Oleh Rihad pada hari Minggu, 17 Mei 2020 - 14:57:59 WIB
Bagikan Berita ini :

Perusahaan Farmasi Berlomba Ciptakan Vaksin Lawan Corona, Siapa Pemain Utamanya?

tscom_news_photo_1589702279.jpg
Ilustrasi peneliti vaksin (Sumber foto : Pixabay)

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN)-Wabah virus Corona telah memacu industri kesehatan untuk berlomba mencari vaksin dan obat melawan COVID-19. Virus maut ini telah menginfeksi lebih dari 4,5 juta orang di seluruh dunia dalam waktu empat bulan, menurut data yang dikumpulkan oleh Universitas Johns Hopkins. Karena itu, perusahaan vaksin berpacu untuk menghasilkan vaksin yang ampuh sebelum korban semakin banyak berjatuhan.

Dikutip dari CNBC internasional, ada beberapa perusahaan farmasi terkemuka di dunia yang mengumumkan telah siap memproduksi vaksin dalam waktu tidak terlalu lama.

Moderna

National Institutes of Health, sebuah lembaga di dalam Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan, Amerika Serikat telah bekerja menggandeng perusahaan biotek Moderna untuk mengembangkan vaksin melawan Covid-19.

Perusahaan telah memulai percobaan kepada manusia fase 1 pertama yang melibatkan 45 sukarelawan untuk menguji vaksin. Perusahaan akan memulai fase 2, yang akan memperluas pengujian kepada 600 orang, pada akhir Mei atau Juni. Jika semuanya berjalan dengan baik, vaksin dapat diproduksi pada awal Juli.

Vaksin buatan Moderna mengandung bahan genetik yang disebut messenger RNA, atau mRNA, yang diproduksi di laboratorium. MRNA adalah kode genetik yang memberi tahu sel cara membuat protein dan ditemukan di lapisan luar coronavirus baru. Menurut para peneliti di Kaiser Permanente Washington Health Research Institute, MRNA menginstruksikan mekanisme seluler tubuh untuk membuat protein yang meniru protein virus, sehingga menghasilkan respons imun.

Johnson & Johnson

Johnson & Johnson juga telah mengembangkan vaksin Covid-19 pada bulan Januari. Kandidat vaksin utama J&J akan memasuki studi klinis manusia fase 1 pada September. Data klinis pada uji coba diharapkan didapatkan sebelum akhir tahun. Jika vaksin bekerja dengan baik, perusahaan dapat memproduksi 600 juta hingga 900 juta dosis pada April 2021.

Perusahaan itu menggunakan teknologi yang sama untuk membuat vaksin Ebola eksperimental, yang diberikan kepada orang-orang di Republik Demokratik Kongo pada akhir 2019.

Farmasi Inovio

Farmasi Inovio juga sedang menguji klinis tahap awal untuk vaksin potensial pada 6 April, menjadikannya vaksin Covid-19 potensial kedua yang menjalani pengujian pada manusia setelah Moderna. Sekitat 40 sukarelawan dewasa sehat di Pennsylvania dan Missouri, Amerika siap menjalani uji coba. Inovio membuat vaksin dengan menambahkan bahan genetik virus di dalam DNA sintetis, yang akan menciptakan sistem kekebalan dan membuat antibodi terhadapnya.

Universitas Oxford

Universitas Oxford telah memulai uji coba pada manusia fase 1, tanggal 23 April. Menteri Kesehatan Inggris Matt Hancock mengatakan bahwa ia akan menyediakan £ 20 juta, ($ 24,5 juta), untuk membantu mendanai proyek Oxford. Mereka menargetkan mampu menghasilkan 1 juta dosis pada bulan September.

Peneliti Oxford menempatkan materi genetik dari coronavirus ke dalam virus lain yang telah dimodifikasi. Mereka akan menyuntikkan virus ke manusia, dan berharap mampu menghasilkan respons kekebalan.

Pfizer

Raksasa farmasi Pfizer, yang bekerja bersama produsen obat Jerman, BioNTech, mulai menguji vaksin eksperimental untuk memerangi virus corona di AS pada 5 Mei. Pembuat obat yang berbasis di AS itu berharap mampu memproduksi jutaan vaksin pada akhir tahun ini dan berharap meningkat menjadi ratusan juta dosis tahun depan. Vaksin eksperimental ini menggunakan teknologi mRNA, mirip dengan Moderna. MRNA adalah kode genetik yang memberi tahu sel apa yang harus dibangun - dalam hal ini, antigen yang dapat menginduksi respon imun untuk virus.

Sanofi

Sanofi dan GSK mengumumkan pada 14 April bahwa mereka telah menandatangani perjanjian untuk membuat vaksin Covid-19 pada akhir tahun depan. Perusahaan berencana untuk memulai uji klinis pada paruh kedua tahun 2020 dan, jika berhasil, akan menghasilkan 600 juta dosis tahun depan. Untuk membuatnya, Sanofi akan menggunakan kembali kandidat vaksin SARS-nya yang tidak pernah berhasil memasarkannya. Sementara GSK akan menyediakan teknologi pandemi adjuvant untuk meningkatkan respons kekebalan dalam vaksin.

Novavax

Novavax mengumumkan pada 8 April bahwa mereka menemukan kandidat vaksin coronavirus yang akan memulai uji coba manusia pada Mei dengan hasil pendahuluan pada Juli. Vaksin potensial menggunakan teknologi ajuvant dan akan berusaha menetralisir apa yang disebut protein lonjakan, yang ditemukan di permukaan coronavirus, yang digunakan untuk memasuki sel inang.

Ratusan Kandidat Vaksin

Selain dikembanhkan oleh prusahaan farmasi utama dunia, vaksin juga dikembanhkan oleh banyak perusahaan lain di dunia.

Salah satu yang serius menghasilkan vaksin adalah Amerika yang telah menyediakan sekitar $ 10 miliar melalui Bantuan Coronavirus, Relief, dan Keamanan Ekonomi (CARES) Act untuk mendukung upaya penelitian medis, termasuk pendanaan dalam usaha pengembangan vaksin, terapi dan diagnostik.

Presiden Amerika Serikat Donald Trump menyatakan ada 100 kandidat vaksin dari seluruh dunia, dan telah mempersempit pilihan menjadi 14 vaksin yang sangat potensial. "Tidak pernah ada proyek vaksin seperti ini di mana pun di dunia," katanya.

Wabah coronavirus telah membuat industri vaksin tumbuh cepat. Bahkan sebelum ada Cobid 19, industri vaksin sudah sangat besar.

Pasar vaksin telah tumbuh enam kali lipat selama dua dekade terakhir, bernilai lebih dari $ 35 miliar saat ini, menurut konsultan AB Bernstein. Tapi sekitar 85% dari pasar dikuasai segelintir perusahaan yakni produsen obat Inggris GlaxoSmithKline, perusahaan farmasi Prancis Sanofi, dan Merck dan Pfizer yang berbasis di A.S.

“Untuk setiap dolar yang diinvestasikan dalam vaksinasi di 94 negara berpenghasilan terendah di dunia, laba bersihnya adalah $ 44. Sulit untuk diperdebatkan, " kata Wimal Kapadia, analis Bernstein dalam sebuah catatan. "Oligopoli ini telah dibangun melalui konsolidasi pasar yang signifikan yang didorong terutama oleh kompleksitas manufaktur dan rantai pasokan."



tag: #corona  #vaksin  
Bagikan Berita ini :
Advertisement
Idul Fitri 1441H Dharma Jaya
advertisement
Idul Fitri 1441H Mendagri Tito Karnavian
advertisement
Idul Fitri 1441H Yorrys Raweyai
advertisement
Idul Fitri 1441H Nasir Djamil
advertisement
Idul Fitri 1441H Sukamta
advertisement
Idul Fitri 1441H Irwan
advertisement
Idul Fitri 1441H Arsul Sani
advertisement
Idul Fitri 1441H Cucun Ahmad Syamsurijal
advertisement
Idul Fitri 1441H Abdul Wachid
advertisement
Idul Fitri 1441H Puteri Komarudin
advertisement
Idul Fitri 1441H Adies Kadir
advertisement
Idul Fitri 1441H Mohamad Hekal
advertisement
Idul Fitri 1441H Ahmad Najib Qodratullah
advertisement
Lainnya
Zoom

Heboh Wawancara Deddy Corbuzier-Siti Fadilah Supari, Reaksi Kemenkumham Dinilai Lebay

Oleh Rihad
pada hari Tuesday, 26 Mei 2020
JAKARTA (TEROPONGSENAYAN)- Wawancara Siti Fadilah Supari dengan Deddy Corbuzier yang viral di medsos masih menyisakan perdebatan. Direktorat Jenderal Pemasyarakatan Kementerian Hukum dan HAM ...
Zoom

Pemudik 1,7 Juta Orang, Tapi Pendaftar SIKM Hanya 3 Ribu, Yang Lain Akan Disuruh Balik?

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN)- Pada arus balik pasca Idul Fitri, pemerintah DKI Jakarta menerapkan peraturan ketat. Intinya, mereka yang mau kembali ke Jakarta harus memiliki Surat Izin Keluar Masuk ...