Oleh Bachtiar pada hari Rabu, 20 Sep 2023 - 18:15:01 WIB
Bagikan Berita ini :

Kejagung: Kasus Rapidin Ditangani Kejaksaan Tinggi Sumut

tscom_news_photo_1695208501.jpeg
Gedung Kejaksaan Agung RI (Sumber foto : Istimewa)

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN)- Kejaksaan Agung (Kejagung) minta agar dugaan korupsi pemberian dana bantuan sosial (bansos) Covid-19 ditanyakan ke Kejaksaan Tinggi (Kejati) Sumatera Utara (Sumut).

Kasus dugaan korupsi dana Bansos disebut telah merugikan keuangan negara senilai Rp499 juta.

Kapuspenkum Kejagung, Ketut Sumedana mengatakan kasus dugaan korupsi pemberian bansos Covid-19, sudah ditangani Kejati Sumut.

"Sudah bagus penanganan (perkara korupsi dana Bansos) kok," kata Ketut kepada wartawan di Kompleks Kejagung, Jakarta, Selasa (19/9).

Sementara terkait pengembangan kasus dugaan korupsi dana bansos Covid-19, setelah adanya putusan Mahkamah Agung (MA), Ketut mengaku tidak mengetahui dan tak memahami terkait perkara dugaan korupsi dana bansos tersebut.

"Kita gak ngerti itu. Kalau itu (pengembangan kasus korupsi) tanya ke Kejati Sumut," ucap Ketut.

Meski sudah ada putusan MA terkait dugaan keterlibatan mantan Bupati Samosir periode 2016-2021, Rapidin Simbolon yang diduga menerima aliran dana, pihak Kejagung mempersilahkan untuk menanyakan langsung ke daerah, dalam hal ini Kejati Sumut.

"Tanya ke daerah (Kejati Sumut). Ya tanya ke dia, dan tanya ke Kejati yang menangani. Jangan tanya ke kita (Kejagung)," ujar Ketut.

Sebelumnya diketahui, Rapidin Simbolon disebut-sebut diduga turut menikmati dana bansos Covid-19 saat masih menjabat sebagai Bupati Samosir periode 2016-2021.

Keterlibatan Rapidin ini disebut dalam vonis hakim MA terkait perkara tindak pidana korupsi di tingkat kasasi, mantan Bupati Samosir itu disebut turut menikmati dana penanggulangan Covid-19.

Dalam kasus ini, MA juga telah menjatuhkan vonis kepada mantan Sekretaris Daerah (Sekda) Samosir Jabiat Sagala dengan hukuman 1 tahun penjara.

Pada Selasa (5/9/23), Gerakan Muda Samosir (GMS) menggelar aksi unjuk rasa menuntut Kejaksaan Agung (Kejagung) untuk menindaklanjuti putusan MA tersebut.

Menanggapi kasus dugaan korupsi dana Bansos tersebut, Anggota Komisi III DPR RI, Johan Budi SP meminta agar pihak-pihak terkait tidak mengkait-kaitkan kasus dugaan korupsi bantuan sosial (bansos) Covid-19 yang diduga dilakukan kader PDIP Sumatera Utara (Sumut) Rapidin Simbolon dengan partainya.

Selain itu, Johan juga mengaku tidak mengetahui persis duduk persoalan kasus tersebut.

"Bukan soal PDIP membangun atau tidak membangun citra, ini kasusnya ini gimana posisinya? Apa ditangani oleh Kejaksaan.

"Jangan dihubungkan sama partai, inikan orang per orang, saya juga belum tahu, Apakah sudah diperiksa misalnya oleh Kejaksaan, atau kasusnya gimana, menurut saya kan murni persoalan hukum nggak usah di bawa-bawa sama partai," ucap Johan pada Rabu (13/09/2023).

Secara pribadi, Johan berpendapat bahwa permasalahan dugaan kasus korupsi merupakan ranah penegak hukum.

"Saya si gimana pendapat penegak hukum, kan yang tahu kasusnya kan penegak hukum, ya kita serahkan aja, penegak hukum" ujarnya.

tag: #  
Bagikan Berita ini :
Advertisement
Leap Telkom Digital
advertisement
HUTRI78
advertisement
HUT RI 78 - AHMAD NAJIB
advertisement
HUT RI 78 - BAMSOET
advertisement
Lainnya
Berita

Alami Kemunduran, LBH Sebut Demokrasi Telah Dikooptasi Penguasa

Oleh Bachtiar
pada hari Jumat, 01 Des 2023
JAKARTA (TEROPONGSENAYAN)- Direktur LBH Jakarta, Arief Maulana mengatakan, demokrasi yang dijalankan hari ini sangat jauh dari kata ideal dan cenderung digunakan penguasa untuk mencapai ...
Berita

HNW Ajak Mahasiswa Kawal Pemilu Sebagai Kontribusi Untuk Indonesia Lebih Baik

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) --Wakil Ketua MPR RI Dr. H.M. Hidayat Nur Wahid, Lc, MA atau HNW menerima kunjungan delegasi Pimpinan BEM Perguruan Tinggi Muhammadiyah dan Aisyiyah Zona III DKI Jakarta, ...