Oleh Sahlan Ake pada hari Selasa, 08 Mar 2022 - 20:26:15 WIB
Bagikan Berita ini :

Delapan Warga Sipil Dibunuh KKB, Hasanuddin: Segera Terbitkan Perpres Pelibatan TNI Dalam Menanggulangi Teroris

tscom_news_photo_1646745975.jpeg
TB Hasanuddin (Sumber foto : Istimewa)

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) --Anggota Komisi I DPR RI Mayjen TNI (purn) TB Hasanuddin mendorong pemerintah agar segera dikeluarkan Peraturan Presiden (Perpres) Pelibatan TNI dalam penanggulangan teroris.

Hal ini diungkapkan Hasanuddin menyusul tewasnya 8 karyawan PT Palapa Timur Telematika (PTT) akibat ditembak Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB) di Kampung Kago, Distrik Ilaga, Puncak, Papua pada Rabu (2/3).

"TNI sudah saatnya diturunkan dan Perpes Pelibatan TNI dalam mengatasi teroris, khususnya di Papua harus segera dikeluarkan Ini sudah mendesak," kata politisi PDI Perjuangan ini dalam keterangannya kepada awak media, Selasa (8/3)

Hasanuddin mengungkapkan DPR bersama pemerintah telah merevisi Undang-Undang (UU) Nomor 1 Tahun 2002 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Terorisme menjadi UU Nomor 5/2018 dengan harapan orang yang terafiliasi ajaran radikalisme, ekstremisme dan terorisme bisa langsung ditindak dan adanya pelibatan TNI.

Ia menyebut, Pemerintah saat ini sudah memfinalisasi rancangan Peraturan Presiden tentang Pelibatan TNI dalam mengatasi aksi terorisme.

Ia menambahkan terorisme kejahatan transnasional yang mempunyai dampak yang massif tidak hanya dari sisi keamanan, melainkan juga dari sisi kemanusiaan, ekonomi, dan bisa membahayakan pertahanan negara

"Perpres-nya harus segera diturunkan karena itu perintah UU Nomor 5 Tahun 2018. Perpres itu akan menjadi payung hukum bagi TNI dalam melaksanakan tugasnya dalam pemberantasan terorisme," kata Hasanuddin.

Hasanuddin juga sangat menyesalkan kejadian penembakan warga sipil oleh KKB mengingat para korban tengah melaksanakan tugasnya demi kepentingan masyarakat Papua juga.
Menurutnya, tidak ada alasan melakukan penembakan tersebut, terlebih para pekerja ini tak terlibat dalam sebuah konflik.

"Kami berharap pemerintah segera mengambil tindakan tegas, segera eliminasi kemampuan KKB yang sudah sangat meresahkan dan melanggar pidana serta Hak Azasi Manusia (HAM)," seru Hasanuddin.

Delapan karyawan PT PTT yang menjadi korban dari peristiwa penembakan Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB), Papua pada Rabu (2/3) akhirnya berhasil dievakuasi Tim Operasi Damai Cartenz 2022 yang beranggotakan TNI dan Polri.

Evakuasi menggunakan jalur udara dengan Helikopter setelah sebelumnya terkendala cuaca yang ekstrim serta kondisi geografis yang cukup sulit.

tag: #  
Bagikan Berita ini :
Advertisement
Leap Telkom Digital
advertisement
DD MEMULIAKAN ANAK YATIM
advertisement
Lainnya
Berita

Unggul di Survei, Kaesang-Witjaksono Dinilai Cocok Pimpin Jawa Tengah

Oleh Sahlan Ake
pada hari Rabu, 17 Jul 2024
JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) --Ketua Umum Partai Solidaritas Indonesia (PSI) Kaesang Pangarep dan pengusaha asal Kabupaten Pati, Witjaksono menempati urutan teratas survei calon gubernur dan calon wakil ...
Berita

OPM Bakar Gedung SMP, DPR Minta Pemerintah Segera Buka Sekolah Darurat

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) --Komisi X DPR RI mengecam peristiwa pembakaran gedung sekolah yang dilakukan  Organisasi Papua Merdeka (OPM) di Kampung Borban, Distrik Okbap, Kabupaten Pegunungan ...