Berita

DPR: Garuda Indonesia Masih Rugi

Oleh Mandra Pradipta pada hari Selasa, 28 Agu 2018 - 08:57:51 WIB | 0 Komentar

Bagikan Berita ini :

69eriko-sotarduga_20161018_132836.jpg.jpg

Eriko Sotarduga (Sumber foto : Istimewa)

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN)--Anggota Komisi VI DPR RI Eriko Sotarduga menilai, meski pendapatan Garuda Indonesia naik menjadi USD 1,9 miliar pada 2018 ketimbang tahun lalu yang hanya USD 1,8 miliar, namun terbilang masih belum menguntungkan. 

Kendati keuntungan mengalami kenaikan sebesar 5,9 persen, Garuda Indonesia masih mengalami kerugian yang cukup signifikan.
 
"Tidak ada langkah yang baik dari Garuda Indonesia untuk menyelesaikan masalah ini," kata Eriko di Jakarta, Senin (27/8/2018).

"Pada saat ini saham Garuda Indonesia yang masih di miliki oleh negara hanya 60 persen, sisanya dimiliki oleh swasta. Kalau masalah ini tidak bisa diselesaikan juga, pasti dijual lagi," tambahnya.

Politisi PDI-Perjuangan ini mengatakan, jika tidak ada langkah yang dilakukan oleh pihak Garuda Indonesia untuk memperbaiki masalah kerugian, maka akan berdampak terhadap masa depan tenaga kerja, pegawai dan fasilitas yang didapatkan oleh penumpang Garuda Indonesia.

"Kalau hanya seperti ini saja, nanti yang dikurangi pramugarinya. Yang tadinya di business class dari 4 orang hanya menjadi 2 orang saja, dan akan terus mengalami pengurangan, agar menekan biaya," ujarnya.

"Sehingga fasilitas yang didapatkan juga berkurang, yang akan berakibat kepada pendapatan perusahaan," jelasnya.

Ia berpendapat walaupun Garuda Indonesia memiliki pramugari yang ramah, tetapi juga mengalami ketertinggalan dengan maskapai lain yang sudah jauh lebih modern. 

"Desain bangku pesawat Garuda pada business class tertinggal dengan maskapai lain. Contohnya maskapai lain sudah mempunyai posisi tempat duduk yang mengikuti perkembangan zaman, tetapi Garuda masih mengikuti yang lama," tukasnya.(yn)

tag: #pdip  #garuda-indonesia  #dpr  

Bagikan Berita ini :