Oleh Rihad pada hari Minggu, 29 Nov 2020 - 22:11:04 WIB
Bagikan Berita ini :

Beberapa Titik Tol Sumatera Rawan, Hutama Karya Koordinasi dengan Polisi

tscom_news_photo_1606662664.png
Tol Sumatera (Sumber foto : Ist)

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN)- Sebagian masyarakat menilai Jalan Tol Trans Sumatera yang sangat panjang cukup rawan begal. Hal ini karena kondisinya yang masih sepi. PT Hutama Karya selaku operator tol ini menyiapkan langkah antisipasi dengan meningkatkan sistem keamanan dan keselamatan dengan menambah jumlah petugas yang berjaga selama 24 jam. Penambahan juga seiring jalan tol Trans Sumatera ini bakal melayani penyelenggaraan angkutan Natal dan Tahun Baru 2020-2021.

Jalan tol Trans Sumatera sendiri nantinya bakal terbentang 2.987 km dari Lampung hingga Aceh. Adapun pengoperasian 648 km jalan tol Trans Sumatera ini dimulai dari 23 Desember 2020 hingga 3 Januari 2021.

Executive Vice President Hutama Karya Muhammad Fauzan mengatakan pihaknya akan meningkatkan jumlah petugas pelayanan keamanan di tol Trans Sumatera. Untuk hari-hari biasa, sekitar 435 petugas layanan keamanan siaga disiapkan selama 24 jam.

"Pasti akan ditingkatkan, sudah dimulai dengan koordinasi yang semakin intensif dan sudah mulai membuat program bersama," kata Fauzan, Sabtu (28/11/2020).

Fauzan mengatakan, Hutama Karya juga selalu berkoordinasi dengan pihak Kepolisian untuk menjaga keselamatan dan keamanan para pengguna jalan tol Trans Sumatera.

"Perusahaan percaya dengan profesionalitas jajaran kepolisian dapat membantu memastikan keamanan dan keselamatan pengguna jalan yang melintas di JTTS (jalan tol Trans Sumatera)," ungkapnya.

Ketua Bidang Advokasi dan Kemasyarakatan, Masyarakat Transportasi Indonesia (MTI) Pusat, Djoko Setijowarno mengungkapkan pihaknya pernah ke lapangan memantau kondisi tol Trans Sumatera.

Djoko bilang, ada beberapa zona yang relatif rawan, namun ada juga yang tidak. "Jadi itu ruas yang selatan saja, yang utara tidak. Di selatan ada dua wilayah yang rawan sekitar Mesuji dan Kayu Agung di daerah rawa-rawa, zona merah lah," kata Djoko, Jumat (27/11/2020).

Oleh sebab itu harus ada pembenahan khususnya mengenai pelayanan jalan tol. Salah satunya ketentuan standar pelayanan minimum (SPM) seperti lampu penerangan jalan yang harus diubah.

"Pengalaman saya dari Terbanggi Besar-Kayu Agung sampai 87 km tanpa lampu, kalau berkendara sendiri serem juga," katanya.

tag: #jalan-tol  #hutama-karya  
Bagikan Berita ini :
Dompet Dhuafa - teropongsenayan.com - ZAKAT
advertisement
Advertisement
Dompet Dhuafa - teropongsenayan.com - ZAKAT
advertisement
Dapatkan HARGA KHUSUS setiap pembelian minimal 5 PACK
advertisement
The Joint Lampung
advertisement
Lainnya
Bisnis

Pelantikan Joe Biden Momentum Percepatan Pengembangan EBT di Indonesia

Oleh windarto
pada hari Rabu, 20 Jan 2021
JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) - Presiden USA terpilih Joe Biden resmi dilantik sebagai Presiden Amerika Serikat yang ke 46 pada tanggal 20 Januari 2021. Pelantikan Joe Biden membawa angin segar bagi ...
Bisnis

Pedagang Daging Akan Mogok, Apa Sebabnya?

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN)-Pedagang daging di Jabodetabek berencana mogok jualan selama tiga hari mulai besok, Rabu (20/1). Ketua Ikatan Pedagang Pasar Indonesia (IKKPI) Abdullah Mansuri mengatakan, ...