Oleh Sahlan Ake pada hari Senin, 04 Des 2023 - 15:47:53 WIB
Bagikan Berita ini :

Resmikan Pasar Gedhe Klaten yang Kini Semi Modern, Puan Ikut Joget Bareng Pedagang

tscom_news_photo_1701679673.jpg
Puan Maharani (Sumber foto : Istimewa)

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) --Ketua DPR RI Puan Maharani meresmikan Pasar Gedhe Klaten, Jawa Tengah yang baru selesai direnovasi. Di hadapan para pedagang pasar, Puan menyebut perbaikan pasar berguna untuk kemajuan ekonomi rakyat.

Peresmian Pasar Gedhe Klaten yang beralamat di Dukuh Blataran, Klaten Tengah dilakukan pada Senin (3/12/2023). Setelah selesai direnovasi oleh Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (KemenPUPR), Pasar Gedhe Klaten kini menjadi pasar semi modern dengan eskalator dan travelator pertama yang menggunakan tenaga surya.

Di awal sambutannya, Puan menyebut bahwa peresmian Pasar Gedhe Klaten sudah ditunggu-tunggu masyarakat. Bahkan ia sempat menanyakan kepada Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) dan Menteri PUPR Basuki Hadimulyono terkait waktu peresmiannya.

“Saya ingin sampaikan bahwa Pasar Gedhe ini sudah ditunggu sejak beberapa bulan lalu. Saya sempat berbicara kepada Presiden dan Pak Menteri kapan bisa diresmikan. Atau memang Presiden sendiri yang meresmikan tapi malah saya sebagai Ketua DPR yang dipersilahkan," kata Puan saat meresmikan Pasar Gedhe Klaten.

Proses pembangunan Pasar Gedhe Klaten dengan nilai anggaran Rp 93 miliar tersebut dibagi menjadi 2 tahap dan 4 gedung, dengan total luas bangunan 16.247 meter persegi dan luas tanah 22.378 meter persegi. Untuk gedung A Memiliki 466 LOS dan 314 Kios, Gedung B Memiliki 152 LOS dan 46 Kios, Gedung C memiliki jumlah 54 Kios dan Gedung D memiliki jumlah 28 Kios.

"Alhamdulilah hari ini saya ucapkan terima kasih kepada Presiden dan KemenPUPR, hari ini saya resmikan Pasar Gedhe yang ada di Klaten," tutur Puan.

Perempuan pertama yang menjabat sebagai Ketua DPR RI ini pun mengatakan, pasar merupakan cerminan dari ekonomi sebuah daerah. Ketika pasar di sebuah daerah itu ramai, kata Puan, maka artinya ekonomi daerah sedang bergerak.

"Tetapi kita jangan lupa bahwa di dalam pasar juga terkandung harapan bagi ekonomi di sebuah daerah," ungkapnya.

Puan mencontohkan seperti di Pasar Gedhe Klaten yang usai direnovasi, kini menjadi pasar semi modern yang semakin rapih, bersih, nyaman bagi pembeli dan pedagang dalam proses bertransaksi.

"Itu semua membawa harapan agar InsyaAllah kegiatan ekonomi di Klaten makin maju, makin unggul, dan tentu agar rakyatnya makin sejahtera," sebut Puan.

Puan lantas menyinggung dua tulisan yang berada di sisi depan Pasar Gedhe Klaten. Kedua tulisan itu menyebut ungkapan ‘Pasare Resik, Rejekine Apik dan
Bangkit Pedagange, Bangkit Ekonomine’.

"Kedua kalimat ini adalah harapan kita semua untuk Klaten yang terkandung di Pasar Gedhe," terang Puan.

Di samping itu, Puan menjelaskan bahwa usia direnovasi, Pasar Gedhe Klaten kini mampu memiliki Los untuk 248 pedagang, Kios untuk 217 pedagang dan Oprokan atau Plataran pasar yang mampu menampung kurang dari 400 pedagang.

"Sekarang saya ingin mengajak kita semua untuk bergotong royong menjaga Pasar Gedhe Klaten setelah direnovasi, jaga kebersihannya, jaga keamanannya, jaga kenyamanannya," paparnya.

"Ingat bahwa di Pasar Gedhe Klaten terkandung harapan untuk kemajuan dan keunggulan ekonomi rakyat Klaten," sambung cucu Bung Karno itu.

Puan juga berpesan kepada pengelola Pasar Gedhe Klaten agar melayani dengan baik. Selain itu agar selalu memperhatikan keluhan dan masukan dari para pedagang.

"Untuk pihak pengelola pasar, saya harap para pedagang dan pembeli dapat dilayani dengan baik, terutama kalau ada yang dirasa kurang atau ada yang rusak tolong segera ditanggapi dan diselesaikan," harap Puan.

"Karena pasar tanpa pedagang dan pembeli itu bukanlah pasar jadi kita harus berikan yang terbaik untuk mereka," tambahnya.

Setelah menyampaikan sambutan, Puan lalu memencet bel sebagai tanda bahwa pasar semi modern tersebut resmi dibuka untuk umum. Selain itu, ia juga membubuhkan tanda tangan di prasasti peresmian renovasi pasar.

Tidak ketinggalan, Puan pun kemudian menjajal eskalator dan travelator bertenaga surya hingga ke lantai 3 gedung. Ia mengatakan, teknologi ini akan menjadi pelopor bagi pasar-pasar lain dalam menyongsong peralihan zaman.

"Ini akan menjadi percontohan yang akan dibangun PUPR di mana-mana di Indonesia akan seperti ini. Kalau nanti pun bersebelahan dengan mal, tidak masalah karena Pasae Gedhe sudah jadi ikon Klaten," jelas Puan.

Di lantai 3, mantan Menko PMK itu pun menghampiri kios pedagang beras milik Pak Win. Di kios ini, Puan membeli beras merah sebanyak 2 kilogram seharga Rp 50 ribu sambil menanyakan pemilik kios perihal Pasar Gedhe yang telah direnovasi.

"Sekarang bersih setelah renovasi dulu kumuh sekali bahkan sekarang pengunjung jadi kembali ramai. Saya berterima kasih renovasi ini karena banyak kelebihannya sekarang," ujar Pak Win.

Bukan hanya berbincang dengan pedagang saja, Puan juga sesekali berinteraksi dengan pembeli di Pasar Gedhe. Salah satunya adalah Bu Sri di mana Puan menanyakan pandangan dari sudut pembeli terkait hasil renovasi pasar.

"Saya memang langganan di sini, kalau beli kebutuhan sehari-hari sampai beli baju pasti ke sini. Sekarang jadi lebih nyaman, semua tertata rapih. Wangi dan bersih, apalagi ada eskalator, jadi nggak capek naik tangga lagi," jawab Bu Sri menjawab pertanyaan Puan.

Kedatangan Puan ke Pasar Gedhe Klaten juga mendapat perhatian dari masyarakat yang sedang berada di Pasar Gedhe Klaten. Beberapa kali Puan tampak berbincang santai dengan warga. Tidak sedikit pula ibu-ibu yang mengajak berswafoto untuk mengabadikan momen Puan berkunjung ke Klaten.

Setelah meninjau kios pasar, Puan lalu ikut berdendang dan berjoget dengan pedagang dan pembeli yang menghadiri peresmian Pasar Gedhe Klaten. Mendengar alunan lagu berjudul ‘Full Senyum’ yang bergenre dangdut ini, Puan terbawa suasana dan ikut menari bersama para pedagang yang sedari awal sudah antusias bertemu dengan legislator dari Dapil Jawa Tengah V itu.

"Joget aja, saya suka lagunya. Kalau diibaratkan pemilu, ini suasana gembira, kita harus gembira riang," kata Puan.

Dalam acara ini, Puan turut memberikan bantuan bagi para pedagang pasar. Adapun bantuan tersebut terdiri dari sarana usaha menjahit busana untuk 30 pedagang, bantuan sarana pengembang diversifikasi produk bagi 60 IKM Meubel, bantuan pompa air 25 unit dan bantuan peranjang tembakau sebanyak 14 unit.

tag: #dpr  #puan-maharani  
Bagikan Berita ini :
Advertisement
Leap Telkom Digital
advertisement
DD MEMULIAKAN ANAK YATIM
advertisement
Lainnya
Berita

BPKH Tunjuk UUS Bank DKI Sebagai Bank Pengelola Keuangan Haji

Oleh Sahlan Ake
pada hari Selasa, 23 Jul 2024
JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) --Unit Usaha Syariah (UUS) Bank DKI mendapatkan kepercayaan dari Badan Pengelola Keuangan Haji (BPKH) sebagai salah satu Bank Umum Pengelola Keuangan Haji yang melaksanakan ...
Berita

Jaringan Nasional Anti Perdagangan Orang Akan Selenggarakan Pertemuan Nasional di Batam

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN)– Jaringan Nasional Anti Tindak Pidana Perdagangan Orang (JarNas Anti TPPO) akan menyelenggarakan Pertemuan Nasional pada 30 Juli hingga 1 Agustus 2024 di Yelloo Hotel, ...