Oleh Ariful Hakim pada hari Kamis, 11 Feb 2021 - 12:53:20 WIB
Bagikan Berita ini :

DPR Tetapkan Anggota Pansus Otsus Papua

tscom_news_photo_1613022800.jpg
pemilu papua (Sumber foto : Ist)

JAKARTA(TEROPONGSENAYAN)-- DPR resmi menetapkan keanggotaan panitia khusus (pansus) Rancangan Undang-Undang tentang Perubahan Kedua atas Undang-Undang Nomor 21 Tahun 2001 tentang Otonomi Khusus (Otsus) Provinsi Papua. Ada 30 anggota pansus yang berasal dari sembilan fraksi di DPR.

"Apakah susunan keanggotaan pansus dapat disetujui?" kata Wakil Ketua DPR Sufmi Dasco Ahmad saat memimpin jalannya Rapat Paripurna DPR Masa Sidang III Tahun Sidang 2020/2021, Rabu (10/2/21).

Pertanyaan pimpinan sidang mendapat jawaban persetujuan dari anggota sidang yang hadir. Dasco mengatakan, keputusan penetapan anggota Pansus Otsus Papua tersebut sesuai dengan hasil rapat konsultasi pengganti rapat Badan Musyawarah (Bamus) DPR antara pimpinan DPR dan pimpinan fraksi, Selasa (19/1/21). Seusai diketok palu, sejumlah anggota menyampaikan interupsi terkait pembentukan keanggotaan Pansus Otsus Papua.

Anggota Komisi II John Siffy Mirin dalam interupsinya mengatakan, penyelesaian konflik di Papua bukan dengan kebijakan pemekaran Provinsi Papua menjadi lima atau enam. Ia menambahkan, apalagi dengan penerapan UU Otonomi Khusus Nomor 21 Tahun 2001.

Menurut dia, mengubah UU Otsus 21/2001 merupakan keinginan sepihak pemerintah. Ia menilai rencana revisi UU Otsus seharusnya sesuai Pasal 77 UU Otsus Papua.

Pasal 77 UU Otsus Papua menyatakan, "Usul perubahan atas undang-undang ini dapat diajukan oleh rakyat Provinsi Papua melalui MRP dan DPRP kepada DPR atau pemerintah sesuai dengan peraturan perundang-undangan".

"Saya rasa tindakan diskriminatif dan oleh sebab itu, saya minta kepada pimpinan bahwa dalam amendemen UU Otsus ini ya harus dikembalikan sesuai dengan Otsus Papua Pasal 77," ujar John.

Dia juga mengaku menerima aspirasi dari rakyat Papua bahwa ada 102 organisasi yang menyatakan menolak otsus Papua. Sebanyak 651 ribu orang juga telah menandatangani petisi penolakan otsus Papua.

"Oleh sebab itu, saya minta negara harus lebih bijak dan adil terhadap aspirasi rakyat Papua ini," kata legislator dapil Papua tersebut menegaskan.

Anggota Pansus Otsus Papua Willem Wandik menilai, kehadiran Otsus 21 Tahun 2001 bukan atas pemberian dan niat baik pemerintah pusat. Ia mengatakan, otsus Papua didapatkan dari perjuangan rakyat Papua. Namun, dalam perjalanannya selama 21 tahun, ia memandang otsus Papua justru seakan-akan tidak memiliki roh, nyawa, dan muruah.

"Walaupun ini masuk dalam inisiatif pemerintah, diharapkan supaya pembahasan otsus ini lebih diperhatikan secara komprehensif," ujarnya.

Pansus Otsus Papua:

PDIP: 7 anggota

Golkar: 4 anggota

Gerindra: 4 anggota

PKB: 3 anggota

Nasdem: 3 anggota

Demokrat: 3 anggota

PKS: 3 anggota

PAN: 2 anggota

PPP: 1 anggota

Total: 30 anggota

tag: #papua  
Bagikan Berita ini :
Advertisement
Indonesia Digital Network 2021
advertisement
Dompet Dhuafa - teropongsenayan.com - ZAKAT
advertisement
Banner Ramadhan Ir. Ali Wongso Sinaga
advertisement
Banner Ramadhan H. Singgih Januratmoko, S.K.H., M.M.
advertisement
Dompet Dhuafa: Sedekah Yatim
advertisement
Banner Ramadhan Mohamad Hekal, MBA
advertisement
Banner Ramadhan Sartono Hutomo, SE, MM
advertisement
Dompet Dhuafa: Parsel Ramadan
advertisement
Dompet Dhuafa: Zakat Fitrah
advertisement
Domper Dhuafa: Sedekah Quran
advertisement
Lainnya
Berita

Jokowi Targetkan Pertumbuhan 7 Persen, Marwan Cik Asan: Pemerintah Terlalu Optimis

Oleh Sahlan Ake
pada hari Jumat, 16 Apr 2021
JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) --Target pertumbuhan ekonomi Indonesa melebihi 7 persen pada kuartal II 2021 dinilai anggota Komisi XI Marwan Cik Asan akan sangat berat. Dalam hal ini, jangan sampai ...
Berita

PBB Buka Peluang Gabung Poros Islam di Pemilu 2024

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN)--Ketua Umum Partai Bulan Bintang (PBB), Yusril Ihza Mahendra menyambut baik wacana pembentukan poros Islam yang disampaikan Partai Keadilan Sejahtera (PKS) dan Partai ...