yang Lolos dari Wisma Atlet Ditemukan di Tasikmalaya Sedang Naik Motor

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN)- Tim gabungan berhasil mengevakuasi pasien positif COVID-19, Kamis 21 Mei 2020  pukul 01.15 WIB. Kejadiannyai  berada di cek poin Pos Pengamanan Operasi Ketupat ...