Berita

Skandal Suap di KPU, Ini Pendapat Eks Ketua Pansel Capim KPK

Oleh Bachtiar pada hari Senin, 20 Jan 2020 - 06:11:34 WIB

Bagikan Berita ini :

tscom_news_photo_1579475494.jpg

(Sumber foto : Istimewa)

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN)- Mantan Ketua Pansel Capim KPK Yenti Garnasih menilai, patut diduga ada modus penipuan di balik kasus suap caleg PDIP Harun Masiku kepada Anggota KPU RI Wahyu Setiawan.

Untuk itu, ia menekankan pentingnya kronologi dari kasus penyuapan ini sehingga KPK dapat memenuhi bukti penyuapan terhadap kasus ini di pengadilan.

“Saya berpikir bahwa penipuan itu salah satu modusnya, ada korupsinya tetapi kalaupun pakai pasal korupsi, harus sesuai unsur yang ada,” kata Yenti Ganarsih dalam diskusi bertajuk “Ada Apa di Balik Kasus Suap Wahyu” di Tebet, Jakarta Selatan, Minggu (19/1/2020).

Menurutnya, rincian kronologi dugaan kasus suap Harun kepada Wahyu bisa dimulai dengan merujuk pada hasil penyadapan.

”Meski inisiatif dari penyuap bisa jadi di kronologi berikutnya mungkin penyuap mau mundur, malah dari KPU yang menawarkan atau malah memeras,” ujarya.

Ditegaskannya, kronologi pembuktian oleh KPK menjadi penting sebab dalam kasus ini, sebenarnya pihak pemberi suap maupun pihak yang disuap sudah sama-sama memahami bahwa keputusan KPU ternyata menetapkan Rizky Aprilia sebagai pengganti PAW Nazaruddin Kiemas yang meninggal dunia berdasarkan keputusan kolektif melalui rapat pleno.

“Karena keputusan di KPU itu kolektif kolegial, tidak mungkin Wahyu Setiawan bisa mengubah keputusan sendiri atas keputusan yang sudah ditetapkan secara bersama-sama dengan komisioner KPU yang lainnya,” tutupnya. (Bng)

tag: #  
Advertisement

Bagikan Berita ini :

Aplikasi TeropongSenayan.com

Advertisement

JakOne Samsat

Advertisement