Oleh Rihad pada hari Kamis, 07 Mei 2020 - 23:09:17 WIB
Bagikan Berita ini :

Moeldoko dan Wiranto Nyanyi Bareng "Ra Mudik Ra Po Po"

tscom_news_photo_1588867757.jpg
Moeldoko sedang bernyanyi (Sumber foto : Ist)

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) -Untuk mendorong warga agar tidak mudik, lahirlah sebuah lagu "Ra Mudik Ra Popo" (Tak mudik tidak apa-apa) yang diciptakan musisi Herry Yamba. Uniknya, lagu ini dinyanyikan banyak tokoh dan pejabat.

Mereka adalah Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko, Ketua Watimpres Wiranto, Dirjen Perhubungan Darat Budi Setiyadi, Ketua Umum Komite Seni Budaya Nasional Hendardji Supandji, Ketua Umum Komite seni Nasional dan Ketum Pawon Semar, Bupati Pati Haryanto, Bupati Karanganyar Yuliatmono, Walikota Semarang Hendrar Prihadi, Ketum Paguyuban Jawa Tengah Leles Sudarmanto, dan Sekjen Paguyuban Jawa Tengah Frahma Alimiyarso.

Lagu ini berisi lirik mengajak jangan midik antara lain:

Wis ora usah bali, ono ngomah noto ati (sudahlah tidak usah pulang, di rumah saja menjaga hati)

Ra usah kondur ra pedot dadi sedulur (meski tidak pulang persaudaraan tetap terjalin)

Kangen iso disimpen yen nganti loro sopo sing gelem (rindu bisa disimpan, kalau sakit siapa yang mau)

Nunggu nganti kahanan wis lerem (nunggu saja sampai keadaan sudah kondusif).

Ide pembuatan lagu tersebut muncul dari Ketua Umum Paguyuban Jawa Tengah, Leles Sudarmanto yang ingin mengampanyekan larangan mudik saat Lebaran seperti yang disarankan oleh Presiden Joko Widodo.

“Saya ajak kesadarannya lewat lagu. Apa masih mau ngotot pulang,” kata Moeldoko di Jakarta, Kamis (7/5).

Moeldoko menambahkan jika masyarakat mengikuti larangan pemerintah dengan menunda mudik, harapannya penyebaran COVID-19 tidak meluas sampai ke berbagai daerah.

Sementara itu Ketua Umum Paguyuban Jawa Tengah, Leles mengungkapkan alasan mengajak para pejabat negara dan tokoh masyarakat untuk menyanyikan lagu ini agar masyarakat mau mengikuti anjuran pemerintah.

"Kami sengaja mengajak para pejabat dan tokoh masyarakat, karena nama mereka sudah dikenal masyarakat dengan begitu harapannya masyarakat mau mengikuti pesan dari lagu ini," ujar Leles.

Lagu diaransemen secara ringan ini berlirik bahasa Jawa karena mayoritas pemudik yang berada di Jabodetabek adalah masyarakat dari Jawa.

tag: #mudik  #psbb  #wiranto  
Bagikan Berita ini :
Advertisement
Leap Telkom Digital
advertisement
DD MEMULIAKAN ANAK YATIM
advertisement
Lainnya
Ragam

Film Buya Hamka Luar Biasa, Wajib Ditonton dan Perlu

Oleh Abdullah Al Faqir/Adang Suhardjo
pada hari Sabtu, 29 Apr 2023
JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) --Ketika saya menerima undangan dari Chandra Tirta W saat itu saya sedang di Bandung, dan saya mempercepat kepulangam ke Jakarta dari rencana sebelumnya akan pulang hari ...
Ragam

Abdul Wachid Gelar Acara Bukber dan Santunan Bersama 1000 Anak-anak Yatim dan Piatu

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN)- Anggota DPR RI dari fraksi partai Gerindra, Abdul Wachid mengadakan acara buka bersama dan santunan bagi seribuan anak-anak Yatim dan Piatu di kediamannya. Rangkaian ...