Berita
Oleh Rihad pada hari Friday, 14 Mei 2021 - 08:01:00 WIB
Bagikan Berita ini :

Belajar dari India tentang Kegagalan Cegah Kerumunan

tscom_news_photo_1620946851.jpg
Warga berkumpul di Sungai Gangga dalam sebuah acara keagamaan (Sumber foto : ist)

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) -Jutaan umat Hindu yang taat berkumpul bulan lalu di kota Haridwar di Himalaya untuk berpartisipasi dalam festival Kumbh Mela berubah menjadi "acara penyebar Covid".

Tokoh agama Mahant Shankar Das tiba di Haridwar pada 15 Maret untuk berpartisipasi dalam festival tersebut.

Pada 4 April, hanya empat hari setelah festival secara resmi dimulai, pendeta Hindu berusia 80 tahun itu dinyatakan positif Covid-19 dan disarankan untuk karantina di tenda.

Tetapi alih-alih mengisolasi, dia mengemasi tasnya, naik kereta dan melakukan perjalanan 1.000 km (621 mil) ke kota Varanasi.

Di sana, putranya Nagendra Pathak menemuinya di stasiun kereta api dan mereka naik taksi bersama ke desa mereka sejauh 20 km (12 mil) di distrik tetangga Mirzapur.

Pathak, yang juga sembuh total, mengatakan bahwa desa mereka telah mengalami "13 kematian dalam dua minggu terakhir karena demam dan batuk".

Infeksi pada penduduk desa mungkin - atau mungkin tidak - terkait dengan Mahant Das, tetapi para ahli kesehatan mengatakan perilakunya tidak bertanggung jawab dan bahwa dengan bepergian dengan kereta yang penuh sesak dan berbagi taksi, ia mungkin telah menyebarkan virus ke banyak orang di sepanjang jalan.

Ahli epidemiologi Dr Lalit Kant mengatakan "sekelompok besar peziarah tanpa masker yang duduk di tepi sungai menyanyikan kejayaan Sungai Gangga" menciptakan lingkungan yang ideal bagi penyebaran virus dengan cepat. "Kita sudah tahu bahwa nyanyian paduan suara di gereja dan kuil dikenal sebagai acara yang sangat menyebarkan virus."

Di Haridwar, para pejabat mengatakan 2.642 umat dinyatakan positif, termasuk puluhan pemimpin agama.

Akhilesh Yadav, mantan menteri kepala negara bagian tetangga Uttar Pradesh, dan mantan Raja Nepal Gyanendra Shah dan mantan Ratu Komal Shah, termasuk di antara mereka yang dinyatakan positif setelah kembali ke rumah. Komposer Bollywood Shravan Rathod meninggal di rumah sakit Mumbai segera setelah kembali dari Kumbh.

Dengan meningkatnya ketakutan bahwa orang-orang Kumbh yang kembali dapat mulai menulari orang lain, beberapa pemerintah negara bagian yang khawatir memerintahkan karantina wajib selama 14 hari dan memperingatkan tindakan tegas terhadap mereka yang menyembunyikan informasi tentang perjalanan mereka.

Beberapa membuat tes RT-PCR wajib bagi mereka, tetapi hanya sedikit negara bagian yang memiliki database pelancong dan tidak ada negara bagian yang memiliki sistem pengujian yang sangat mudah dan melacak mereka yang memasuki perbatasannya.

Pihak berwenang di Rajasthan menyalahkan para peziarah atas penyebaran kasus Covid yang cepat di negara bagian itu, terutama di daerah pedesaan. Setidaknya 24 pengunjung Kumbh dinyatakan positif saat kembali ke negara bagian timur Odisha (sebelumnya Orissa)

Di Gujarat, setidaknya 34 dari total 313 penumpang yang kembali dengan satu kereta dinyatakan positif

Dan 60 dari 61 - atau 99% - orang yang kembali dites di sebuah kota di negara bagian Madhya Pradesh terinfeksi. Para pejabat sekarang dengan panik mencari 22 orang lainnya yang hilang

"Ini bencana," kata Dr Kant dikutip dari BBC. "Dan angka-angka ini hanyalah puncak gunung es. Kelompok peziarah yang bepergian dengan kereta dan bus yang padat akan memiliki efek berlipat ganda pada jumlah infeksi. Saya dapat mengatakan tanpa ragu bahwa Kumbh Mela adalah salah satu alasan utama di balik meningkat dalam kasus di India," katanya.

Kritikus mengatakan keengganan Perdana Menteri Narendra Modi untuk membatalkan pertemuan itu karena kemungkinan reaksi dari para pemimpin agama Hindu seperti Mahant Das. Para pendeta, pelihat dan pertapa adalah di antara pendukung terbesar partai dan memainkan peran penting dalam memobilisasi suara Hindu selama pemilihan.

Pada 12 April, hari besar pertama festival - ketika lebih dari tiga juta pemuja berenang di sungai Gangga dengan keyakinan bahwa mandi di sana akan membantu mereka mencapai keselamatan - India mencatat lebih dari 168.000 kasus baru, menyalip Brasil.

Kepala petugas medis Haridwar, Dr Shambhu Kumar Jha, mengatakan bahwa pengelolaan kerumunan menjadi "sangat sulit" karena orang tidak datang dengan laporan negatif dan bahwa mereka "tidak dapat menolak orang saleh yang datang jauh-jauh karena didorong oleh iman".

"Dengan kerumunan sebesar itu, SOP menjadi hampir mustahil untuk diikuti. SOP terlihat sangat bagus di atas kertas, tetapi tidak mungkin untuk menerapkannya," kata Anoop Nautiyal, pendiri lembaga pemikir yang berbasis di Uttarakhand, kepada BBC.

Mr Nautiyal, yang telah menyusun data kementerian kesehatan sejak negara bagian mencatat kasus pertama pada 15 Maret 2020, mengatakan Uttarakhand telah mencatat 557 kasus dalam seminggu dari 14 hingga 20 Maret, tepat ketika para peziarah mulai berdatangan. Kasus meningkat pesat setelah itu, dengan 38.581 kasus tercatat antara 25 April dan 1 Mei - minggu terakhir festival.

"Salah jika mengatakan semua kasus karena festival, tapi lonjakan itu terjadi bersamaan dengan festival," katanya.

tag: #covid-19  
Bagikan Berita ini :
Advertisement
Indonesia Digital Network 2021
advertisement
Dompet Dhuafa - teropongsenayan.com - ZAKAT
advertisement
TS.com Vacancy: Marketing
advertisement