Oleh Aries Kelana pada hari Rabu, 17 Jun 2020 - 21:44:14 WIB
Bagikan Berita ini :

Mantan Ketua KY Ini Bilang Persidangan Kasus Novel Baswedan Direncanakan Untuk Gagal

tscom_news_photo_1592406428.jpg
Suparman Marzuki (Sumber foto : istimewa)

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) - Kisruh tuntutan ringan kasus penyiraman air keras ke wajah Novel Baswedan terus berlanjut. Berbagai protes dan kritik pun datang silih berganti. Kali ini datang dari mantan Ketua Komisi Yudisial Suparman Marzuki.

Ia menerka bahwa peradilan soal Novel didesain untuk gagal. “Saya menilai kasus ini seperti sidang kasus pelanggaran hak asasi manusia (HAM) Tanjung Priok dan pelanggaran HAM di Timor Timur, yang oleh David Cohen dipersiapkan untuk gagal,” kata Suparman dalam diskusi daring yang digelar Pusat Kajian Antikorupsi Universitas Gajah Mada Rabu (17/6/2020).

Menurutnya sidang kasus Novel cuma bertujuan untuk mengakhir perdabatan publik yang ingin mendapatkan kepastian soal pelaku penyerangannya agar masyarakat puas.

Selain itu, sebelum ada penuntutan dari jaksa, tidak ada satu pun saksi yang dihadirkan di persidangan tersebut. “Jadi ada kesan persidangan bukan untuk mengadili pelaku,” tuturnya.

Kemudian, ia juga mempertanyakan keseriusan hakim yang memimpin jalannya persidangan. Buktinya hakim tidak berusaha mengejar fakta sebenarnya dari kasus ini. Meski begitu, hakim dalam putusan nanti bisa memvonis lebih berat daripada tuntutan jaksa – walaupun jarang terjadi.

Sebelumnya jaksa penuntut menuntut penyerang Novel yang merupakan polisi aktif hanya dituntut hukuman ringan. Alasannya, terdakwa tidak sengaja menyiram air keras ke wajahnya.

tag: #komisi-yudisial  #novel-baswedan  
Bagikan Berita ini :
Advertisement
Indonesia Digital Network 2021
advertisement
Dompet Dhuafa - teropongsenayan.com - ZAKAT
advertisement
Banner Ramadhan H. Singgih Januratmoko, S.K.H., M.M.
advertisement
Banner Ramadhan Sartono Hutomo, SE, MM
advertisement
Banner Ramadhan Mohamad Hekal, MBA
advertisement
The Joint Lampung
advertisement
Dapatkan HARGA KHUSUS setiap pembelian minimal 5 PACK
advertisement
Lainnya
Berita

Jawa Tengah Siapkan Skenario Arus Mudik Nekad yang Bisa Capai 4,6 Juta Orang

Oleh Rihad
pada hari Selasa, 13 Apr 2021
JAKARTA (TEROPONGSENAYAN)-Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo menyatakan keputusan pelarangan mudik dari pemerintah pusat sudah tepat. Sebab, dari pengalaman sebelumnya selalu terjadi lonjakan ...
Berita

Himbauan Kemenkes tentang Tata Cara Tarawih

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN)-Meski pemerintah membolehkan shalat tarawih, protokol kesehatan harus dijalankan dengan ketat. "Diimbau tidak membawa anak berusia di bawah 10 tahun Atau untuk ...