Berita
Oleh Rihad pada hari Thursday, 25 Jun 2020 - 23:31:00 WIB
Bagikan Berita ini :

Andre: Pak Jokowi, Selesaikan Masalah TKA China, Jangan Berlarut

tscom_news_photo_1593101764.jpg
Andre Rosiade (Sumber foto : ist)

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN)- Anggota Komisi VI DPR Andre Rosiade punya permintaan khusus pada Presiden Joko Widodo, terkait kebijakan pemerintah yang membuka kran masuknya tenaga kerja asing (TKA) asal China ke Indonesia. Menurut Wakil Sekjen DPP Partai Gerindra ini, sudah saatnya Presiden Jokowi menyelesaikan masalah tersebut. Jangan membiarkannya terus berlarut-larut.

"Pak Presiden @jokowi YTH. Sudah saatnya masalah TKA China ini segera diselesaikan. Jangan terus berlarut2," kicau Andre lewat media sosial Twitter @andre_rosiade, Kamis (25/6).

"Negara ini memang butuh Investasi. Tapi lebih butuh ketentraman," twit @andre_rosiade.

Andre menautkan sebuah berita dalam kicauannya. Berita tersebut mengangkat judul "Investigasi Ombudsman: Mayoritas TKA China Jadi Buruh Kasar". Berita dimaksud sudah tayang April 2018 lalu.Dalam berita disebutkan, Ombudsman Republik Indonesia (ORI) menemukan banyak TKA, khususnya yang berasal dari China masuk ke Indonesia setiap hari.

Sebagian besar TKI asal China itu bekerja sebagai buruh kasar.

Hal itu diungkapkan Ombudsman berdasar hasil investigasi penyelenggaraan pelayanan publik dalam rangka penempatan dan pengawasan TKA di Indonesia yang dilakukan pada Juni-Desember 2017.

Tidak Adil

Politisi Partai Demokrat asal Kendari, Sulawesi Tenggara, Umar Arsal menyesalkan kedatangan 156 Tenaga Kerja Asal (TKA) asal China di Kota Kendari. TKA China itu tiba melalui di Bandara Haluoleo, Selasa (23/6/2020).

Menurut Pengurus Harian DPP Partai Demokrat itu, kondisi bangsa sedang berjuang melawan virus corona. Namun, pemerintah mengizinkan TKA China masuk ke Tanah Air. "Ini tidak adil. Di saat warga kita dilarang bepergian karena virus corona, tapi sebaliknya tenaga kerja asal Tiongkok itu dengan bebas masuk Tanah Air," ucap Umar Arsal.

"Jelas ini tidak adil di tengah masyarakat. Mereka disuruh bertahan di rumah tidak ke mana-mana, tidak boleh mudik, bahkan warga Kendari di luar kota kita larang pulang. Tapi justru TKA yang datang," tambahnya.

Umar menegaskan, seharusnya pemerintah dapat mencegah dan mengantisipasi bagaimana cara TKA China tidak masuk dahulu ke Kendari di tengah kondisi pandemi seperti saat ini. "Tapi anehnya, saat bangsa belum begitu pulih, sudah mengizinkan masuk Kota Kendari," tegas mantan anggota DPR dua periode ini.

tag: #andre-rosiade  #tenaga-kerja-asing-tka  #china  #konawe  
Bagikan Berita ini :
Advertisement
Indonesia Digital Network 2021
advertisement
Dompet Dhuafa - teropongsenayan.com - ZAKAT
advertisement
TS.com Vacancy: Marketing
advertisement
Banner Idul Fitri 1442H: I Nyoman Parta
advertisement
Banner Idul Fitri 1442H: Adies Kadir
advertisement
Banner Idul Fitri 1442H: Ahmad Najib Qodratullah
advertisement
Banner Idul Fitri 1442H: H. Singgih Januratmoko, S.K.H., M.M.
advertisement
Banner Idul Fitri 1442H: Ali Wongso Sinaga
advertisement
Dompet Dhuafa: Zakat Fitrah
advertisement
Domper Dhuafa: Sedekah Quran
advertisement
Berita Lainnya
Berita

Daya Beli Masyarakat Masih Lemah, Legislator Demokrat Ini Sebut Kenaikan PPN Tidak Relevan

Oleh Bachtiar
pada hari Sabtu, 15 Mei 2021
JAKARTA (TEROPONGSENAYAN)- Anggota Komisi XI DPR RI Didi Irawadi Syamsuddin menilai, rencana pemerintah melalui Kementerian Keuangan untuk menaikkan tarif Pajak Pertambahan Nilai (PPN) tahun depan ...
Berita

Diduga Penumpang Lakukan Swafoto, Perahu Oleng dan Tenggelam, 9 Orang Hilang

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN)-Perahu yang ditumpangi sekitar 20 orang wisatawan lokal mengalami kecelakaan dan tenggelam di Waduk Kedung Ombo, Dukuh Bulu Desa Wonoharjo Kecamatan Kemusu, Kabupaten ...