Opini
Oleh Syaefudin Simon (Wartawan/Tenaga Ahli Fraksi PPP) pada hari Sabtu, 30 Sep 2017 - 08:58:15 WIB
Bagikan Berita ini :

Pak AR dan Muhammadiyah Tanpa Mazhab

6IMG_20170709_155721.jpg
Syaefudin Simon (Wartawan/Tenaga Ahli Fraksi PPP) (Sumber foto : Istimewa )

Beberapa waktu lalu (Juli 2016), saya bertemu dengan Pak Sukriyanto, putra Pak AR di RSI Cempaka Putih, Jakarta Timur. Hal pertama yang saya tanyakan kepada Pak Sukri, benarkah Muhammadiyah itu tidak bermazhab? Pak Sukri menjawab: Benar! Plong hati saya.

Saya menanyakan hal itu kepada Pak Sukri karena di antara putra-putri Pak AR, Pak Sukri adalah orang yang paling banyak menulis buku tentang Pak AR. Karena Pak Sukri paling banyak menggali kehidupan Pak AR, sedangkan Pak AR adalah Ketua PP Muhammadiyah paling lama (22 Tahun), maka asumsi saya Pak Syukri-lah orang yang paling tahu tentang Muhammadiyah. Maka, ketika mau bertemu Pak Sukri di RSI Cempaka Putih tadi, saya sudah ancang-ancang akan menanyakan tentang “ketidakbermazhaban” Muhammadiyah itu. Saya ingin penegasan itu sekali lagi dari Pak Sukri, sebab sebelumnya, remang-remang saya sudah tahu bahwa Muhammadiyah tidak bermazhab. Pak Shidiq tokoh Muhammadiyah di Palimanan, Cirebon, yang memberitahunya dulu ketika saya masih SMA.

Sikap Muhammadiyah yang tidak bermazhab tersebut sangat mengagumkan karena sangat modern, sangat prospektif, dan menjanjikan untuk masa depan Islam. Ini luar biasa sehingga sampai sekarang saya masih “tergumun-gumun” menyaksikan sebuah organisasi besar Islam yang tidak mengambil rujukan mazhab. Pikiran saya sering menerawang, Muhammadiyah akan menjadi organisasi Islam terbesar dan termodern di dunia.

Prof. Dr. Din Syamsudin, mantan Ketua PP Muhammadiyah, pernah menyatakan bahwa Muhammadiyah bukan Dahlanisme. Artinya, meski didirikan KH Ahmad Dahlan, fikih Muhammadiyah akan terus berkembang, tidak terpaku pada fikih yang dipakai Muhammadiyah “AB-1” ini. Majlis Tarjih – badan kajian fikih Muhammadiyah – selalu merespons masalah-masalah umat dengan pendekatan hukum teranyar sesuai dinamika zaman. Kita tahu setelah berkembangnya teknololgi rekayasa genetik, peta DNA, internet, teknologi digital, dan pesawat supersonik, banyak sekali persoalan fikih yang sulit diselesaikan dengan pendekatan klasik; harus ada terobosan fikih baru yang compatible dengan zaman.

Dengan tanpa mazhab, Muhammadiyah akan lincah berjalan di era penuh dinamika ini. Karena itu, dalam pikiran saya, tidak bermazhab sama dengan mengambil semua mazhab. Orang Muhammadiyah bebas mencari rujukan pada mazhab mana pun. Dalam bahasa hukum, orang Muhammadiyah mempunyai banyak yurisprudensi untuk menentukan keputusan syariah terhadap suatu masalah. Jadi Muhammadiyah sangat kaya yurisprudensi.

Saya jadi ingat ketika Pak AR ditanya tentang hukum dijilat anjing. Pak AR bertanya kembali kepada si penanya: Hukum berdasarkan mazhab mana?

Berdasarkan mazhab Syafi’i air liur anjing najis mughalladoh. Najis besar. Dalam mazhab Syafi’i ada nisbah fikih: Bila ada sebuah bejana dijilat anjing, maka harus dicuci air tujuh kali; salah satunya dengan air tanah (lumpur). Dari nisbah itu, najisnya anjing sangat besar. Dalam fikih disebut najis mughaladoh.

Tapi bila merujuk mazhab Maliki, air liur anjing tidak najis. Jadi jika anda dijilat anjing tidak perlu dicuci. Konon, di era Imam Maliki tak ada masalah dengan anjing. Beda dengan zaman Imam Syafi’i. Saat itu sedang ada wabah rabies. Penyakit ini penyebabnya gigitan anjing.

Bagi saya, jawaban Pak AR atas pertanyaan tentang najisnya anjing ini sangat menggembirakan. Artinya umat bisa memilih, mana yang sesuai dengan dirinya. Umat juga tidak terjebak pada fanatisme fikih. Umat akan tahu ternyata fikih tentang anjing berbeda-beda. Dan perbedaan itu ada rujukannya; ada yurisprudensinya.

Setelah mendengar Muhammadiyah nirmazhab, saya ingin mengalami hidup beragama dengan cara Muhammadiyah. Dan keinginan saya tercapai waktu kuliah di Yogya. Penasaran terhadap perbedaan mazhab yang bagi saya memudahkan dalam menjalankan agama itu, saya mengusulkan masjid Syuhada Yogyakarta mengadakan seminar membahas empat mazhab. Pemakalahnya dari Muhammadiyah, NU, Ahmadiyah, dan Syiah. Muhammadiyah bermazhab nirmazhab, NU bermazhab Syafi’i, Ahmadiyah bermazhab Ahmadi, dan Syiah bermazhab Ahlul-Bait. Seminar ini ternyata menarik minat jamaah dan kader-kader dakwah masjid Syuhada. Dari seminar itulah terbuka wawasan saya.

Saya kaget ketika pembicara dari Syiah, Jalaludin Rakhmat menyatakan bahwa pedoman Islam sepeninggal Rasulullah adalah Al-Qur’an dan Ahlul Bait. Bukan Al-Qur’an dan Sunnah Rasul. Ini karena Ahlul Bait adalah orang-orang yang kesuciannya dijamin Allah sesuai Surat Al-Ahzab 33. Sunah Rasul memang benar, tapi sepeningal Rasul masih ada rujukan umat yatitu ahlul bait.

Siapa saja ahlul bait? Menurut mazhab Syiah mayoritas (Itsna ‘Asyariah), ahlul bait terdiri atas dua belas imam. Pertama Sayyidina Ali (Imam Ali), ke-2 Hasan bin Ali, ke-3 Husein bin Ali, ke-4 Ali bin Husein, ke-5 Muhammad Al-Baqir, ke-6 Ja’far Ash-Shiddiq, ke-7 Musa Al-Kadzim, ke-8 Ali- Ar Ridho, ke-9 Muhammad Al-Jawad, ke-10 Ali Al-Hadi, ke-11 Hasan Al-Asykari, dan ke-12 Abu Al-Qashim (Imam Mahdi). Kedudukan para imam ini memang tidak sama dengan nabi; tapi mereka pembawa pesan atau penafsir hadist Rasulullah yang paling otoritatif.

Dari kedua belas imam di atas, Imam Mahdi yang paling terkenal. Ini karena di masyarakat Islam Jawa, khususnya NU, ada kepercayaan bahwa kelak di akhir zaman akan datang Imam Mahdi untuk menghakimi seluruh umat manusia dengan adil seadil-adilnya. Kepercayaan kepada mesianisme (Imam Mahdi) dan praktik ziarah kubur inilah yang menyebabkan Gus Dur menyatakan bahwa NU sebetulnya Islam berbau syiah.

Sedangkan pembicara Ahmadiyah menyatakan, sepeninggal Rasul, Allah masih menurunkan utusannya, yaitu Mirza Ghulam Ahmad dan keturunannya. Yang menarik adalah, Mirza Ghulam Ahmad jika dirunut adalah keturunan Rasulullah juga. Sedangkan ulama Ahlul Bait diakui sebagai ulama yang paling otoritatif dalam menafsirkan Qur’an dan hadist.

Pendapat tersebut disepakati mayoritas ulama. Maklumlah ahlul bait adalah orang-orang yang punya keturunan langsung dari Rasulullah melalui putrinya Fatimah Az-Zahra, istri Ali Bin Abi Thalib. Kita tahu, Rasulullah pernah bersabda: “Aku adalah gudang ilmu, sedangkan Ali adalah pintunya.” Hadist ini menjelaskan bahwa keluarga Nabi, Ahlul Bait, adalah orang-orang yang paling otoritatif dalam menjelaskan ilmu-ilmu agama. Yaitu ilmu-ilmu yang berdasarkan Qur’an dan hadist. Imam Ja’far As-Shadiq, misalnya, salah seorang Ulama Ahlul Bait adalah gurunya para imam pendiri empat mazhab (Syafi’i, Hambali, Maliki, dan Hanafi).

Empat mazhab inilah yang paling banyak diikuti di Asia dan Afrika. Di Asia Tenggara seperti Indonesia, Malaysia, dan Brunai kaum muslim kebanyakan menganut mazhab Syafi’i. Sedangkan di Saudi Arabia dan sekitarnya kebanyakan mazhab Hambali. Sementara di Hindustan (India dan Pakistan) memakai mazhab Hanafi dan di Magribi (Afrika Utara) kebanyakan mazhab Maliki. Menariknya, semua imam mazhab tersebut adalah murid Imam Ja’far As-Shadiq, seorang ulama Ahlul Bait yang bermazhab Syiah!

So what? Siapa yang mengaku paling baik mazhabnya? Semua baik, karena semuanya Islam. Syahadatnya sama: Tidak ada Tuhan kecuali Allah. Dan Muhammad adalah utusanNya. Saya pikir, itulah keindahan Islam. Islam bagaikan rumpun bunga aneka warna yang disatukan dalam bingkai mozaik indah.

Saya sangat menikmati mengikuti 1001 mazhab ini. Soal anjing, misalnya, saya ikut Mazhab Maliki saja. Gegara ini, saya mudah bergaul dengan orang Jepang. Di Hiroshima saya tidak canggung bercanda dengan anjing pudel milik Miyuki yang menggemaskan. Saya jadi akrab dengan Miyuki, seorang mahasiswi sastra Inggris Hiroshima University dan keluarganya berkat kebaikan saya pada anjing pudelnya. Budi Nugroho dari RRI Jakarta dan Teguh Juwarno dari RCTI mblegidig kalau didekati pudel lucu itu. Najis, katanya.

Dalam berwirid dan salawatan, saya memilih NU karena lebih khusuk dan menyentuh kalbu. Indah sekali! Dalam menjelajah ilmu pengetahuan, saya lebih memilih Ahmadiyah karena pemikiran-pemikiran rasionalnya dan motivasinya yang kuat untuk menggapai kemajuan sains-tek. Salah satu hadist yang paling sering dikutip kaum Ahmadi dan saya sangat menyukainya adalah, zikir paling utama adalah membaca dan menulis buku!

Luar biasa hadist ini! Itulah sebabnya, orang-orang Ahmadi dikenal sangat cerdas dan penulis buku yang sangat produktif. Buku-buku tentang Islam di Amerika dan Eropa, misalnya, kebanyakan karya kaum Ahmadi. Muslim pertama penerima Nobel Fisika yang sangat prestisius adalah Prof. Abdus Salam, juga seorang Ahmadi asal Pakistan. Dan tafsir Alqur’an pertama yang mengguncang dunia adalah tafsir The Holy Qur’an karya Abdullah Yusuf Ali, seorang mufasir Ahmadi asal India. HOS Cokroaminoto, Bung Karno, dan Bung Hatta mengaku mencintai Islam setelah membaca The Holy Qur’an tadi.

Dari perspektif inilah, kenapa saya mengagumi Muhammadiyah yang tidak bermazhab. Ini karena saya bisa memilih mazhab yang kompatibel dengan kondisi dan situasi. Pesan Pak AR agar Islam disampaikan dengan enteng, ringan, dan menyenangkan hanya mungkin dilakukan jika orang tidak bermazhab dan mengambil sisi positif setiap mazhab. Dalam hal ini, ada hadist Nabi yang sangat bagus. Rasulullah saw bersabda, “yassiru wala tu’assiru wabasysyiru wala tunafiru”. Artinya: mudahkanlah dan janganlah engkau persulit orang lain dan berilah kabar gembira pada mereka, jangan membuat mereka lari. Hadist ini, menurut kaum Sunni, shahih karena diriwayatkan Imam Bukhari.

Persoalannya, bagaimana kita menafsirkan hadist itu? Kalau orang yang otaknya penuh dendam dan kebencian, pastilah akan menyatakan, jangan mencampur-aduk mazhab dan memudahkan agama karena Allah dan Nabi akan murka. Tapi bagi orang yang otaknya penuh damai, ia akan menyatakan: ikuti jalan Islam yang menentramkan dan membahagiakan. Allah bersama orang yang sabar dan berhati damai.

Dr. Fadli Zon, wakil ketua MPR, dalam buku biografinya yang diluncurkan awal Juni 2016 lalu dengan judul “Menyusuri Lorong Waktu” menyajikan pengalamannya yang sangat bagus. Di Amerika, tulisnya, ketika mendapat beasiswa, ia tinggal di keluarga Kristen yang sangat ramah. Fadli selalu dingatkan “bapak angkat”nya untuk salat jika waktu salat tiba. Ia juga sering diajak mengunjungi masjid-masjid di Amerika dan keluarga angkatnya menunggu dengan sabar jika Fadli melaksanakan salat.

Melihat kebaikan orang Kristen seperti itu, tulis Fadli, yang timbul adalah rasa tulus menyayangi sesama umat beragama. Bagaimana mungkin saya berpikir ekstrim jika mengenal orang Kristen sebaik itu. Orang-orang ekstrim yang akhirnya menjadi teroris, kata Fadli, terjadi karena dia berkacamata kuda. Ia belajar Islam hanya satu mazhab, tanpa perbandingan mazhab lain. Ia belajar Islam tanpa menengok sedikit pun ajaran agama lain.

Seandainya saya hanya mempelajari Islam dari satu sumber tanpa membandingkan dengan sumber-sumber lain, tulis Fadli, saya akan menjadi ekstrimis, bahkan teroris. Dalam istilah alay kaum netizen, orang berpikir bumi datar karena kurang piknik.

Muhammadiyah yang tidak bermazhab, membuka peluang pengembangan beragama yang ramah, indah, dan membahagiakan. Dengan tidak bermazhab, kaum Muhammadi bisa mengeksplorasi sisi-sisi indah setiap mazhab dan kemudian menyajikan Islam sesuai dengan budaya setempat. Seperti dakwah Wali Songo di Jawa. Islam itu indah, mudah, dan ramah, kata Pak AR.

Saya terkagum-kagum ketika Pak AR berhasil menyelesaikan persoalan mayat Cina non-muslim yang ingin disalatkan di masjid Ngabean Yogyakarta. Pak AR sangat bijak ketika membolehkan keranda mayat Cina non-Islam itu dibolehkan masuk masjid; kemudian ditaruh di sisi jamaah salat Ashar dan menjelaskan kepada keluarga Cina itu bahwa salat mayat untuk jenasah dilakukan secara istimewa karena dia mayat non-muslim. Dan keluarga Cina itu pun senang. Padahal si mayat Cina tidak disalatkan, hanya ditaruh di samping orang-orang yang salat Asar.

Hikmah dari cerita itu, bagaimana Islam bisa menyenangkan orang lain tanpa terjerumus dalam pengingkaran esensi syariah. Dan Pak AR sangat piawai menyelesaikan persoalan-persoalan rumit fikiyah itu dengan jalan yang enteng, ringan, dan memuaskan semua pihak. Itu hanya mungkin terjadi jika orang beriIslam tanpa mazhab seperti Muhamadiyah.

Dalam beragama Pak AR tidak suka berkonflik. Islam itu mudah, kata Pak AR. Islam hanya perlu dijalankan, bukan diperselisihkan. Konflik hanya terjadi pada orang-orang yang tidak memahami agama secara utuh. Atau orang-orang yang menjalankan agama, tapi pamrih. Tidak ikhlas. Karena itu mereka senang konflik. Sedangkan orang yang ikhlas menjalankan agama, hatinya bersih, tulus, dan menghindari konflik.

Dari perjalanan dakwah Pak AR yang penuh warna, akhirnya kita tersadar bahwa Islam itu bagaikan rumpun bunga yang membentuk mozaik indah. Banyak rupa, banyak warna, banyak aroma -- tapi berada dalam satu bingkai. Tujuannya sama: meraih Keridhaan Allah.(*)

Disclaimer : Rubrik Opini adalah media masyarakat dalam menyampaikan tulisannya. Setiap Opini di kanal ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab Penulis dan teropongsenayan.com terbebas dari segala macam bentuk tuntutan. Jika ada pihak yang berkeberatan atau merasa dirugikan dengan tulisan ini maka sesuai dengan undang-undang pers bahwa pihak tersebut dapat memberikan hak jawabnya kepada penulis Opini. Redaksi teropongsenayan.com akan menayangkan tulisan tersebut secara berimbang sebagai bagian dari hak jawab.

tag: #  
Bagikan Berita ini :
Advertisement
56 Tahun Telkom Indonesia
advertisement
Dompet Dhuafa x Teropong Senayan : Qurban
advertisement
TS.com Vacancy: Marketing
advertisement
Dompet Dhuafa - teropongsenayan.com - ZAKAT
advertisement
Opini Lainnya
Opini

Puan Tantang Jokowi, Apa Maknanya?

Oleh Rizal Fadillah, Pemerhati Politik
pada hari Kamis, 29 Jul 2021
Setelah Ketua DPR Puan Maharani keluar kandang dengan memasang baliho di mana-mana, kini agak mengejutkan kader PDIP ini mulai tajam mengkritik kinerja pemerintahan Jokowi, khususnya dalam penanganan ...
Opini

Pertumbuhan Ekonomi ditentukan Efektifitas PPKM dan Vaksinasi

Prediksi IMF ttg pertumbuhan ekonomi Indonesia 2021 sangat mungkin jadi nyata, dan itu artinya Sri Mulyani harus turunkan lagi asumsi pertumbuhan yang dipakai dalam APBN, yaitu batas atas 4,5% ...