Oleh Alfin Pulungan pada hari Minggu, 09 Agu 2020 - 07:12:27 WIB
Bagikan Berita ini :

Anggota Komisi Hukum DPR Minta PPATK Dilibatkan dalam Penanganan Kasus Djoko Tjandra

tscom_news_photo_1596909498.jpeg
Anggota Komisi III DPR Fraksi Gerindra, Rahmat Muhajirin (Sumber foto : Istimewa)

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) -- Anggota Komisi Hukum (Komisi III) DPR Rahmat Muhajirin meminta Pusat Pelaporan dan Analisis Trasanksi Keuangan (PPATK) dilibatkan dalam penanganan kasus Djoko Tjandra (DT). Sebab, kasus DT patut di duga banyak sekali melibatkan oknum penyelenggara negara dan aparat penegak hukum.

Mulai dari pelarian DT, penanganan bisnis di Indonesia selama DT buron, bisa keluar masuk dari/ke Indonesia, pencabutan red notice, penerbitan paspor dan e-KTP baru, surat jalan, pengajuan Peninjauan Kembali (PK) dan lainnya.

"Saya kira aparat penegak hukum di bawah Menkopolhukam yang sekarang ini lebih paham hal tentang koordinasi. Kapan saatnya Kepolisian RI - Kejaksaan RI - dan KPK kordinasi. Tidak hanya Kepolisian - Kejaksaan RI - dan KPK, mungkin juga harus melibatkan PPATK. Begitu," kata Rahmat Muhajirin saat dihubungi, Jumat, 9 Agustus 2020.

Politikus Partai Gerindra ini menuturkan, DT ini orang hebat di mana semua orang yang ada kaitan dengan kepentingannya bisa di pengaruhi. "Salah satu untuk mencari bukti petunjuk siapa-siapa saja mereka itu, telusuri aliran dananya. Dan yang bisa melakukan itu, yang bisa menelusuri aliran dana itu, adalah PPATK," ujarnya.

Rahmat juga yakin selama lebih 10 tahun ini akan banyak sekali oknum-oknum yang terlibat dan akan di jadikan tersangka. Hal itu terjadi apabila perintah Presiden Jokowi dilaksanakan dengan sungguh-sungguh dalam kasus DT.

"Kita berharap, kali ini perintah Presiden Jokowi untuk menuntaskan Kasus DT akan di lakukan dengan sungguh-sungguh," katanya.

Legislator dari daerah pemilihan Jawa Timur I ini mengimbuhkan, arahan Presiden Jokowi tersebut mempunyai arti harus mengembangan penyelidikan dan penyidikan untuk menemukan semua peristiwa hukum dan tersangkanya yang berkaitan dengan pelarian DT.

"Ini semua untuk penyelenggaraan pemerintahan bersih/penegakkan hukum, bersih dari KKN," pungkasnya.

Sebelumnya, Kepala Divisi Humas Polri Irjen Argo Yuwono mengatakan, polisi menduga ada tindak pidana berupa penerimaan hadiah oleh penyelenggara negara dalam kasus penghapusan red notice atas nama Joko Soegiarto Tjandra alias Djoko Tjandra.

“Konstruksi hukum terhadap tindak pidana yang dipersangkakan yaitu, dugaan penerimaan hadiah oleh penyelenggara negara terkait pengurusan penghapusan red notice atas nama Joko Soegiarto Tjandra, yang terjadi sekitar bulan Mei 2020-Juni 2020,” kata Argo melalui video telekonferensi, Kamis (6/8)

Untuk diketahui, Direktorat Tindak Pidana Korupsi Bareskrim Polri tengah melakukan penyidikan terhadap dugaan korupsi dalam kasus tersebut yang baru saja ditingkatkan ke tahap penyidikan pada Rabu (5/8/2020).

Sebelum melakukan gelar perkara, polisi telah meminta keterangan sebanyak 15 orang saksi. Namun, Argo tak merinci siapa saja saksi yang dimaksud. Selain itu, Bareskrim juga telah berkoordinasi dengan PPATK untuk menelusuri aliran dana terkait perkara tersebut. Namun, polisi belum menetapkan tersangka. Argo menuturkan, penyidik masih bekerja untuk menemukan terduga pelaku.

Pasal yang disangkakan dalam kasus ini yaitu, Pasal 5 ayat 1 dan Pasal 2, Pasal 11, Pasal 12 huruf a, Pasal 12 huruf b, Pasal 13 Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi sebagaimana diubah dengan UU Nomor 20 Tahun 2001 tentang Tindak Pidana Korupsi jo Pasal 55 KUHP.

Sebelumnya, dua jenderal Polri telah dimutasi karena diduga melanggar kode etik perihal polemik red notice untuk Djoko Tjandra. Keduanya yaitu, Kepala Divisi Hubungan International Polri Irjen Napoleon Bonaparte dan Sekretaris NCB Interpol Indonesia Brigjen (Pol) Nugroho Slamet Wibowo.

Sementara itu, Direktorat Tindak Pidana Umum Bareskrim Polri menangani kasus pelarian Djoko Tjandra yang turut menyangkut perwira tinggi (pati) Polri.

Sejauh ini, polisi telah menetapkan dua orang tersangka karena diduga membantu Djoko untuk keluar-masuk Indonesia.

Pertama, Brigjen (Pol) Prasetijo Utomo yang telah menerbitkan surat jalan dan diduga terlibat dalam penerbitan surat kesehatan untuk Djoko Tjandra.
Prasetijo telah dicopot dari jabatannya sebagai Kepala Biro Koordinasi dan Pengawasan PPNS Bareskrim Polri untuk keperluan pemeriksaan.

Prasetijo disangkakan Pasal 263 Ayat 1 dan 2 KUHP jo Pasal 55 Ayat 1 ke-1e KUHP, Pasal 426 KUHP, dan/atau Pasal 221 Ayat 1 dan 2 KUHP, dengan ancaman hukuman maksimal 6 tahun penjara.

Pasal 263 KUHP meyebut ketentuan soal pemalsuan surat atau dokumen. Prasetijo diduga telah membuat dan menggunakan surat palsu yang berupa surat jalan tersebut.

Kemudian, Pasal 426 KUHP terkait pejabat yang dengan sengaja membiarkan atau melepaskan atau memberi pertolongan orang yang melakukan kejahatan. Lalu, Pasal 221 KUHP terkait menyembunyikan orang yang melakukan kejahatan dan menghalang-halangi penyidikan.

Selain Prasetijo, penyidik juga telah menetapkan Anita Kolopaking sebagai tersangka. Anita merupakan pengacara atau kuasa hukum Djoko, narapidana kasus pengalihan hak tagih Bank Bali, saat mengajukan permohonan peninjauan kembali (PK) ke Pengadilan Negeri Jakarta Selatan pada Juni 2020 silam.

Anita dijerat dengan pasal berlapis. Ia disangkakan Pasal 263 ayat (2) KUHP terkait penggunaan surat palsu dan Pasal 223 KUHP tentang upaya membantu kaburnya tahanan.

tag: #djoko-tjandra  #komisi-iii  #rahmat-muhajirin  #ppatk  
Bagikan Berita ini :
Dompet Dhuafa - teropongsenayan.com - Bantu Negeri Peduli Pendidikan Masa Pandemi
advertisement
Advertisement
Top Up Jackcard Kamu Dengan JakOne Mobile
advertisement
Dompet Dhuafa - teropongsenayan.com - Bantu Negeri Peduli Pendidikan Masa Pandemi
advertisement
Dapatkan HARGA KHUSUS setiap pembelian minimal 5 PACK
advertisement
Dapatkan HARGA KHUSUS setiap pembelian minimal 5 PACK
advertisement
The Joint Lampung
advertisement
Lainnya
Berita

Politikus Demokrat: Saya Tidak Menyerang MAKI

Oleh Sahlan Ake
pada hari Kamis, 24 Sep 2020
JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) --Partai Demokrat (PD) menyoroti kasus yang melibatkan Djoko Tjandra. Partai Demokrat menganggap serangan Masyarakat Anti Korupsi Indonesia (MAKI) kepada Jaksa Agung dalam ...
Berita

Ini Daftar Asuransi Tersehat di Teropong Insurance Award 2020

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) -- Media Teropong Senayan menggelar Teropong Insurance Award (TIA) 2020 hari ini, Kamis (24/9/2019) secara virtual melalui aplikasi Zoom. Ajang ini merupakan bentuk ...