Oleh Alfin Pulungan pada hari Rabu, 30 Sep 2020 - 10:35:49 WIB
Bagikan Berita ini :

Anggota DPR Minta Penyelenggara Pilkada Tak Lagi Lalai Hadapi Pelanggar Protokol Kesehatan

tscom_news_photo_1601436938.jpg
Anggota Komisi II DPR Fraksi PAN, Guspardi Gaus (Sumber foto : Istimewa)

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) -- Anggota Komisi Kepemiluan (Komisi 2) DPR Guspardi Gaus meminta penyelenggara Pilkada Serentak 2020 tak lagi lalai membiarkan terjadinya pelanggaran protokol kesehatan dalam tahapan menuju pilkada.

Pembiaran yang berulang-ulang, kata Guspardi, hanya akan menjerumuskan masyarakat ke dalam jurang bahaya Covid-19.

"Tidak boleh ada pembiaran, ketika tahapan yang masih akan berlangsung lebih kurang 70 hari kedepan menimbulkan kerumunan tentu membahayakan kesehatan semua pihak," kata Guspardi kepada wartawan, Rabu, 30 September 2020.

Politikus Partai Amanat Nasional ini lantas menyatakan kunci suksesnya pilkada di tengah pandemi bergantung pada kepatuhan semua pihak dalam menerapkan protokol kesehatan. Seiring dengan itu, pengawasan dan penegakan sanksi tegas terhadap pelanggar protokol juga harus jadi prioritas.

"Kami meminta aparat penegak hukum, Bawaslu serta pihak berwenang lain untuk menegakkan hukum dan aturan kampanye," katanya.

Guspardi menuturkan, kepatuhan terhadap protokol kesehatan tidak hanya dilakukan oleh masyarakat yang menggelar pilkada, namun seluruh lapisan masyarakat wajib menjaga diri dan mencegah terjadinya penularan virus, terkhusus di daerah yang menggelar pilkada.

Agar pesta demokrasi di 270 daerah berlangsung tanpa kekhawatiran penyebaran virus, Guspardi mengimbau pasangan calon, partai pengusung, tim sukses paslon hingga konstituen dan pihak penyelenggara harus saling mengingatkan untuk melakukan 3 M: menjaga jarak, memakai masker dan mencuci tangan.

"Saling mengingatkan juga tidak boleh ada kerumunan dan yang akan dapat memicu timbulnya klaster baru penyebaran covid-19," kata legislator dari daerah pemilihan Sumatera Barat II ini.

Seperti diketahui, Pemerintah, DPR, dan penyelenggara pilkada telah menyepakati aturan main kampanye berikut sanksinya. Sehingga, tidak ada alasan bagi siapapun untuk melanggar aturan tersebut.

"Setiap pelanggar siapapun itu mesti ditindak tegas supaya ada efek jera. Keselamatan dan kesehatan masyarakat lebih utama dan kita berharap pilkada berlangsung tanpa melahirkan klaster baru covid-19," pungkas Guspardi.

tag: #pilkada-2020  #kesehatan  #komisi-ii  #guspardi-gaus  
Bagikan Berita ini :
Advertisement
Indonesia Digital Network 2021
advertisement
Dompet Dhuafa - teropongsenayan.com - ZAKAT
advertisement
Banner Ramadhan Ir. Ali Wongso Sinaga
advertisement
Banner Ramadhan H. Singgih Januratmoko, S.K.H., M.M.
advertisement
Dompet Dhuafa: Sedekah Yatim
advertisement
Banner Ramadhan Mohamad Hekal, MBA
advertisement
Banner Ramadhan Sartono Hutomo, SE, MM
advertisement
Dompet Dhuafa: Parsel Ramadan
advertisement
Dompet Dhuafa: Zakat Fitrah
advertisement
Domper Dhuafa: Sedekah Quran
advertisement
Lainnya
Berita

Tak Sesuai Dengan Beberapa UU, TB Hasanuddin Desak Pemerintah Cabut PP 57/2021 Tentang SNP

Oleh Sahlan Ake
pada hari Jumat, 16 Apr 2021
JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) --Anggota Komisi I DPR RI Mayjen TNI (purn) TB Hasanuddin mengecam terbitnya Pemerintah (PP) No 57 Tahun 2021 Tentang Standar Nasional Pendidikan (SNP). Dalam PP ini ...
Berita

Larangan Mudik, Doni Monardo: Jangan Ada Yang Keberatan Agar Tidak Menyesal

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN)- Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) sekaligus Ketua Tugas (Satgas) Penanganan COVID-19 Letjen TNI Dr. (H.C.) Doni Monardo tak hentinya mengingatkan kembali ...