Berita
Oleh Ferdiansyah pada hari Minggu, 28 Jan 2018 - 09:20:38 WIB
Bagikan Berita ini :

Selama Januari, Jabar, Jateng, Jatim Setiap Hari Panen Raya Padi

54padi.jpg
Ilustrasi (Sumber foto : Istimewa)

PURWAKARTA (TEROPONGSENAYAN) - Kementerian Pertanian (Kementan) menyatakan areal sawah yang tersebar di berbagai daerah sentra padi di Indonesia panen setiap hari sehingga ketahanan pangan di Indonesia cukup baik.

"Saat ini di Indonesia tiada hari tanpa panen. Terutama di daerah sentra padi, seperti, Jabar, Jateng, dan Jatim. Termasuk di Kabupaten Purwakarta," kata Kepala Badan Penyuluhan dan Pengembangan Sumber Daya Manusia Kementerian Pertanian Momon Rusmono, di sela panen padi di Desa Pondok Bungur, Kecamatan Pondok Salam, Purwakarta, Jabar, Sabtu (27/1/2018).

Seperti di Purwakarta, selama Januari ini areal sawah yang sudah panen mencapai 2.700 hektare. Saat ini di Purwakarta panen padi verietas Mekongga, Ciherang dan IR 64. Menurut dia, di Purwakarta saja selama Januari ini panen padi mencapai 2.700 hektare. Kemudian pada Februari nanti luasannya bertambah jadi 4.100 hektare. Kemudian, puncaknya pada Maret mencapai 7.000 hektare.

Untuk di wilayah Jawa Barat secara umum, selama awal tahun ini areal persawahan yang sudah panen mencapai 100 ribu hektare. Ia menyatakan, kondisi tersebut membuktikan kalau di Indonesia tiada hari tanpa panen. Kondisi itu juga sebagai pembuktian kalau ketahanan pangan di tingkat petani sangat baik.

Sesuai dengan pengakuan petani di daerah sekitar Pondok Salam, Purwakarta,setelah panen mereka tidak langsung menjual gabahnya. Gabah itu diprioritaskan untuk memenuhi kebutuhan pangan selama semusim ke depan. Jika sampai musim berikutnya masih ada sisa gabah, petani baru menjual gabah tersebut.

Dengan begitu, gabah yang dijualnya dalam kondisi kering. Makanya, petani di wilayah ini setiap menjual gabah harganya selalu bagus. Karena, yang dijualnya gabah siap giling (kering).

"Kebiasaan petani Purwakarta ini patut diadopsi petani di daerah lain," katanya.

Wakil Bupati Purwakarta Dadan Koswara, mengatakan, pada panen hari ini provitasnya mencapai 8,2 ton gabah kering panen. Jika dikonversikan ke gabah kering, yakni setara tujuh ton gabah kering giling.

"Kedepan akan terus ditingkatkan provitasnya. Siapa tahu bisa tembus sampai 10 ton atau 12 ton GKP (gabah kering panen)," kata Dadan. (Ant/icl)

tag: #harga-pangan  #impor-beras  #impor-pangan  #kementerian-pertanian  
Bagikan Berita ini :
Advertisement
DD X Teropong Senayan
advertisement
Berita Lainnya
Berita

Mengapa Jokowi Menugaskan Prabowo Mengurus Pangan?

Oleh Rihad
pada hari Kamis, 09 Jul 2020
JAKARTA (Teropongsenayan)- Termasuk penugasan langka, Presiden Joko Widodo memberikan tugas khusus kepada Menteri Pertahanan Prabowo Subianto. Bukan terkait tentang pertahanan militer tetapi soal ...
Berita

Legislator Muda Ini Minta Pembahasan RUU PDP Jangan Sampai Lahirkan Abuse Of Power

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) - Komisi I DPR RI menggelar Rapat Dengar Pendapat Umum (RDPU) dengan Ketua Pengurus Harian YLKI, Koordinator Koalisi Advokasi Pelindungan Data Pribadi, Ketua Umum ATSI, dan ...