Berita
Oleh Yoga pada hari Wednesday, 27 Jan 2021 - 10:29:00 WIB
Bagikan Berita ini :

Bareskrim Didesak Periksa Menteri Siti Nurbaya

tscom_news_photo_1611716078.jpeg
Siti Nurbaya (Sumber foto : Ist)

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN)- Ketua Umum Dewan Pengurus Pusat Komite Nasional Pemuda Indonesia (DPP KNPI), Haris Pertama, meminta Bareskirm Polri untuk segera memanggil perusahaan terkait banjir Kalimantan Selatan (Kalsel).

Sebelumnya Bareskrim telah menerjunkan tim Direktorat Tindak Pidana Tertentu (Dittiper) untuk mengecek penyebab banjir yang terjadi di Kalsel. Dari hasil penelusuran, penyidik menemukan beberapa faktor penyebab banjir.

Selain itu, para penyidik Bareskrim juga akan memeriksa semua petinggi perusahaan tambang yang ada di Kalimantan Selatan, mengenai dugaan eksploitasi alam yang di tengarai sebagai penyebab terjadinya bencana ekologis di wilayah Kalsel dan sekitarnya.

“Kami juga meminta penyidik Bareskrim untuk memeriksa Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan (LHK) Siti Nurbaya Bakar terkait perizinan perusahaan-perusahaan besar di Kalimantan Selatan,” Ungkap Haris, Selasa (26/1/2021).

Penyebab banjir di Kalimantan Selatan diduga disebabkan karena beberapa perusahaan-perusahaan besar yang ada di Kalsel, seperti PT Adaro Energy Tbk, PT Arutmin Indonesia, PT Jhonlin Baratama, PT Bangun Banus Persada Kalimantan, dan juga Hasnur Group.

“Polisi harus memanggil para pemilik perusahaan-perusahaan tambang, sawit, HTI, HPH. Dan harus menangkap pelaku yang menyebabkan banjir parah di Kalsel,” ungkap Haris.

Menurut Haris, banjir yang terjadi kali ini menjadi penanda bahwa Kalimantan Selatan sudah berada dalam kondisi darurat ruang dan darurat bencana ekologis. Hal ini dikarenakan DPP KNPI sudah mencatat ada 50 persen dari lahan di Kalimantan Selatan telah beralih fungsi menjadi tambang batu bara dan perkebunan sawit.

Selain Haris membeberkan lima perusahaan-perusahaan besar batu bara yang diduga menyebabkan banjir besar di Kalimantan Selatan, Haris juga membeberkan nama perusahaan-perusahaan besar kelapa sawit yang juga ikut menjadi penyebab banjir Kalsel. Yakni, PT Agro Astra Letari Tbk, PT Smart Tbk, PT Perkebunan Nusantara XIII (PTPN 13), Golden Agri Resources, dan Hasnur Grup.

tag: #siti-nurbaya  #bareskrim  
Bagikan Berita ini :
Indonesia Digital Network 2021
advertisement
Advertisement
TStrending
#1
Berita

Moge Ditendang Paspampres

Oleh
pada hari Jumat, 26 Feb 2021
JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) --Asisten Intelijen Paspampres Letkol Inf. Wisnu Herlambang membenarkan, video yang memperlihatkan anggota Paspampres menendang sejumlah pengendara motor gede (moge) saat ...
Indonesia Digital Network 2021
advertisement
Dompet Dhuafa - teropongsenayan.com - ZAKAT
advertisement
Dapatkan HARGA KHUSUS setiap pembelian minimal 5 PACK
advertisement
The Joint Lampung
advertisement
Berita Lainnya
Berita

Tim Pengurus PKPU PT GRP Akan Dilaporkan ke Bareskrim

Oleh Sahlan Ake
pada hari Sabtu, 27 Feb 2021
JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) --Pakar Hukum Pidana Prof Andi Hamzah mengatakan Polri tentunya harus memproses berbagai laporan masyarakat, apalagi menyangkut dugaan pemerasan yang dampaknya juga akan ...
Berita

Masuk Nominasi Terbaik Se-Indonesia, YLBH Bhakti Keadilan Terima Penghargaan dari Menkumham RI

JAKARTA(TEROPONGSENAYAN)-- Bantuan hukum bagi masyarakat miskin oleh Yayasan Lembaga Bantuan Hukum Bhakti Keadilan (YLBH-BK) Sulawesi Selatan (Sulsel) bersama 8 Organisasi Bantuan Hukum (OBH) ...