Oleh Ariful Hakim pada hari Kamis, 04 Feb 2021 - 07:22:58 WIB
Bagikan Berita ini :

Subsidi Dihentikan, American Airlines Bakal Rumahkan 13.000 Karyawannya

tscom_news_photo_1612398178.jpg
Maskapai penerbangan American Airlines (Sumber foto : Istimewa)

JAKARTA(TEROPONGSENAYAN)-- Maskapai penerbangan Amerika Serikat, American Airlines mengatakan bakal mengirimkan pemberitahuan kepada 13.000 karyawannya yang dirumahkan akibat bantuan subsidi pemerintah federal yang tak lagi diberikan mulai bulan depan. Dilansir dari CNBC, Kamis (4/2/2021) maskapai pesawat di Amerika Serikat mendapatkan bantuan subsidi oleh pemerintah untuk operasional mereka yang terganggu akibat pandemi Covid-19. Namun, bantuan tersebut bakal berakhir pada bulan depan dan belum ada pemberitahuan mengenai keberlanjutannya.

Sebelumnya, pesaing American, United Airlines juga sempat bakal mengirimkan peringatan serupa kepada 14.000 staf mereka. Untuk diketahui, bantuan pemerintah yang disepakati oleh kongres setempat senilai 15 miliar dollar AS atau sekitar Rp 210 triliun (kurs Rp 14.000) mengharuskan maskapai penerbangan untuk kembali mempekerjakan karyawan mereka yang dirumahkan dan tetap membayarkan upah hingga 31 Maret 2021.

Bantuan tersebut merupakan yang kedua kalinya diberikan oleh pemerintah kepada industri penerbangan. Sebelumnya, kongres juga telah menyetujui bantuan untuk maskapai penerbangan senilai 25 miliar dollar AS pada maret tahun lalu untuk mencegah mereka melakukan PHK terhadap karyawan.

Secara keseluruhan, maskapai penerbangan di Amerika Serikat mencatatkan kerugian hingga 34 miliar dollar AS pada tahun 2020. Para petinggi perusahaan pun tak yakin pemulihan di industri penerbangan akan terjadi dalam waktu dekat. Pekan lalu, CEO American Airlines Doug Parker bahkan memberi tahu karyawannya, saat ini maskapai masih mengalami kelebihan pegawai bila dibandingkan dengan proyeksi permintaan terhadap layanan penerbangan.

Selain itu, ia juga mengungkapkan kemungkinan perusahaan kembali merumahkan pegawai mereka. "Saya tidak ingin ada orang yang terkejut bila perusahaan mengirimkan peringatan dalam waktu dekat," ujar Parker dalam sebuah town hall bersama karyawan pekan lalu.

Ia pun mengatakan, perusahaan akan bekerja sama dengan serikat pekerja untuk mengurangi perumahan karyawan dengan mengajukan penawaran sukarela. Saat ini, serikat pekerja maskapai AS juga tengah berupaya untuk bisa mendapatkan subsidi sebesar 15 miliar dollar AS dari pemerintah untuk mendukung industri tetap mempertahankan tenaga kerja hingga 30 September mendatang.

tag: #dunia-penerbangan  #phk  
Bagikan Berita ini :
Advertisement
Indonesia Digital Network 2021
advertisement
Dompet Dhuafa - teropongsenayan.com - ZAKAT
advertisement
TS.com Vacancy: Marketing
advertisement
Banner Idul Fitri 1442H: I Nyoman Parta
advertisement
Banner Idul Fitri 1442H: Adies Kadir
advertisement
Banner Idul Fitri 1442H: Ahmad Najib Qodratullah
advertisement
Banner Idul Fitri 1442H: H. Singgih Januratmoko, S.K.H., M.M.
advertisement
Banner Idul Fitri 1442H: Ali Wongso Sinaga
advertisement
Dompet Dhuafa: Zakat Fitrah
advertisement
Domper Dhuafa: Sedekah Quran
advertisement
Lainnya
Bisnis

Kerajinan Kayu Karya Bu Ayu Tembus AS dan Eropa

Oleh Rihad
pada hari Tuesday, 18 Mei 2021
JAKARTA (TEROPONGSENAYAN)-Perempuan asal Bali bernama Ni Ketut Bakati Anggareni, berhasil merintis usaha kerajinan barang rumah tangga dari kayu. "Bali Bakti Anggara", begitulah nama usaha ...
Bisnis

Vaksinasi Gotong Royong Dimulai Hari Ini Jangkau Ribuan Karyawan

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN)-Pemerintah bersama dengan Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia akan memulai penyuntikan perdana program Vaksinasi Gotong Royong pada Selasa (18/5/2021).  Di ...