Oleh Givary Apriman pada hari Kamis, 08 Okt 2020 - 12:00:55 WIB
Bagikan Berita ini :

Awalnya Setuju, Kini Refly Merasa Kecewa Dengan UU Ciptaker

tscom_news_photo_1602133243.jpg
Refly Harun (Sumber foto : Istimewa)

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) - Pakar Hukum Tata Negara Refly Harun mengatakan kalau pada awalnya dirinya termasuk yang setuju dengan wacana Omnibus Law (UU Cipta Kerja).

Refly menyakini kalau UU tersebut dapat memapas perizinan birokrasi yang berbelit belit dan akan menghilangkan pungutan liar (pungli).

"Saya, awal-awal, termasuk yang mendukung omnibus law, karena bayangan saya awalnya undang-undang ini adalah yang akan menghilangkan pungli (pungutan liar), undang-undang yang akan memapas birokrasi, perijinan berbelit-belit," kata Refly saat dikonfirmasi, Kamis (08/10/2020).

Sebelumnya, Mantan Komisaris Utama Jasa Marga ini memiliki bayangan kalau omnibus law akan membuat iklim usaha menjadi lebih baik.

Namun kini ia mengakui kalau ia merasa sangat kecewa dengan undang-undang tersebut dan tidak habis pikir pada Pemerintahan Jokowi ada regulasi seperti ini.

Bahkan, Refly mendorong untuk melakukan protes pada UU Ciptaker ini karena khawatir akan menimbulkan kerugian bagi para pekerja.

"Kalau kita tidak protes dengan undang-undang seperti ini, saya khawatir, kita semua khawatir, aset 90 persen dan bukan tidak mungkin bekerja sama dengan pihak asing karena mereka memiliki kemampuan berkolaborasi," ungkapnya.

Refly juga menyebut kalau bila kekhawatiran dirinya tersebut terjadi maka perlindungan terhadap segenap bangsa Indonesia dan kesehjatraan rakyat akan sulit terealisasi.

"Maka yang terjadi, kemerdekaan kita yang diproklamirkan tanggal 17 Agustus 1945 dimana satu tujuan nasional, melindungi segenap bangsa dan menyejahterakan, hanya akan menjadi mimpi yang terasa indah di atas kertas, tapi makin sulit direalisasikan," pungkasnya.

tag: #refly-harun  #omnibus-law  #ruu-ciptaker  
Bagikan Berita ini :
Advertisement
56 Tahun Telkom Indonesia
advertisement
Dompet Dhuafa x Teropong Senayan : Qurban
advertisement
TS.com Vacancy: Marketing
advertisement
Dompet Dhuafa - teropongsenayan.com - ZAKAT
advertisement
Lainnya
Berita

Seruan Demo ’Jokowi End Game’, Politikus PKB Hentikan Kegaduhan di Tengah Pandemi

Oleh Sahlan Ake
pada hari Sabtu, 24 Jul 2021
JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) --Seruan aksi massa bertajuk ”Jokowi End Game” menjadi trending topic Twitter pada Sabtu (24/7/2021). Seruan tersebut dimaksudkan untuk menolak kebijakan ...
Berita

Geram, PAN akan Berikan Sanksi Tegas ke Kadernya Yang Bangun Tembok di Pintu Rumah Penghafal Al Qur'an

     JAKARTA (TEROPONGSENAYAN)- Dewan Pimpinan Wilayah Partai Amanat Nasional (DPW PAN) Provinsi Sulawesi Selatan menyesalkan sikap anggota DPRD Kabupaten Pangkep, Amiruddin, yang ...