Bisnis
Oleh Rihad pada hari Tuesday, 11 Mei 2021 - 06:00:00 WIB
Bagikan Berita ini :

Jasa Marga Siap Lakukan Aksi Penyelamatan dengan Helikopter

tscom_news_photo_1620683071.jpeg
Ilustrasi heli selamatkan korban kecelakaan (Sumber foto : Ist)

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN)-Seperti layaknya sebuah adegan film action, PT Jasa Marga (Persero) Tbk. melakukan simulasi penyelamatan kecelakaan menggunakan helikopter di Jalan Layan Sheikh Mohammed Bin Zayed (MBZ) Kilometer 40B dan Jalan Tol Jagorawi Kilometer 19B.

Simulasi dilaksanakan seolah ada evakuasi kecelakaan dengan korban luka berat yang berada di lokasi yang sulit dijangkau serta dibutuhkan penanganan dengan cepat.

Direktur Utama Jasa Marga Subakti Syukur mengatakan perseroan selama ini hanya menangani kecelakaan melalui jalur darat. Kini perseroan siap menangani kecelakaan yang membutuhkan penyelamatan jalur udara.

"Saat ini pun, Jasa Marga Tollroad Command Center sudah terintegrasi dengan baik dengan sistem yang ada di BASARNAS sehingga kapanpun Jasa Marga meminta bantuan, BASARNAS Insya Allah siap membantu,” katanya dalam keterangan resmi, Senin (10/5/2021).

Pada kesempatan yang sama, Kepala Badan Pengatur Jalan Tol (BPJT) Danang Parikesit mengatakan fokus semua instansi adalah mengurangi tingkat fatalitas kecelakaan. Dengan kata lain, kuantitas yang dikurangi bukan hanya jumlah kecelakaan, tapi juga jumlah korban akibat kecelakaan.

Berdasarkan data BPJT, prognosis tingkat fatalitas kecelakaan sepanjang 2021 ada di level 0,08 per 100 juta kendaraan per kilometer. Angkat tersebut turun dari realisasi tahun sebelumnya di kisaran 0,1.

“Pada tahun 2019 angkanya [tingkat fatalitas kecelakaan] 0,12, turun menjadi 0,109 di tahun 2020 dan target selanjutnya menjadi nol di tahun 2024. Ke depannya kegiatan ini dapat menjadi model untuk diterapkan di jalan tol lainnya,” ujarnya.

Sementara itu, prognosis angka kecelakaan per Kilometer diprediksi mencapai 1,77 pada tahun ini. Angka tersebut turun dari realisasi 2020 di level 2,52.

Walaupun BPJT menargetkan angka fatalitas menyentuh level 0 pada 2024, tingkat kecelakaan pada tahun yang sama masih berada di kisaran 0,47. Walain, angka kecelakaan tersebut telah turun drastis dari realisasi 2019 di level 2,54.

tag: #jalan-tol  
Bagikan Berita ini :
Advertisement
Indonesia Digital Network 2021
advertisement
Dompet Dhuafa - teropongsenayan.com - ZAKAT
advertisement
TS.com Vacancy: Marketing
advertisement
Bisnis Lainnya
Bisnis

Kisah Sukses UMKM Asal Depok Lakukan Digitalisasi Bisnis Berkat Pendampingan Telkom

Oleh Bachtiar
pada hari Senin, 14 Jun 2021
JAKARTA (TEROPONGSENAYAN)- Berbagai cara dilakukan pelaku Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM) untuk mempertahankan usahanya selama pandemi Covid-19 terjadi. Salah satu langkah yang diambil dan ...
Bisnis

Ketua APPSI: Sembako Dikenai PPN Tanda Pemerintah Bokek

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN)-Rencana pemerintah mengenakan pajak pertambahan nilai (PPN) terhadap kebutuan bahan pokok (sembako) membuktikan negara sedang tidak punya uang alias bokek. Rencana ...