Bisnis
Oleh Rihad pada hari Thursday, 15 Apr 2021 - 14:31:00 WIB
Bagikan Berita ini :

Tren Ekonomi Meningkat, Surplus Perdagangan Tiga Kali Berturut-turut

tscom_news_photo_1618468279.jpg
Perdagangan ekspor impor (Sumber foto : Ist)

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN)-Neraca perdagangan Indonesia kembali mencetak surplus pada bulan Maret 2021. Badan Pusat Statistik (BPS) merilis, neraca dagang pada Maret mengalami surplus sebesar US$ 1,57 miliar.

Kepala BPS Suhariyanto mengatakan, ini merupakan surplus ketiga di tahun ini. Sekedar mengingatkan, neraca dagang Februari 2021 juga tercatat surplus US$ 1,99 miliar dan pada Januari 2021 surplus capai US$ 1,96 miliar.

Suhariyanto menyebut, surplus pada bulan Maret 2021 ini cukup spesial. Pasalnya, surplus neraca dagang diikuti dengan peningkatan baik dari sisi ekspor maupun impor, dari bulan sebelumnya maupun periode yang sama tahun 2020.

“Pun kalau dilihat secara sektoral atau dari penggunaan barangnya, performa ekspor impor pada Maret 2021 juga sangat baik, impresif, bila dibandingkan dengan tahun lalu,” jelas dia, Kamis (15/4).

Ekspor Indonesia pada bulan Maret 2021 tercatat US$ 18,35 miliar atau tumbuh 30,47% secara tahunan (yoy). Kenaikan ini didorong oleh peningkatan ekspor yang tinggi baik dari sektor pertanian, industri, maupun tambang.

Sementara impor Indonesia pada bulan Maret 2021 tercatat US$ 16,79 miliar atau tumbuh 25,73% yoy. Pendorongnya adalah kenaikan impor barang konsumsi, barang penolong, maupun barang modal.

Tren Makin Meningkat

Pemerintah memprediksi neraca perdagangan Indonesia masih mengalami tren surplus dalam beberapa bulan ke depan.

Deputi Bidang Koordinasi Ekonomi Makro dan Keuangan Kementerian Koordinator (Kemenko) Bidang Perekonomian Iskandar Simorangkir menyampaikan tren surplus tersebut akan didorong oleh peningkatan ekspor seiring dengan berjalannya pemulihan ekonomi global.

Dia mengatakan, peningkatan ekspor juga akan dipicu oleh peningkatan harga global, di samping meningkatnya permintaan global.

Sementara, kinerja impor menurutnya juga akan meningkat, khususnya impor bahan baku untuk memenuhi kebutuhan industri peruntukan ekspor dan kebutuhan di dalam negeri sendiri. “Tapi secara keseluruhan ekspor lebih besar dari impor sehingga neraca perdagangan surplus,” katanya beberapa waktu lalu.

tag: #ekspor  #impor  
Bagikan Berita ini :
Advertisement
Indonesia Digital Network 2021
advertisement
Dompet Dhuafa - teropongsenayan.com - ZAKAT
advertisement
TS.com Vacancy: Marketing
advertisement
Banner Idul Fitri 1442H: I Nyoman Parta
advertisement
Banner Idul Fitri 1442H: Adies Kadir
advertisement
Banner Idul Fitri 1442H: Ahmad Najib Qodratullah
advertisement
Banner Idul Fitri 1442H: H. Singgih Januratmoko, S.K.H., M.M.
advertisement
Banner Idul Fitri 1442H: Ali Wongso Sinaga
advertisement
Dompet Dhuafa: Zakat Fitrah
advertisement
Domper Dhuafa: Sedekah Quran
advertisement
Bisnis Lainnya
Bisnis

Kerajinan Kayu Karya Bu Ayu Tembus AS dan Eropa

Oleh Rihad
pada hari Tuesday, 18 Mei 2021
JAKARTA (TEROPONGSENAYAN)-Perempuan asal Bali bernama Ni Ketut Bakati Anggareni, berhasil merintis usaha kerajinan barang rumah tangga dari kayu. "Bali Bakti Anggara", begitulah nama usaha ...
Bisnis

Vaksinasi Gotong Royong Dimulai Hari Ini Jangkau Ribuan Karyawan

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN)-Pemerintah bersama dengan Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia akan memulai penyuntikan perdana program Vaksinasi Gotong Royong pada Selasa (18/5/2021).  Di ...