Oleh Rihad pada hari Sabtu, 04 Apr 2020 - 07:06:46 WIB
Bagikan Berita ini :

Anies dan Ridwan Kamil Percaya Jumlah Positif Corona Lebih Besar daripada Catatan Pemerintah

tscom_news_photo_1585958806.jpg
Ridwan Kamil dan Anies Baswedan (Sumber foto : Ist)

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) - Dari komunikas Gubernur DKI Anies Baswedan dan Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil dengan Wakil Presiden Ma"ruf Amin ada kesamaan. Ketua gubernur menyatakan bahwa jumlah pasien positif korona di lapangan jauh lebih besar dibandingkan dengan catatan pemerintah.

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan meyakini jumlah positif Corona jauh lebih besar dari data yang ada. Bahkan Anies melihat, dengan kondisi penyebaran Covid-19 di Jakarta, diproyeksikan ada 8.000 orang yang berpotensi positif. Namun mereka belum mendapatkan tes atau belum keluar hasil tes Covid-19-nya.

Berdasarkan fakta di lapangan. Banyak warga yang berstatus Pasien Dalam Pengawasan (PDP) meninggal dunia sebelum hasil resmi keluar dari instansi yang berwenang.

Per tanggal 2 April 2020 di Jakarta terdapat 885 kasus positif Covid-19. Kemudian ada 561 pasien yang masih dalam perawatan, ada 181 orang yang isolasi mandiri. Dengan 53 orang dinyatakan sembuh dan 90 orang dinyatakan meninggal.

Case fatality rate atau angka fatalitas per kasus Covid-19 di Jakarta yang meninggal cukup tinggi di angka 10 persen. Kemudian kalau diproyeksikan menggunakan angka 400 orang yang meninggal dan dimakamkan dengan prosedur Covid-19, maka jumlahnya mencapai 4.000 kasus.

"Bila yang meninggal (diperkecil) 5 persen maka artinya kita ada 8.000 kasus Pak di Jakarta ini," ujar Anies kepada Wapres saat video konferens, Kamis (2/4).

Sementara Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil berharap pemerintah pusat agar memperbanyak dan mempercepat tes masif kepada masyarakat. Ia tidak yakin dengan sejumlah provinsi yang data positifnya kecil karena memang belum ada tes cepat. "Memperbesar pengetesan ini harus menjadi strategi nomor satu hari ini, kami tidak yakin provinsi lain terlihat kecil-kecil, menurut pandangan saya mereka belum rapid tes besar-besaran, problemnya adalah alat tesnya tidak memadai, bahkan yang swab jumlahnya terbatas," ujar Ridwan Kamil saat telekonferensi dengan Wapres Ma"ruf Amin, Jumat (3/4/20220).

Emil mendorong perbanyak tempat mengetes PCR yang akurat, seperti yang dilakukan Korsel. Ia mencontohkan, korsel penduduknya 51 juta, dan warga yang dites mencapai 300 ribu. Sementara DKI juga kurang lebih 15 ribu dan Jabar 15 ribu. "Kita baru mungkin di level 40 ribuan, hari ini," ujarnya

"Jadi semakin kita banyak tes, semakin kita tahu virus-virus ini sedang beredar dimana saja. maka saya meyakini, sebenarnya hari ini kasus kita berlipat-lipat, tapi karena kecepatan tes tidak sebanyak kita harapkan, maka data itu datang seolah-olah sedikit," kata Emil menambahkan.

Belum lagi keterbatasan tes Swab. Karena mereka yang positif lewat rapid test mesti menjalani tes swab untuk memastikan kasus Corona.

Bila melihat dari pelajaran di tempat lain, kasus yang konfirmasi selalu lebih kecil jumlahnya dibanding yang kenyataanya. Biasanya setelah satu bulan kemudian baru tahu sesungguhnya berapa jumlah yang terjadi saat ini. "Jadi jumlah yang di tes positif hasilnya positif itu tergantung kecepatan kita melakukan testing. Karena yang di tesnya sedikit, maka jumlah yang konfirmasi positif jadi sedikit juga," terangnya.

tag: #corona  #ridwan-kamil  #anies-baswedan  
Bagikan Berita ini :
Dompet Dhuafa - teropongsenayan.com - Bantu Negeri Peduli Pendidikan Masa Pandemi
advertisement
Advertisement
Top Up Jackcard Kamu Dengan JakOne Mobile
advertisement
Dompet Dhuafa - teropongsenayan.com - Bantu Negeri Peduli Pendidikan Masa Pandemi
advertisement
Dapatkan HARGA KHUSUS setiap pembelian minimal 5 PACK
advertisement
Dapatkan HARGA KHUSUS setiap pembelian minimal 5 PACK
advertisement
The Joint Lampung
advertisement
Lainnya
Berita

Polri Ajak Jajara Humas Mengkonter Isu Negatif

Oleh Rihad
pada hari Selasa, 20 Okt 2020
JAKARTA (TEROPONGSENAYAN)-Polri mengajak jajaran humas instansi pemerintah yang tergabung dalam Badan Koordinasi Hubungan Masyarakat (Bakohumas) untuk turut serta memaksimalkan fungsi ...
Berita

Puan: Penundaan Pilkada Bisa Perlambat Kinerja Pemda Tangani Covid-19

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) -- Ketua DPR RI Puan Maharani mengatakan pelaksanaan Pilkada serentak lebih penting dilaksanakan untuk menguatkan penanganan pandemi Covid-19. Dia menegaskan, pada masa ...