Zoom
Oleh Bara Ilyasa pada hari Senin, 26 Okt 2015 - 16:05:19 WIB
Bagikan Berita ini :

DPR Terima Tantangan Yusril Ihza Mahendra Untuk Tolak RAPBN 2016

44DPR_KONPRES_KEPULANGAN_HAJI_9.jpg
Fadli Zon (Sumber foto : Indra Kusuma/TeropongSenayan)

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) - Wakil Ketua DPR RI Fadli Zon menerima tantangan dari Ketua Umum Partai Bulan Bintang (PBB) Yusril Ihza Mahendra untuk menolak Rancangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (RAPBN) 2016 yang diajukan oleh pemerintah.

"Saya sepakat dengan pernyataan pak Yusril," ujar Fadli Zon kepada TeropongSenayan di Gedung DPR RI, Jakarta, Senin (26/10/2015).

Menurut Fadli, sikap Presiden Joko Widodo (Jokowi) yang pergi ke Amerika Serikat saat pembahasan RAPBN 2016 disesalkan karena masih banyak masalah dalam negeri yang harus diselesaikan. Untuk itu, ia menyarankan agar anggaran negara menggunakan APBN 2015.

"Saya sangat menyayangkan kepergian Presiden ke AS. Saya yakin pergi ke AS tidak akan banyak gunanya, apalagi ditengah pembahasan APBN," jelas politisi Partai Gerindra itu.

Seperti diketahui Ketua Umum Partai Bulan Bintang (PBB) Yusril Ihza Mahendra menilai, RAPBN 2016 yang diajukan oleh pemerintah tidak realistis. Terutama jika dihadapkan pada perkembangan nyata ekonomi makro yang sebenarnya.

Semisal dalam menetapkan angka pertumbuhan ekonomi yang ada di RAPBN 2016 sebesar 5,5 persen dan laju inflasi sebesar 4,7 persen (tahun ketahun/yoy) maupun angka nilai tukar rupiah yang dipatok Rp 13.400 per dolar Amerika. Belum lagi asumsi dasar harga minyak mentah Indonesia di pasar dunia yang dipatok sebesar USD 60/barel, dengan lifting minyak 830 ribu barel/hari.

"Bukan saja para ahli ekonomi makro, publik secara umum pun mengetahui persis bahwa angka-angka tersebut tidaklah mengambarkan keadaan sebenarnya. Seperti nilai tukar rupiah, meski sempat kembali menguat, namun hari ini nilai tukar masih bertengger di angka Rp 13.500 per dolar," kata Yusril di markas besar PBB, Pasar Minggu, Jakarta Selatan, Senin (26/10/2015). (mnx)

tag: #RAPBN 2016  #yusril ihza mahendra  #presiden joko widodo  #jokowi  
Bagikan Berita ini :
Advertisement
Indonesia Digital Network 2021
advertisement
Dompet Dhuafa x Teropong Senayan : Qurban
advertisement
TS.com Vacancy: Marketing
advertisement
Dompet Dhuafa - teropongsenayan.com - ZAKAT
advertisement
Zoom Lainnya
Zoom

Mengapa Varian Delta Sangat Ditakuti?

Oleh Rihad
pada hari Rabu, 23 Jun 2021
JAKARTA (TEROPONGSENAYAN)- Baru-baru ini Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memberikan peringatan bahwa varian Delta (B1617.2) termasuk jenis varian yang tercepat, dan terkuat yang pernah ada. WHO ...
Zoom

Benarkah Obat Cacing Ivermectin Bisa Obati Covid-19?

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN)-PT Indofarma selaku BUMN farmasi secara resmi merilis obat terapi pasien Covid-19 yaitu Ivermectin. Menteri BUMN Erick Thohir mengatakan, ivermectin sudah mendapat izin edar ...