Oleh Givary Apriman pada hari Jumat, 04 Des 2020 - 10:59:14 WIB
Bagikan Berita ini :

Anggota Komisi Keuangan DPR Minta BI Tingkatkan Kualitas SDM Pelaku UMKM

tscom_news_photo_1607054342.jpg
Anggota Komisi XI DPR Fraksi PKS, Anis Byarwati. (Sumber foto : Fraksi PKS DPR)

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) -- Anggota Komisi Keuangan (Komisi XI) DPR, Anis Byarwati, meminta Bank Indonesia memberikan bantuan program pendidikan formal dan informal terkait ekonomi dan peningkatan SDM. Hal itu ditujukan untuk meningkatkan kapasitas pelaku UMKM sehingga mampu bertahan dan memilki daya saing yang tinggi dalam skala negeri maupun internasional.

"Penting bagi kita semua untuk fokus kepada UMKM agar mampu bertahan di tengah situasi pandemi COVID-19 yang belum berakhir," kata Anis dalam keterangan tertulis, Jumat (4/12/2020).

Ketua DPP Partai Keadilan Sejahtera Bidang ekonomi dan Keuangan ini mengatakan, seiring dengan banyaknya UMKM yang baru tumbuh di berbagai wilayah, terutama dari kalangan ibu-ibu rumah tangga, sebagian besarnya adalah usaha mikro dan ultra mikro, sehingga mereka menghadapi kesulitan dalam mengakses lembaga perbankan.

"Pemerintah mengucurkan Kredit Usaha Rakyat (KUR) dan BI mengeluarkan permodalan, yang seluruhnya melalui perbankan. Maka, perlu adanya solusi tepat yang dihadirkan oleh pemerintah dan BI dalam hal ini,” katanya.

Terkait digitalisasi UMKM, menurut Anis, belum banyak UMKM yang masuk platform digital. Ia mengutip data Kementrian Koperasi yang menunjukkan, dari 64 juta UMKM, yang masuk platform digital baru sekitar 8 juta atau sekitar 13 persen. "Sehingga digital UMKM, menurut saya tidak bisa terburu-buru, menjangkau akses perbankan saja mereka masih kesulitan, apalagi digitalisasi," ujarnya.

Dia mengimbuhkan bahwa UMKM tidak bisa dipisahkan dengan SDM. Menurut data Badan Pusat Statistik (BPS), rata-rata SDM UMKM adalah lulusan SD dan SMP. Latar belakang dan kapasitas SDM inilah yang membuat UMKM saat ini sulit berkembang..

"Sedangkan 99,9 persen UMKM kita menopang ekonomi nasional dan korporasi hanya 0,01 persen, tapi kalau kapasitas SDM-nya masih rendah, tentu akan sulit mendongkrak UMKM berkontribusi pada perekonomian nasional," kata Anis.

tag: #umkm  #bank-indonesia  #komisi-xi  #anis-byarwati  
Bagikan Berita ini :
Advertisement
Indonesia Digital Network 2021
advertisement
Dompet Dhuafa - teropongsenayan.com - ZAKAT
advertisement
Banner Ramadhan Ir. Ali Wongso Sinaga
advertisement
Banner Ramadhan H. Singgih Januratmoko, S.K.H., M.M.
advertisement
Dompet Dhuafa: Sedekah Yatim
advertisement
Banner Ramadhan Mohamad Hekal, MBA
advertisement
Banner Ramadhan Sartono Hutomo, SE, MM
advertisement
Dompet Dhuafa: Parsel Ramadan
advertisement
Dompet Dhuafa: Zakat Fitrah
advertisement
Domper Dhuafa: Sedekah Quran
advertisement
Lainnya
Berita

Peringati HUT Ke-71, PSMS Yakin Lolos Liga 1 Musim Depan

Oleh Ariful Hakim
pada hari Rabu, 21 Apr 2021
MEDAN(TEROPONGSENAYAN)--- CEO PSMS Medan, Kodrat Shah mengaku optimis jika club asuhannya bisa menempuh kasta tertinggi di tanah air musim depan. Bahkan, tak tanggung tanggung pria yang juga menjabat ...
Berita

Besok Bertemu AHY, Presiden PKS Akan Bahas Soal Demokrasi dan Kebangsaan

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN)-- Presiden Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Ahmad Syaikhu dijadwalkan bertemu dengan Ketua Umum Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (AHY), Kamis (22/4/21) sore besok. ...