Berita
Oleh Sahlan pada hari Jumat, 28 Jul 2017 - 16:22:48 WIB
Bagikan Berita ini :

Fraksi PAN: Jokowi Tidak Jujur

45yandro-pan-ts.jpg
Yandri Susanto (Sumber foto : Dok/TeropongSenayan)

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN)--Sekretaris Fraksi PAN Yandri Susanto mengkritik pernyataan Presiden Joko Widodo soal ambang batas presiden (presidential threshold) 20 persen.

Jokowi menyebut bahwa presidential threshold 20 persen bukan keinginan pemerintah semata, tapi juga DPR.

"Itu tidak elok, tidak jujur juga Jokowi itu. Sebab beberapa kali Tjahjo (Kumolo, Menteri Dalam Negeri) atas nama pemerintah menyatakan bahwa kalau tidak 20 persen, mengancam untuk kembali ke UU lama," kata Yandri saat dihubungi, Jumat (28/7/2017).

Yandri menegaskan, presidential threshold itu permintaan pemerintah, bukan DPR.

"Sekarang bola ada di MK (Mahkamah Konstitusi), saran saya tidak perlu diributkan. Tapi dari semua pendapat ahli tata negara memang 0 persen, jadi kita meyakini bahwa MK akan kabulkan gugatan partai baru dan Pak Yusril dan kawan-kawan. MK tidak perlu berlarut-larut, jangan sampai tahapan Pemilu berjalan, MK belum putuskan juga," tandasnya.

Anggota Komisi II DPR RI ini menyarankan agar Jokowi tidak perlu menyalahkan DPR.

"Presiden jangan buang badan," tandasnya.

Sebelumya, Presiden Joko Widodo menegaskan, penyederhanaan ambang batas presiden (presidential treshold) menjadi 20 persen dalam Undang-undang Pemilu penting untuk visi politik Indonesia ke depannya.

"Ini mempertanyakan presidential treshold 20 persen, kenapa dulu tidak ramai? Penyederhanaan sangat penting sekali dalam rangka visi politik kita ke depan," kata Presiden Joko Widodo di Cikarang.

Hal itu disampaikan menanggapi pernyataan Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto saat bertemu dengan Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono di Cikeas pada Kamis (27/7/2017) malam.

"Karena kita tidak mau ditertawakan sejarah. Kekuasaan silakan mau berkuasa 5,10, 50 tahun, tapi di ujungnya sejarah menilai. Gerindra tidak mau ikut hal yang melawan logika, 'presidential threshold' 20 persen itu lelucon politik yang menipu rakyat, saya tidak mau terlibat," kata Prabowo.

Menurut Jokowi, Indonesia sudah mengalami dua kali presidential treshold 20 persen yakni pada 2009 dan 2014.
"Kenapa dulu tidak ramai?," tambah Presiden.

Presiden mencontohkan bahwa bila presidential treshold adalah 0 persen seperti yang diinginkan partai-partai non-koalisi pemerintah, presiden akan sulit mendapatkan dukungan di Parlemen.

"Coba bayangkan, saya ingin berikan contoh, kalau (presidential treshold) 0 persen, kemudian satu partai mencalonkan diri kemudian menang. Coba bayangkan nanti di DPR, di Parlemen? Kita dulu yang 38 persen saja kan, waduh," ungkap Jokowi.

Jokowi berharap rakyat mengerti tujuan pemerintah untuk menggolkan presidential treshold 20 persen itu.

"Ini proses politik yang rakyat harus mengerti, jangan di apa itu ditarik-tarik seolah-olah presidential treshold 20 persen itu salah," tegas Presiden.

Apalagi UU Pemilu itu juga adalah produk dari DPR dan pemerintah, bukan semata-mata pemerintah.

"Sekali lagi ini produk demokrasi yang ada di DPR, ini produknya DPR, bukan pemerintah. Di situ juga ada mekanisme proses demokrasi yang ada di DPR dan kemarin juga sudah diketok dan aklamasi, betul? Nah itulah yang harus dilihat oleh rakyat," ungkap Presiden.

Bila ada yang tidak puas dengan UU Pemilu, Presiden Joko Widodo juga menyilahkan untuk mengajukan uji materi ke MK.

"Jadi ya silakan itu dinilai, kalau masih ada yang tidak setuju, kembali lagi bisa ke MK, inilah negara demokrasi dan negara hukum yang kita miliki. Dulu ingat, dulu meminta dan mengikuti (presidential treshold 20 persen), kok sekarang jadi berbeda?," tambah Presiden.(yn)

tag: #revisi-uu-pemilu  #uu-pemilu  
Bagikan Berita ini :
Advertisement
IDUL FITRI 2024
advertisement
IDUL FITRI 2024 MOHAMAD HEKAL
advertisement
IDUL FITRI 2024 ABDUL WACHID
advertisement
IDUL FITRI 2024 AHMAD NAJIB
advertisement
IDUL FITRI 2024 ADIES KADIR
advertisement
Berita Lainnya
Berita

PackFest 2024 Kembali Hadir, Telkom Ajak UMKM Naik Kelas Melalui Kemasan Yang Kekinian

Oleh Sahlan Ake
pada hari Sabtu, 25 Mei 2024
JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) --Telkom Indonesia melalui Rumah BUMN Telkom kembali mengajak para pelaku UMKM di seluruh Indonesia untuk naik kelas melalui Program Packaging Festival (PackFest) 2024. ...
Berita

Ribuan Kontainer Tertahan Imbas Terganjal Aturan Pertek, Wamendag: Industri Dalam Negeri Bisa Kesulitan

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN)- Wakil Menteri Perdagangan (Wamendag) Jerry Sambuaga menyatakan bahwa pelaku usaha kesulitan bahan baku buntut daripada tertahannya ribuan kontainer di ...