Oleh Givary Apriman pada hari Sabtu, 15 Agu 2020 - 08:41:14 WIB
Bagikan Berita ini :

Promosikan RUU Ciptaker, Komnas HAM Ingatkan Para Artis Bukan Corong Kekuasaan

tscom_news_photo_1597454559.JPG
Ketua Komnas HAM Ahmad Taufan Damanik (Sumber foto : Istimewa)

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) --Sejumlah artis, selebritas medsos hingga para influencer diketahui telah melakukan "promosi" Rancangan Undang-Undang Cipta Kerja (RUU Ciptaker).

Menanggapi hal tersebut, Ketua Komnas HAM RI Ahmad Taufan Damanik meminta para artis tersebut untuk tidak menjadi corong kekuasaan saja namun harus peka terhadap kondisi masyarakat.

Ahmad Taufan mengatakan bahwa mempromosikan sesuatu tentu bukan menjadi sesuatu yang dilarang bagi artis, influencer atau siapapun.

Namun, Kata Taufan alangkah baiknya apabila para artis yang notabene memiliki banyak pengikut itu bisa mempromosikan keadilan bagi bangsa.

"Ingat cita-cita proklomator kita, cita-cita para pendiri bangsa ini dulu adalah keadilan. Jadi kalau keadilan justru tidak dipromosikan oleh satu kebijakan yang diusulkan pemerintah mestinya mereka kritis," kata Taufan ketika dikonfirmasi, Jumat (14/08/2020).

Taufan menyatakan kalau para artis tersebut seharusnya melihat perspektif RUU Ciptaker dari berbagai sudut pandang karena hal itu bisa juga merugikannya karena menjadi bagian dari masyarakat juga.

Public Figure harus mau mendengar aspirasi dari berbagai elemen masyarakat semisal buruh, pegiat lingkungan, tokoh adat masyarakat, hingga pemuka agama yang juga merasa dirugikan dengan adanya RUU Ciptaker tersebut.

"Jadi dia tidak sepihak saja menjadi corong dari kekuasaan. Public figure kan harusnya menjadi corong dari seluruh kepentingan masyarakat," tuturnya.

Sebelumnya, diketahui kalau sederet artis seperti Gritte Agatha, Gofar Hilman, Gading Marten, hingga pedangdut seperti Cita Citata dan Inul Daratista menjadi nama-nama yang menggaungkan RUU Ciptaker kepada masyarakat.

Iming-imingnya, dengan rencana itu, banyak lapangan pekerjaan yang tersedia namun kenyataannya ada beberapa hal dari bagian RUU Cipta Kerja itu yang dianggap justru merugikan rakyat kecil.

Dalam klaster ketenagakerjaan misalnya, Konfederasi Serikat Pekerja Indonesia (KSPI) menuturkan salah satu dampaknya adalah hilangnya pesangon.

Sebab, RUU Cipta Kerja membolehkan outsourcing dan karyawan kontrak bebas, sehingga mereka tak perlu pesangon.

tag: #komnas-ham  #artis  #ruu-ciptaker  #dpr  
Bagikan Berita ini :
Dompet Dhuafa - teropongsenayan.com - Bantu Negeri Peduli Pendidikan Masa Pandemi
advertisement
Advertisement
Top Up Jackcard Kamu Dengan JakOne Mobile
advertisement
Dompet Dhuafa - teropongsenayan.com - Bantu Negeri Peduli Pendidikan Masa Pandemi
advertisement
Dapatkan HARGA KHUSUS setiap pembelian minimal 5 PACK
advertisement
Dapatkan HARGA KHUSUS setiap pembelian minimal 5 PACK
advertisement
The Joint Lampung
advertisement
Lainnya
Berita

Kuasa Hukum Bantah Dakwaan JPU: Pinangki Tidak Terima Uang 500.000USD

Oleh Sahlan Ake
pada hari Rabu, 23 Sep 2020
JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) --Tim Kuasa Hukum, Dr Pinangki Sirna Malasari, S.H., M.H Sirna Malasari membantah dakwaan JPU menerima uang sebesar USD 500.000 dari Joko Soegiarto Tjandra (JST) untuk ...
Berita

Inkonsistensi Ucapan Jokowi Kapan Covid Berakhir Demi Pilkada Jalan

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) --Komite Politik dan Pemerintah KAMI Gde Siriana menilai ucapan Presiden Jokowi tentang berakhirnya pandemi Covid-19 mencla-mencle dan tidak dapat dipercaya publik. Ia ...