Oleh Sahlan Ake pada hari Minggu, 27 Des 2020 - 10:59:23 WIB
Bagikan Berita ini :

Punya Suara Kuat di Sidoarjo, Pengamat: Prabowo Perlu Apresiasi Bambang Haryo

tscom_news_photo_1609041563.jpg
Direktur Eksekutif Indonesia Public Institute (IPI) Karyono Wibowo (Sumber foto : Istimewa)

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) -- Partai Gerindra perlu mengapresiasi kader-kadernya yang berhasil meningkatkan perolehan suara partai secara signifikan dalam Pilkada 2020, meskipun belum berhasil menduduki kursi kepala daerah.

Menurut Direktur Eksekutif Indonesia Public Institute (IPI) Karyono Wibowo, peningkatan suara kader dalam Pilkada 2020 dapat dikapitalisasi oleh partai untuk memenangkan Pemilu 2024 apabila dikelola dengan baik.

Sebagai contoh, ungkap Karyono, kader Partai Gerindra yang maju sebagai Calon Bupati Sidoarjo yakni Bambang Haryo Soekartono (BHS) berhasil merebut 38,35% suara atau hanya selisih 1,47% dari pemenang dari PKB, partai incumbent.

“Selisih tipis 1,47% sebenarnya berpeluang bagi BHS untuk mengajukan gugatan ke Mahkamah Konstitusi. Terlepas dari mengajukan gugatan atau tidak, perolehan suara itu mengafirmasi bahwa BHS diterima oleh masyarakat Sidoarjo,” kata Karyono di Jakarta, Minggu (27/12/2020).

Menurut dia, suara 38,35% tersebut merupakan dukungan yang cukup besar dari masyarakat dan berpotensi untuk dikapitalisasi oleh Partai Gerindra pada Pemilu 2024.

“Meskipun bukan murni suara Gerindra karena ada partai-partai koalisi dalam Pilkada, tetapi setidaknya itu mencerminkan sebuah dukungan kepada figur BHS di Sidoarjo,” ujarnya.

Karyono mengatakan, Partai Gerindra semestinya memandang BHS sebagai kader yang berprestasi dan potensial. Oleh karena itu, Prabowo Subianto sebagai Ketua Umum Partai Gerindra tentunya perlu mengapresiasi kadernya tersebut karena berhasil meningkatkan citra partai.

“Dukungan 38,35% suara bukanlah tanpa alasan, pasti masyarakat memiliki alasan memilih BHS dan tentu dilatarbelakangi rekam jejak dia. Apalagi BHS merupakan mantan anggota DPR 2014-2019 sehingga memiliki modal sosial di Dapil 1 Jawa Timur, termasuk Kabupaten Sidoarjo. Modal sosial ini menjadi salah satu faktor besarnya dukungan terhadap BHS,” paparnya.

Dia mengatakan, perolehan suara runner up dalam Pilkada Sidoarjo 2020 berbeda dengan Pilkada 2015, dimana koalisi PDIP memperoleh 26,7% suara melawan PKB 58,97%.

“Dalam Pilkada 2020, runner up (BHS) memperoleh 38,35% suara, hanya terpaut 1,47% dari calon PKB,” jelas Karyono.

Perolehan suara itu menandakan kinerja BHS terhadap peningkatan citra Partai Gerindra sangat baik. BHS dinilai taat dan patuh pada AD/RT Partai Gerindra, serta patuh pada keputusan partai dengan bekerja ekstra aktif dalam membentuk elektabilitas Partai Gerindra di Sidoarjo naik signifikan.

Selama menjadi anggota DPR, BHS juga dikenal sangat aktif dan memperoleh sejumlah penghargaan dari berbagai institusi, di antaranya penghargaan sebagai Anggota Parlemen Aspiratif 2019 dan Anggota Fraksi Gerindra Terbaik.

tag: #partai-gerindra  #prabowo-subianto  
Bagikan Berita ini :
Advertisement
56 Tahun Telkom Indonesia
advertisement
Dompet Dhuafa x Teropong Senayan : Qurban
advertisement
TS.com Vacancy: Marketing
advertisement
Dompet Dhuafa - teropongsenayan.com - ZAKAT
advertisement
Lainnya
Berita

Soal PP Statuta UI, Dirjen Kekayaan Intelektual Kemenkumham: Semua Pihak Harus Tenang dan Objektif

Oleh La Aswan
pada hari Sabtu, 24 Jul 2021
JAKARTA (TEROPONGSENAYAN)-Dirjen Kekayaan Intelektual Kemenkumham Freddy Harris menduga ada permainan politik di balik isu rangkap jabatan Rektor Universitas Indonesia (UI) Ari Kuncoro. Freddy ...
Berita

DPR Minta Aparat Polisi Selidiki Hilangnya Obat Terapi Covid-19

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN)- Wakil Ketua Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) Sufmi Dasco Ahmad meminta polisi menyelidiki kosongnya obat-obatan terapi Covid-19. Hal tersebut disampaikan Dasco menanggapi ...