Oleh Aswan pada hari Sabtu, 20 Nov 2021 - 11:09:54 WIB
Bagikan Berita ini :

Pakar Pertanahan Ini Ungkap Pemicu Aksi Para Mafia Tanah

tscom_news_photo_1637381394.jpg
Ilustrasi (Sumber foto : Istimewa)

JAKARTA(TEROPONGSENAYAN)-Pakar Pertanahan dari Universitas Kristen Indonesia (UKI) Jakarta dr. Aartje Tehupiory merespons kasus mafia tanah yang marak terjadi di Tanah Air.

Dalam kasus mafia tanah, Aartje melihat bahwa sistem perizinan tanah yang tidak terintegrasi menjadi salah satu pemicu para mafia tanah untuk melancarkan aksinya.

"Ada beberapa hal, baik itu dari pihak BPN, RT/RW, Kelurahan, lalu bagaimana penguasaan fisik (tanah), pajak dan sebagainya. Sehingga hal ini belum menjadi suatu sistem yang harusnya terintegrasi," ungkap Aartje saat diwawancarai Pro 3 RRI pada Jumat (19/11/2021) malam.

"Ini adalah titik-titik kelemahan yang tadi sudah saya sampaikan," sambungnya.

Aartje menilai, titik-titik kelemahan itulah yang dimanfaatkan para mafia tanah untuk membantu orang-orang yang tidak mempunyai hak atas tanah lalu ingin mendapatkan hak legalitas atas tanah tersebut.

Selain lemahnya sistem yang tidak terintegrasi, Aartje juga menyoroti data-data yang ada di dalam sistem belum akurat sehingga terjadilah banyak kasus tumpang tindih kepemilikan tanah.

"Sehingga terjadilah persekongkolan yang menimbulkan kerugian bagi orang lain," tambahnya.

Untuk itu Aartje meminta kepada pemerintah agar melakukan pemetaan-pemetaan yang serius terhadap penataan tanah-tanah di seluruh Indonesia secara valid.

"Makanya tadi saya sampaikan, harus dibuat suatu sistem yang terintegrasi. Harusnya dari BPN," tandasnya.

tag: #mafia-tanah  
Bagikan Berita ini :
Advertisement
Leap Telkom Digital
advertisement
DD MEMULIAKAN ANAK YATIM
advertisement
Lainnya
Berita

BPKH Tunjuk UUS Bank DKI Sebagai Bank Pengelola Keuangan Haji

Oleh Sahlan Ake
pada hari Selasa, 23 Jul 2024
JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) --Unit Usaha Syariah (UUS) Bank DKI mendapatkan kepercayaan dari Badan Pengelola Keuangan Haji (BPKH) sebagai salah satu Bank Umum Pengelola Keuangan Haji yang melaksanakan ...
Berita

Jaringan Nasional Anti Perdagangan Orang Akan Selenggarakan Pertemuan Nasional di Batam

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN)– Jaringan Nasional Anti Tindak Pidana Perdagangan Orang (JarNas Anti TPPO) akan menyelenggarakan Pertemuan Nasional pada 30 Juli hingga 1 Agustus 2024 di Yelloo Hotel, ...