Opini
Oleh Bambang Wiwoho (Mantan Wartawan Suara Karya) pada hari Rabu, 25 Apr 2018 - 07:27:44 WIB
Bagikan Berita ini :

Inilah Makam Pangeran Madura Cakraningrat

8Bambang-Wiwoho2.JPG
Makam Pangeran Cakraningrat IV di Pulau Robben, Afrika Selatan (Sumber foto : bwiwoho.blogspot.co.id)

Kisah Nelson Mandela dan tulisanProf.Dr. Yusril Ihza Mahendra tentang makam Cakraningrat itu berkecamuk di hati dan pikiran saya, sehingga saking semangatnya, begitu keluar dari penjara Nelson Mandelalupa menghitung jarak dari pintu gerbang penjara ke makam. Mungkin sekitar 150 m. Kami memilih berjalan kaki demi lebih meresapi suasana.

Bangunan makam berkubah hijau itu menyerupai masjid kecil degan dinding bermotif batu, serasi dengan dinding menara pengawas penjara yang berdiri tegak di sampingnya, sehingga lebih mengesankan sebagai menara masjid dibanding menara penjara.

Bangunan berukuran sekitar 6 X 6 meter itu nampak sunyi, pintu pagarnya terbuka sedangkan pintu makam sekaligus mushola itu tertutup namun tidak terkunci. Di samping kiri depan bangunan ada tempat wudhu dan kami pun berwudhu lebih dulu, baru kemudian benar-benar membuka pintu, mengucap salam dan masuk. Makam berada di tengah-tengah, sedangkan lantainya ditutup dengan hamparan karpet merah yang diatasnya terlihat ada beberapa sajadah terlipat rapi di samping kiri dan kanan makam,satu diantaranya tergelar di samping kiri makam. Di bagian bawah kepala makam dihamparkan lagi karpet kecil bermotif bunga. Di samping kiri depan ada lemari gantung berisi beberapa Al Qur’an dan sejumlah buku. Bangunan beserta segenap isinya nampak terawat bagus lagi bersih, separuh bagian bawah dinding dalam bercat hijau sementara bagian atas putih.

Segera di atas sajadah yang sudah tergelar itu, penulis melakukan shalat sunnah tahiyatul masjid, dilanjutkan shalat doha, shalat sunnah mutlak, berzikir, berdoa, sujud syukur dan bertafakur, baru kemudian beranjak dan duduk di depan makam, membaca beberapa surat, berzikir, membaca shalawat dan mendoakan almarhum. Sementara isteri saya langsung duduk di depan makam, membaca surat Al Fatihah dan surat Yaasin.

Sesungguhnya penulis tidak yakin betul apakah shalat sunnah yang pertama taditepat disebut sebagai tahiyatul masjid atau bukan atau lebih tepat disebut sebagai sunnah mutlak.Tapi di dalam hatipenulis niatkan shalat untuk berbakti kepadaNya seraya berdoa memohonkan berkah bagi bumi dan tempat di mana penulis hendak bersujud, serta bagi orang-orang yang mengunjunginya. Di tempat terasing yang mayoritas penduduknya bukan Islam ini, keberadaan bangunan serbaguna yang menaungi makam atau kramat dengan menyediakan sebagian ruangannya untuk shalat ini, sungguh luar biasa artinya. Lagi pula bukankan setiap jengkal tanah adalah juga sajadah tempat bersujud dan setiap rumah adalah rumah Allah Swt.?

Setelah itu kami menyimak lebih jauh serta membuat foto dan video dokumentasi. Kami buka lemari, ada sebotol air putih, boleh jadi air zamzam, beberapa Al Qur’an dan sejumlah buku kecil Surat Yaasin yang berasal dari masyarakat berbagai negara, kebanyakan India dan Pakistan. Tidak ada yang dari Indonesia. Di bagianbelakang atau di arah kaki makam ada tempat membakar dupa atau setanggi. Juga beberapa sajadah terlipat rapi.

Di tembok depan makam ada tulisan :“Sheik Sayed Abdurachman Motura (R.A). Behold! Verily on the friends Of Allah there is no fear; nor shall they greive; Those who believe And (constantly) guard. Against evil.”Ini adalah kutipan dari firman Allah Swt dalam Al Qur’an, Surat Yuunus ayat 62 dan 63 yang berarti: “Ketahuilah, sesungguhnya wali-wali Allah itu tidak pernah punya rasa takut dan tidak pula bersedih hati. Yaitu orang-orang yang beriman dan selalu bertakwa.”

Di dinding kiri ada plakat prasasti dalam bahasa Inggris dan Belanda tertanggal 11 Mei 1969, yang menandai pembangunan makam untuk menghormati Sayed Abdurahman Motura, oleh Presiden Afrika Selatan C.A.Swart bersama Jenderal J.C.Steyn, Komisioner Penjara Letnan Kolonel P.A.Kellerman dan staf serta Sheik Sayed Ahmed Kaderi dan perhimpunannya.

Di dinding belakang terpasang prasasti yang dibuat oleh Cape Mazzar Society atau Perkumpulan Kramat-Kramat Cape, yang menerangkan tentang Sayed Abdurahman Motura, tahanan politik dari Republik Batavia, yang dibuang ke Pulau Robben selama 11 tahun sampai wafatnya Januari 1744. Berbagai sumber lain mencatat Pangeran Cakraningrat IV atau Abdurahman, tiba tahun 1740an dan wafat 1754.(The Island, A History of Robben Island editor Harriet Deacon halaman 30 – 31 dan Robben Island, A Place Of Inspiration: Mandela’s Prison Island halaman 21).Sebagaimana tulisan di dinding makam, prasasti ini juga mengutip firman Allah Swt dalam Surat Yuunus ayat 62 (Q10:62).

Selanjutnya kami keluar mengelilingi bangunan. Di halaman belakang dan samping didirikan tiang-tiang dan rangka besi untuk sewaktu-sewaktu dipasang tenda. Juga ada satu makam yang di batu nisannya tertulisSayed Biin Yamiin.Hanya itu yang tertulis, tidak lebih dan tidak ada informasi lainnya tetang makam ini. Yang mengherankan adalah di dalam lokasi kramat dan di sekitarnya hanya ada dua makam, yaituPangeran dari Madura yang berada di dalam bangunan dan Sayed Biin Yamin di luar bangunan di halaman belakang. Lokasi kramat berada di pojok luar penjara yang sekarang dan di dekat bekas bangunan penjara lama, tapi agak jauh dari lokasi pemakaman umum.

Nampaknya sering ada acara besar di situ. Kabarnya pada setiap Februari ada perayaan yang dimeriahkan dengan tari pedang. Juga pada setiap hari kelahiran Nabi Muhammad Saw atau maulid Nabi. Demikian pula pada setiap hari Minggu banyak peziarah yang mengunjungi.

Kami bersyukur pada pagi menjelang siang itu memperoleh suasana sepi, sehingga sangat bebas dan leluasa. Tatkala kembali ke Waterfront puluhan rombongan anak-anak remaja berseragam sekolah, para wanitanya mengenakan jilbab, bersiap naik ke kapal ferry yang kami tumpangi, yang akan langsung bertolak kembali ke pulau Robben. Rombongan ini akan berziarah ke Kramat Pangeran Cakraningrat IV. Jikalau kami pergi bersama rombongan ini, akan ada plus-minusnya. Di satu pihak bisa berbincang-bincang dengan mereka sehingga memperoleh tambahan informasi, namun di lain pihak tentu kami tidak bisa leluasa karena mushola Kramat pasti penuh.

Dari Kramat, Ilyas Salie, membawa kami mengelilingi pulau sambil bercerita tentang aneka jenis burung yang indah-indah dari yang kecil sampai yang seukuran burung bangau, sekelompok burung migrasi dari Mesir, dan menunjukkan tempat budidaya abalone yang dilindungi pemerintah serta singgah di kafe untuk membeli kopi hangat.

Karena waktunya hampir habis, kami tidak bisa berlama-lama. Di tengah jalan, Mr.Thulani menyetop dan menumpang mobil kami yang sudah mengarah kembali ke dermaga Murray. Sempat Mr.Ilyas Salie mengatakan, sesungguhnya kalau diatur rapi sebelumnya, kami bisa menginap di pulau Robben, bahkan di rumah dia, atau setidaknya bisa 4 sampai 6 jam.

Tak cukup waktu untuk merenungkan suasana pulau Robben di abad 18. Tentu lebih gersang lantaran belum tersentuh penghijauan. Tapi akan banyak menjumpai anjing laut, penguin Afrika dan penyu. Ketiganya sekarang tinggal sedikit, sulit ditemui dan dilindungi. Yang selalu terlihat jelas adalah hampir di mana pun kita berada nampak Table Mountain, Gunung Meja nan indah,yang berada di daratan benua Afrika. Pemandangan dan suasana seperti itulah kira-kira yang detik demi detik, menit demi menit sampai hari, minggu, bulan dan tahun demi tahun menemani Pangeran Cakraningrat dan juga Nelson Mandela serta para pejuang sahabat-sahabat mereka dalam menghabiskan waktu,belasan tahun mengukir sunyi sendirian lantaran “berperang” melawan ratusan tahun penjajahan dan penindasan atas bangsanya oleh bangsa lain. Kita sungguh patut bersyukur karena telah menikmati rumah kemerdekaan yang dibangun dari susunan tulang belulang dan pengorbanan mereka.

Perjalanan sekitar tiga setengah jam termasuk satu jam perjalanan ferry pergi pulang dan waktu tunggu menjelang naik dan selama berada di dalam kapal, rasanya sangat kurang. Belum banyak informasi lapangan yang bisa digali dan belum cukup puas untuk tafakur dan berkontemplasi.

Menjelang pukul 13.00 kapal ferry We Do Madiba 1 membawa kami balik ke dermaga Museum Nelson Mandela di Waterfront. Madiba adalah panggilan kesayangan rakyat Afrika Selatan terhadap Nelson Mandela. Siang itu kami baru sempat berkeliling melihat-lihat suasana di Waterfront, mengambil foto Museum Nelson Mandela, Menara Jam dan lain-lain.

Sore hari kami kembali ke hotel dengan taksi. Kebetulan saat itu hanya ada satu taksi dan pengemudinya tidak mau menggunakan tarif meteran atau argometer, tapi meminta biaya R300, seratus R100 lebih mahal dari tarif mobil yang mengantar kami dari hotel pagi sebelumnya, namun tetap masih lebih murah dibanding apabila menyewa dari biro perjalanan. Terpaksa kami menyetujui. Tiba di hotel kami ceritakan pengalaman kami kepada staf hotel Miss Bevlynne dan Miss Lamees Harris yang ramah dan banyak membantu kami. Mereka membantu mencarikan buku-buku yang bisa menjadi sumber bahan bacaan berikut alamat beberapa toko buku. Satu di daerah Waterfront dan satu di Jalan Long Steet di pusat kota. Mereka juga memberitahu apabila mau naik taksi, agar dengan tegas meminta tarif meteren.

Demikianlah dua hari berikutnya kami kembali ke Waterfront, dengan naik kendaraan layanan gratis dari hotel, ke toko buku dan toko souvenir di Museum Nelson Mandela. Para petugas di kedua toko tersebut sangat ramah dan membantu kami, mencarikan buku-buku yang kami cari, bahkan untuk beberapa judul yang tidak ada di tokonya, petugas yang melayani saya bersedia menelponkan ke toko buku di Long Street. Begitu pula tatkala saya mengambil dan mau membayar, ada tiga buku tentang Nelson Mandela, satu berjudulNelson Mandela, Long Walk to Freedomdan dua lainnya lebih tipis tapi saya lupa judul masing-masing, petugas kasir memberitahu kalau dua buku yang lebih tipis itu versi pendek dari Long Walk to Freedom, sehingga tidak perlu dibeli.

Dari Waterfront kami kami naik taksi dan meminta dengan tarif meteran ke Jalan Long Street. Ternyata hanya R59 dan kami bayar R70. Pulangnya ke hotel, setelah makan di restoran India Muslim Bolywood yang kasirnya pernah tinggal beberapa tahun di Brunai, kami juga naik taksi yang dikemudikan oleh seorang imigran dari Konggo, dengan tarif meteran dan tak sampai R90. Sesungguhnyalah, makin hari makin mudah menemukan cara berwisata yang enak di Cape Town.

Sahabat-sahabatku, inilah sekelumit laporan perjalanan wisata ziarah kami ke Cape Town dan Pulau “Penjara” Robben. Menggetarkan hati, ternyata banyak pahlawan pejuang dan pencerah dari bumi Nusantara yang terbuang putus harapan di Tanjung Harapan, yang dihargai bangsa lain, tapi belum diketahui apalagi dihargai oleh bangsanya sendiri.Padahal kita selalu diajarkan kata-kata bernas, “Bangsa yang besar adalah bangsa yang menghargai jasa pahlawan -pahlawannya.” Semoga kita tidak terlambat untuk menjadi bangsa besar yang pandai bersyukur.(*)

Disclaimer : Rubrik Opini adalah media masyarakat dalam menyampaikan tulisannya. Setiap Opini di kanal ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab Penulis dan teropongsenayan.com terbebas dari segala macam bentuk tuntutan. Jika ada pihak yang berkeberatan atau merasa dirugikan dengan tulisan ini maka sesuai dengan undang-undang pers bahwa pihak tersebut dapat memberikan hak jawabnya kepada penulis Opini. Redaksi teropongsenayan.com akan menayangkan tulisan tersebut secara berimbang sebagai bagian dari hak jawab.

tag: #  
Bagikan Berita ini :
Dompet Dhuafa - teropongsenayan.com - ZAKAT
advertisement
Advertisement
Dompet Dhuafa - teropongsenayan.com - ZAKAT
advertisement
Dapatkan HARGA KHUSUS setiap pembelian minimal 5 PACK
advertisement
The Joint Lampung
advertisement
Opini Lainnya
Opini
Refleksi Kunjungan Daerah Pemilihan Papua

Jalan Berliku Tanah Damai Papua

Oleh Yorrys Raweyai Ketua MPR FOR Papua Anggota DPD RI (B-129) Daerah Pemilihan Provinsi Papua
pada hari Minggu, 22 Nov 2020
Di tengah wacana Perubahan Undang-Undang Nomor 21 Tahun 2001 tentang Otonomi Khusus Papua, berbagai persoalan klasik seputar konsistensi implementasi Otonomi Khusus Papua masih mengemuka. Bahkan ...
Opini

Tantangan PPP di Pemilu 2024

            Terlepas dari perbincangan maraknya perebutan suara merebut kursi ketum PPP pada Muktamar IX, ada agenda penting PPP dalam menyambut Pemilu ...