Oleh Rihad pada hari Kamis, 26 Nov 2020 - 16:41:12 WIB
Bagikan Berita ini :

Ekonom Parcaya Industri Manufaktur Pulih Tahun Depan

tscom_news_photo_1606383672.png
Suasana pabrik (Sumber foto : Ist)

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN)-Beberapa tokoh ekonomi dan bisnis, percaya ekonomi tahun depan akan pulih.Ekonom Senior Institute For Development of Economics and Finance (Indef) Faisal Basri memprediksi bahwa hampir semua industri pengolahan non-migas mengalami pemulihan pada 2021, terutama di beberapa sektor manufaktur.

"Hampir semua bisa tumbuh lebih tinggi, tapi yang penting adalah industri farmasi, baik untuk manusia dan hewan. Sehingga kita nanti ongkosnya turun, peternakan kita bagus, unggas kita juga bagus, karena ketergantungannya makin turun," kata Faisal Basri pada seminar web bertajuk "Proyeksi Ekonomi Indonesia 2021, Jalan Terjal Pemulihan Ekonomi", Kamis (26/11).

Kemudian industri makanan dan minuman di mana sektor tersebut tetap tumbuh positif di tengah Pandemi Covid-19 karena produk dari industri tersebut merupakan barang konsumsi yang tetap dibutuhkan masyarakat.Selanjutnya yakni industri otomotif, yang memang pada dasarnya sudah kuat dan tinggal menunggu waktu untuk pulih.

Sementara itu Kementerian Perindustrian (Kemenperin) memproyeksikan sejumlah subsektor industri tetap tumbuh positif tahun ini. Meskipun secara keseluruhan, pertumbuhan industri pengolahan pada 2020 masih akan terkontraksi sebesar 2,22 persen.Kepala Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia Industri (BPSDMI) Kemenperin Eko Cahyanto mengatakan terdapat lima subsektor industri yang diproyeksi tumbuh positif sepanjang 2020 yakni berkaitan dengan pandemi Covid-19.

"Industri farmasi, produk obat kimia dan obat tradisional, industri bahan kimia dan barang dari bahan kimia, industri logam dasar, serta industri makanan," katanya.

Pada 2021 industri diproyeksikan akan mampu tumbuh positif, yang diproyeksikan berdasarkan asumsi pandemi Covid-19 yang bisa terkendali dan adanya vaksinasi akan mendorong kembali aktivitas perekonomian.

Pengusaha Optimistis

Pengusaha kondang Sandiaga Uno optimistis perekonomian dunia, khususnya Indonesia, bergerak ke arah positif pada 2021. "Perusahaan harus mempunyai strategi memenangkan melawan covid-19. Saya optimistis melihat ekonomi Indonesia pada tahun depan," ujar Sandiaga dalam sesi diskusi yang digelar UOB Kayhian, Sandilogi, dan Aden & Co, Rabu (25/11/2020).

Menurut dia, vaksin virus corona (Covid-19) diperkirakan mulai tersedia pada tahun depan. "Saya menilai perkembangan ekonomi pada 2021 akan sangat menarik. Saya optimistis perkembangan ekonomi akan meningkat. Tentunya akan mendatangkan investasi," katanya.

Selama 2020, pertumbuhan ekonomi dunia melambat karena ada Covid-19. Indonesia juga termasuk negara yang terdampak. Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat perekonomian Indonesia pada triwulan ketiga 2020 terkontraksi 3,49 persen. pada triwulan kedua 2020, perekonomian Indonesia minus 5,32 persen. Bagi perusahaan, sambung Sandiaga, Covid-19 merupakan tantangan untuk menjadi pemenang.

tag: #manufaktur  #covid-19  
Bagikan Berita ini :
Dompet Dhuafa - teropongsenayan.com - ZAKAT
advertisement
Advertisement
Dompet Dhuafa - teropongsenayan.com - ZAKAT
advertisement
Dapatkan HARGA KHUSUS setiap pembelian minimal 5 PACK
advertisement
The Joint Lampung
advertisement
Lainnya
Bisnis

Jasa Raharja Telah Berikan Santunan Kepada 39 Ahli Waris Korban Sriwijaya Air

Oleh Rihad
pada hari Thursday, 21 Jan 2021
JAKARTA (TEROPONGSENAYAN)-Jasa Raharja telah memberikan santunan ke 39 ahli waris atau keluarga korban. "Jasa Raharja telah menyelesaikan dan menyerahkan ke 39 ahli waris korban, kami terus ...
Bisnis

Generali Luncurkan Social Platform Akuberbagi.com

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) - PT Asuransi Jiwa Generali Indonesia menghadirkan Digital Social Platform Akuberbagi.com, yang dilengkapi dengan fitur wakaf asuransi. Social Platform berbasis syariah itu ...