Oleh Sahlan Ake pada hari Jumat, 11 Sep 2020 - 13:48:16 WIB
Bagikan Berita ini :

Bentuk Bamsoet Center, Ketua MPR Dorong Menjadi Lembaga Kajian Kebangsaan

tscom_news_photo_1599806896.jpg
Ketua MPR Bambang Soesatyo (Sumber foto : Dokumen)

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) --Ketua MPR RI Bambang Soesatyo meluncurkan Bamsoet Center sebagai lembaga think tank yang bergerak di bidang kajian dan penelitian terhadap isu ekonomi, politik, hukum, sosial, budaya, demokrasi dan konstitusi. Diharapkan hasilnya bisa menjadi solusi atas berbagai permasalahan yang menyelimuti bangsa Indonesia.

Peluncuran dilakukan bersamaan dengan syukuran ulang tahun Bamsoet yang ke-58, sekaligus peluncuran kanal youtube Bamsoet Channel dan Podcast Ngompol (Ngomong Politik), serta dua buah buku, "Jurus 4 Pilar" dan "Solusi Jalan Tengah".

"Akta pendirian sudah didapat dari notaris Maya Erika Kusumawati, dengan Akta No.31 tertanggal 31 Agustus 2020. Sebagai langkah awal, dalam waktu dekat Bamsoet Center akan mengadakan diskusi berkala hingga penerbitan jurnal ilmiah setiap bulan, menghadirkan berbagai narasumber berkompeten terhadap suatu isu tertentu," ujar Bamsoet dalam peluncuran Bamsoet Center, di Jakarta, Kamis (10/9/20).

Ketua DPR RI ke-20 ini mengungkapkan, Bamsoet Center diketuai Ahmadi Noor Supit (Anggota DPR RI periode 1992-1997, 1999-2004, dan 2014-2019). Pelaksana harian M Syamsul Rizal Dengan Sekretaris Ola Dhifla dan Bendahara Anton Rinaldi.

Sebanyak 60 persen susunan kepengurusan akan diisi milenial, kaum perempuan, dan mahasiswa yang aktif di berbagai organisasi sosial kemasyarakatan para akademisi dan peneliti.

"Melalui Bamsoet Center, kita akan tampung anak-anak muda yang memiliki gagasan brilian terhadap berbagai persoalan kebangsaan. Kita ingin melahirkan ide-ide cemerlang untuk membawa Indonesia terbang tinggi. Sehingga Indonesia Emas 2045 bukan sebatas gagasan manis di atas kertas. Melainkan bisa diimplementasikan secara nyata dengan tahapan yang dimulai dari sekarang," ungkap Bamsoet.

Kepala Badan Bela Negara FKPPI ini memaparkan, di usianya yang ke-100 tahun pada tahun 2045, Indonesia sudah harus menduduki peringkat 5 pendapatan domestik bruto (PDB) terbesar dunia, dengan pertumbuhan ekonomi mencapai 5,7 persen, PDB per kapita mencapai USD 23.199, pertumbuhan peranan investasi 6,4 persen, pertumbuhan peranan industri 6,3 persen, dan pertumbuhan peranan pertanian 3,2 persen. Persiapannya harus dimulai sejak sekarang.

"Sebelum menuju kesana, ada persoalan mendasar di depan mata yang terlebih dahulu harus diselesaikan, yakni pandemi Covid-19 dan pemulihan ekonomi nasional. Bamsoet Center akan mempersiapkan roadmap agar Indonesia bisa segera keluar dari masalah tersebut. Bamsoet Center juga akan membuat roadmap agar di masa mendatang Indonesia bisa siap menghadapi pandemi penyakit lain, yang kemungkinan besar bisa saja kembali menyerang dunia," pungkas Bamsoet.

tag: #mpr  #bamsoet  #partai-golkar  
Bagikan Berita ini :
Dompet Dhuafa - teropongsenayan.com - Bantu Negeri Peduli Pendidikan Masa Pandemi
advertisement
Advertisement
Top Up Jackcard Kamu Dengan JakOne Mobile
advertisement
Dompet Dhuafa - teropongsenayan.com - Bantu Negeri Peduli Pendidikan Masa Pandemi
advertisement
Dapatkan HARGA KHUSUS setiap pembelian minimal 5 PACK
advertisement
Dapatkan HARGA KHUSUS setiap pembelian minimal 5 PACK
advertisement
The Joint Lampung
advertisement
Lainnya
Berita

Polda Tangkap Pelaku yang Keroyok Polisi

Oleh Rihad
pada hari Rabu, 21 Okt 2020
JAKARTA (TEROPONGSENAYAN)-Polda Metro Jaya meringkus tiga orang pemuda lantaran mengeroyok seorang personel Polri yang berinisial AJS pada ricuh unjuk rasa Kamis (8/10). "Pelaku pengeroyokan ...
Berita

Penggelontoran Bansos Turut Dongkrak Kepuasan Masyarakat kepada Jokowi-Ma'ruf.

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN)- Survei Indikator Politik Indonesia menyatakan 66 persen penduduk puas dengan kinerja Joko Widodo- Ma"ruf Amin. Direktur Eksekutif Indikator Politik Indonesia ...