Oleh Sahlan Ake pada hari Kamis, 04 Agu 2022 - 13:26:33 WIB
Bagikan Berita ini :

Ketua DPR Dorong Pemerintah Kaji Vaksin Booster Covid-19 Bagi Anak Usia 6-15 Tahun

tscom_news_photo_1659594393.jpeg
Vaksin Booster (Sumber foto : Istimewa)

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) --Ketua DPR RI Puan Maharani mendorong Pemerintah untuk melakukan pengkajian pemberiaan vaksin Covid-19 dosis ketiga atau booster bagi anak-anak berusia 6-15 tahun menyusul tren kenaikan kasus Corona. Saat ini, booster baru boleh diberikan untuk anak yang telah berumur 16-18 tahun.

“Upaya pemberian vaksin booster bagi anak usia 16-18 tahun sudah baik, namun DPR meminta Pemerintah juga mengkaji pemberian booster untuk anak dengan rentang usia 6-15 tahun mengingat saat ini anak-anak sudah aktif kembali bersekolah dan adanya kenaikan kasus Covid-19,” kata Puan, Rabu (3/7/2022).

Perempuan pertama yang menjabat sebagai Ketua DPR RI ini menilai, booster perlu diberikan kepada anak-anak untuk menambah tingkat perlindungan terhadap virus Corona. Puan pun menyinggung adanya temuan sejumlah kasus Covid-19 di lingkungan sekolah yang patut diwaspadai.

“Meskipun protokol kesehatan ketat telah diterapkan selama pembelajaran tatap muka, potensi penyebaran Covid-19 tetap ada. Oleh karenanya, kekebalan anak usia sekolah patut dipertimbangkan untuk diberikan booster,” ucapnya.

Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) baru saja meresmikan pemberian vaksin Covid-19 booster pada anak-anak berusia 16-18 tahun menggunakan vaksin Pfizer atau Comirnaty. Pengetatan vaksinasi anak dosis I dan II juga telah dilakukan.

Meski begitu, Puan mengingatkan bahwa anak-anak dengan usia 6-15 tahun juga memiliki kerentanan terhadap serangan Covid-19. Ia menyebut, Indonesia dapat berkaca dari Singapura yang sebentar lagi akan memberikan vaksinasi booster bagi anak usia 5-11 tahun.

“Bahkan, Singapura juga menargetkan vaksinasi untuk anak-anak berusia 6 bulan ke atas menjelang akhir tahun ini. Indonesia juga perlu mempercepat pengkajian hal yang sama karena saat ini balita adalah kelompok terakhir yang belum terlindungi oleh vaksin Covid-19,” ungkap Puan.

DPR berharap seluruh anak di Indonesia, khususnya yang sudah bersekolah, dapat dilindungi oleh vaksin agar keamanannya dari virus Covid-19 lebih terjamin. Apalagi, kata Puan, mobiltas dan aktivitas masyarakat kini sudah mulai tinggi kembali.

“Dengan begitu, orangtua tidak lagi merasa was-was, terutama saat melepas anaknya belajar di sekolah karena sudah memiliki kekebalan dengan adanya vaksin,” sebut mantan Menko PMK itu.

Puan memahami Pemerintah tengah berupaya mengejar cakupan vaksinasi booster untuk kategori umum. Selain itu, program vaksinasi booster kedua atau dosis ke-4 bagi tenaga kesehatan juga sudah mulai berjalan.

“Tapi melihat cakupan vaksinasi anak yang sudah cukup tinggi, kita juga perlu mempertimbangkan pemberian booster bagi anak agar mereka dapat menjalani hari-harinya dengan lebih aman,” tutur Puan.

Cucu Proklamator RI Bung Karno itu menyebut, anak-anak terpaksa lebih banyak berkegiatan di rumah selama pandemi Covid-19. Puan menilai, hal tersebut tentunya berdampak terhadap tumbuh kembang anak, khususnya bagi anak-anak yang memiliki potensi di luar sekolah formal.

“Kita juga harus melihat dari aspek sosial di mana anak-anak juga membutuhkan untuk berinteraksi dengan teman-temannya dan kerabat mereka agar pertumbuhan psikososial mereka berkembang dengan baik,” urainya.

“Semoga dengan adanya vaksinasi yang lengkap, anak-anak Indonesia tetap dapat sehat dan berprestasi,” tutup Puan.

tag: #vaksin  
Bagikan Berita ini :
Advertisement
IDUL FITRI 2024
advertisement
IDUL FITRI 2024 MOHAMAD HEKAL
advertisement
IDUL FITRI 2024 ABDUL WACHID
advertisement
IDUL FITRI 2024 AHMAD NAJIB
advertisement
IDUL FITRI 2024 ADIES KADIR
advertisement
Lainnya
Berita

TB Hasanuddin Mengecam Bentrokan Brimob dan Marinir di Sorong Papua

Oleh Sahlan Ake
pada hari Minggu, 14 Apr 2024
JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) --Anggota Komisi I DPR RI Mayjen TNI (p) TB Hasanuddin mengecam insiden bentrokan antara prajurit TNI dengan anggota polisi Brigade Mobil (Brimob) di Kota Sorong, Papua ...
Berita

TB Hasanuddin: Perubahan KKB Jadi OPM Lebih Realistis, Tapi Seluruh Lembaga Negara Harus Sepakat

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) --Anggota Komisi I DPR RI Mayjen TNI (p) TB Hasanuddin mengungkapkan  penyebutan Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB) menjadi Organisasi Papua Merdeka (OPM) memiliki ...