Oleh Bachtiar pada hari Kamis, 18 Feb 2021 - 10:56:01 WIB
Bagikan Berita ini :

Dianggap Bertentangan Dengan Norma-norma Agama, Anggota DPR Ini Minta Pemerintah Blokir Netflix

tscom_news_photo_1613620561.jpg
Abdul Wachid Politikus Gerindra (Sumber foto : Istimewa)


JAKARTA (TEROPONGSENAYAN)- Politikus Partai Gerindra Abdul Wachid meminta Pemerintah dan Operator yang memiliki kewenangan terkait untuk menghentikan layanan streaming Netflix yang menyediakan hiburan khususnya film-film dengan kategori dewasa yang mengandung unsur pornografi.

Menurutnya, tayangan-tayangan tak senonoh dalam film-film yang disediakan Netflix dapat membuat masyarakat khususnya generasi muda bisa kehilangan orientasi.

"Konten pornografi yang masih berseliweran di medsos dan di tayangan televisi, Pemerintah wajib bertindak, kalau di peringatkan tidak mengindahkan harus di tindak dengan melakukan pemblokiran Netflik," tegas Anggota Komisi VIII DPR RI itu kepada wartawan, Rabu (17/02/2021).

"Kalau tidak ada tindakan, saya khawatir akan merusak moral masyarakat, terutama generasi penerus," sambungnya.

Wachid kembali menegaskan, jika tidak diantisipasi sejak dini, maka pengaruh dari tayangan-tayangan berbau unsur pornografi bisa berefek serius ke depannya.

"Jangan di pandang remeh masalah pornografi. Efeknya sangat besar," tandas Ketua DPD partai Gerindra Jawa Tengah itu.

Selain bertentangan dengan hukum positif, jelas dia, konten-konten pornografi yang ditayangkan Netflix juga sangat bertentangan dengan hukum agama.

"Di Al Quran jelas,
Wala Takribus zina (jangan mendekati Zina) Awal dari zina karena akibat nonton pornografi. Saya kira masalah pornografi semua agama melarangnya, apalagi agama Islam," tegasnya lagi.

Wachid mendesak agar Pemerintah memanggil dan menegaskan kepada penyedia layanan tersebut untuk mematuhi rambu-rambu hukum yang ada dan nilai-nilai moral yang hidup pada bangsa ini.

"Pemerintah harus panggil Netflix. Menkominfo harus tegas terhadap Netflix, bila masih mentaati norma-norma bangsa kita yang dikenal penganut muslim terbesar dunia, Negara tidak boleh kalah," tegasnya.

tag: #film  
Bagikan Berita ini :
Advertisement
Leap Telkom Digital
advertisement
DD MEMULIAKAN ANAK YATIM
advertisement