Oleh Rihad pada hari Minggu, 30 Agu 2020 - 11:11:48 WIB
Bagikan Berita ini :

Tersedia Rp 9 Triliun untuk Pulsa dan Kuota Gratis, Begini Cara Mendapatkannya

tscom_news_photo_1598760708.jpeg
Belajar bersama (Sumber foto : Ist)

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN)- Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) akan memberikan subsidi paket internet gratis sebagai penunjang pembelajaran jarak jauh (PJJ). Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nadiem Makarim mengatakan, tunjangan paket internet PJJ tersebut akan diberikan selama empat bulan dari September hingga Desember 2020. Untuk besaran tunjangan paket internet untuk belajar online, masing-masing Siswa 35 GB per bulan, Guru 42 GB per bulan, Mahasiswa 50 GB per bulan, Dosen 50 GB per bulan.

Untuk cara mendapatkan kuota ini, Direktur Jenderal Pendidikan Anak Usia Dini, Pendidikan Dasar dan Pendidikan Menengah (PAUD Dikdasmen) Kemendikbud, Jumeri, menyatakan paket internet gratis itu akan langsung diberikan ke nomor telepon seluler siswa.

"Setiap peserta didik akan mendapatkan kuota internet gratis sebesar Rp 35.000 atau 35 GB per bulan. Bagaimana caranya? Kuota ini langsung diberikan ke nomor telepon siswa," kata Jumeri melalui keterangan tertulis.

Jumeri menambahkan, para wali kelas nantinya akan melakukan pendataan nomor ponsel siswa beserta Nomor Induk Siswa Nasional (NISN) untuk dimasukkan sekolah ke aplikasi Dapodik. Setelah itu, kepala sekolah harus menandatangani pakta integritas bahwa semua data yang dimasukkan tadi benar, untuk kemudian diunggah ke Dapodik.

"Awal September ini harus sudah selesai pendataannya," kata Jumeri.

Jumeri mengatakan, siswa yang belum memiliki smartphone, nomor seluler, atau nomor selulernya mati bisa mengikuti pendaftaran paket internet gratis pada periode berikutnya.

Kemendikbud sudah menggandeng sejumlah perusahaan telekomunikasi di Indonesia untuk menjalankan paket internet gratis ini, kata Jumeri. Dia pun meminta agar layanan paket internet gratis ini diawasi bersama. "Kami akan komplain pada operator jika ternyata di kemudian hari mendapatkan laporan kalau akses internetnya lemot atau lambat dan tidak sesuai dengan yang dijanjikan. Ini yang perlu kita awasi secara bersama," tegas dia.

Nadiem Makarim dalam raker bersama Komisi X DPR RI, di MPR/DPR RI, Senayan, Kamis (27/8/2020), mengatakan pihaknya sudah mendapat persetujuan untuk anggaran sebesar Rp 9 triliun untuk tahun ini yang akan diserahkan untuk pulsa atau kuota data bagi siswa, guru, mahasiswa, dan dosen selama 3-4 bulan ke depan.

Dalam paparan yang ditampilkan saat rapat bersama Komisi X DPR, Nadiem berjanji akan memberikan bantuan anggaran Rp 7,2 triliun untuk subsidi kuota internet kepada siswa, guru, mahasiswa, dan dosen. Nadiem juga telah menyediakan tambahan penerima tunjangan sebesar Rp 1,7 triliun untuk guru, dosen, sampai guru besar.

tag: #kuota-internet  #pendidikan  
Bagikan Berita ini :
Dompet Dhuafa - teropongsenayan.com - ZAKAT
advertisement
Advertisement
Dompet Dhuafa - teropongsenayan.com - ZAKAT
advertisement
Dapatkan HARGA KHUSUS setiap pembelian minimal 5 PACK
advertisement
The Joint Lampung
advertisement
Lainnya
Ragam

Untar Raih Penghargaan Nasional dan Internasional

Oleh windarto
pada hari Sabtu, 28 Nov 2020
JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) - Covid-19 yang mulai merebak di awal tahun 2020, tidak menyurutkan Universitas Tarumanagara (Untar) tetap  berkarya untuk Indonesia. Terbukti, Untar mampu menorehkan ...
Ragam

Pisang Goreng Tanduk dan Sukun ARTY Hadirkan Berkah Pisang Goreng Tanduk di Masa Pandemi

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) - "Banyak Jalan Menuju Roma", kata kiasan penuh makna di saat banyak usaha dari kelas kakap hingga UMKM menjerit akibat dampak pandemi. Selain bisnis IT ...