Oleh Rihad pada hari Jumat, 09 Apr 2021 - 05:41:51 WIB
Bagikan Berita ini :

Aturan Lengkap Larangan Mudik, Berlaku Menyeluruh

tscom_news_photo_1617921711.jpeg
Ilustrasi penertiban oemudik (Sumber foto : ist)

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN)-Pemerintah telah resmi melarang mudik Lebaran 2021. Aturan terkait larangan tersebut pun sudah terbit. Namun menurut survei masih ada sekitar 27 juta orang yang masih akan nekad pulang kampung.

Pemerintah mengeluarkan aturan ketat dalam Surat Kemenhub No. PM 13 tahun 2021 tentang pengendalian transportasi masa Idul Fitri 1442 H.

Berikut aturan lengkap larangan mudik:

1. Larangan transportasi darat berlaku untuk:

-Kendaraan bermotor umum : bus dan mobil penumpang

-Kendaraan bermotor perseorangan: mobil penumpang, mobil bus, dan sepeda motor, serta kapal angkutan sungai, danau, dan penyeberangan.

Ada beberapa pengecualian yakni:

Dalam hal untuk pekerjaan: ASN, BUMN, BUMD, TNI/Polri, karyawan swasta disertai dengan tanda tangan basah pimpinan lembaga/perusahaan.

-Kendaraan untuk kunjungan keluarga yang sakit, kunjungan duka anggota keluarga yang meninggal dunia, ibu hamil dengan satu orang pendamping

-Kendaraan untuk kepentingan melahirkan maksimal 2 orang pendamping

-Kendaraan pelayanan kesehatan yang darurat

-Kendaraan pimpinan lembaga tinggi negara

-Kendaraan dinas TNI/Polri

-Kendaraan dinas jalan tol

-Kendaraan pemadam kebakaran, ambulans, dan mobil jenazah

-Mobil barang khusus angkut barang, bukan penumpang

-Kendaraan repatriasi: mengangkut pelajar/mahasiswa yang berada di luar negeri serta pemulangan orang dengan alasan khusus oleh pemerintah sampai ke daerah asal sesuai dengan ketentuan yang berlaku

-Angkutan penyeberangan (Merak-Bakauheni, Ketapang-Gilimanuk, Padangbai-Lembar, Kayangan-Pototano dan juga penyeberangan yang lain)

-Kendaraan pengangkut logistik atau barang kebutuhan pokok

-Kendaraan pengangkut obat-obatan dan alat kesehatan

-Kendaraan pengangkut petugas operasional dan juga petugas penanganan COVID-19

Sementara itu ada wilayah aglomerasi yang boleh melakukan perjalanan yakni;

-Medan, Binjai, Deli Serdang, dan Karo

-Jabodetabek

-Bandung Raya

-Jogja Raya

-Demak, Ungaran, dan Purwodadi

-Solo Raya

-Gresik, Bangkalan, Mojokerto,

Surabaya, Sidoarjo

-Makassar, Sungguminasa, Takalar dan Maros.

2. Larangan untuk Transportasi Laut

Berlaku mulai dari H-15 hingga H+15.

Pengecualian:

-Kapal Kargo

-Angkutan Khusus yang melayani 1 kecamatan, kabupaten, provinsi

-Angkutan TNI/Polri, ASN dengan surat dinas, dan petugas medis

-Wilayah aglomerasi yang boleh melakukan perjalanan seperti transportasi darat

3, Larangan untuk Kereta Api

Seluruh rute antarkota ditiadakan untuk tanggal 6-17 Mei 2021

Pengecualian:

Seluruh kereta perkotaan, hanya operasional jam dibatasi

Mereka yang membawa surat dinas

4. Larangan untuk Transportasi Udara

Larangan penggunaan transportasi udara berlaku untuk angkutan udara niaga dan angkutan udara bukan niaga

Pengecualian:

-Pimpinan lembaga tinggi negara Republik Indonesia

-Tamu kenegaraan

-Operasional perusahaan kedutaan besar, Konsulat Jenderal, dan Konsulat Asing

-Perwakilan organisasi internasional yang ada di Indonesia

-Penerbangan khusus repatriasi

-Angkutan kargo

-Operasional angkutan udara perintis

tag: #mudik  
Bagikan Berita ini :
Advertisement
TStrending
#1
Berita

Banjir Bandang Landa Parapat, DPR : Desak Menteri LHK Tumpas Illegal Loging dan Evaluasi Ijin Pinjam Hutan

Oleh
pada hari Jumat, 14 Mei 2021
JAKARTA (TEROPONGSENAYAN)- Pasca banjir bandang yang melanda kota wisata Kelurahan Parapat, Kecamatan Girsang Sipanganbolon, Kabupaten Simalungun, Sumatera Utara (Sumut). Anggota DPR RI daerah ...
Indonesia Digital Network 2021
advertisement
Dompet Dhuafa - teropongsenayan.com - ZAKAT
advertisement
TS.com Vacancy: Marketing
advertisement
Banner Idul Fitri 1442H: I Nyoman Parta
advertisement
Banner Idul Fitri 1442H: Adies Kadir
advertisement
Banner Idul Fitri 1442H: Ahmad Najib Qodratullah
advertisement
Banner Idul Fitri 1442H: H. Singgih Januratmoko, S.K.H., M.M.
advertisement
Banner Idul Fitri 1442H: Ali Wongso Sinaga
advertisement
Dompet Dhuafa: Zakat Fitrah
advertisement
Domper Dhuafa: Sedekah Quran
advertisement
Lainnya
Zoom

Kejanggalan Tes Wawasan Kebangsaan Menurut Novel

Oleh Rihad
pada hari Wednesday, 12 Mei 2021
JAKARTA (TEROPONGSENAYAN)- Penyidik senior KPK, Novel Baswedan, menjelaskan keanehan dalam tes wawasan kebangsaan (TWK) yang dijalaninya. Diketahui 75 pegawai KPK tak lolos dalam TWK tersebut, yang ...
Zoom

Mengapa Malaysia Harus Lockdown Nasional? Inilah Beberapa Pelajaran yang Bisa Diambil

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN)-Malaysia kembali memberlakukan lockdown nasional mulai Senin (10/5) beberapa hari sebelum Idul Fitri. Perdana Menteri Muhyiddin Yassin mengatakan semua perjalanan antar ...