Berita

Hindari OTT KPK, Mendagri Minta Kepala Daerah Memahami Area Main Proyek

Oleh Jihan Nadia pada hari Kamis, 05 Sep 2019 - 19:12:28 WIB | 0 Komentar

Bagikan Berita ini :

tscom_news_photo_1567685548.jpg

Mendagri Tjahjo Kumolo (Sumber foto : Ist)

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) --Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Tjahjo Kumolo meminta Kepala Daerah pahami regulasi dan Undang-Undang.

Tjahjo ingin, setiap kepala daerah memahami area rawan korupsi, jual beli jabatan dan main proyek di tiap-tiap Pemda. 

Menurut Tjahjo, dengan memahami dan patuh terhadap regulasi, kepala daerah diharapkan tak akan terjerat kasus hukum termasuk kasus tindak pidana korupsi (tipikor).

“Seharusnya jadi kepala daerah itu semua regulasi dan aturan harusnya tau, mana yang melanggar mana yang tidak,” kata Tjahjo usai menghadiri Penganugerahan Pin Tanda Alumni Kehormatan Lemhanas RI kepada Menko PMK, Puan Maharani, di Auditorium Gadjah Mada Lemhanas, Jakarta Pusat, Kamis (05/09/2019).

Dia menjelaskan, adanya Operasi Tangkap Tangan (OTT) yang dilakukan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) terhadap kepala daerah menunjukkan masih adanya oknum kepala daerah yang tidak patuh dan tidak memahami Undang-Undang.

Meski demikian, Tjahjo mempersilahkan KPK dan penegak hukum untuk memproses kepala daerah yang terbukti melanggar.

“Ya tidak ada masalah, kalau ditemukan alat bukti yang cukup gimana lagi (OTT),” ungkapnya.

Padahal, selain fokus pencegahan korupsi melalui Koordinasi dan Supervisi Pencegahan (Korsupgah) KPK, dalam hal ini Kemendagri selalu menekankan agar kepala daerah menjauhi area rawan korupsi, termasuk jual beli jabatan, suap, maupun gratifikasi.

“Area rawan korupsi, jual beli jabatan dan main proyek itu yang selalu Kemendagri tekankan, termasuk menekankan pada diri saya, pada jajaran eselon I dan eselon II di Kemendagri,” kata Tjahjo. (Alf)

tag: #mendagri  #tjahjokumolo  #kpk  

Bagikan Berita ini :