Berita

Sumber Daya Alam Indonesia Terancam Punah

Oleh Alfian Risfil pada hari Kamis, 26 Jul 2018 - 20:36:31 WIB | 0 Komentar

Bagikan Berita ini :

23IMG-20180726-WA0022.jpg.jpg

Diskusi Publik di KAHMI Center, Jakarta, Kamis (26/7/2018). (Sumber foto : Ist)

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) --Luas Hutan di Indonesia berpengaruh terhadap perubahan iklim global. Dari luas wilayah hutan di Indonesia sekitar 197 juta hektare, 40 hingga 43 juta hektar diantaranya merupakan hutan primer yang sangat membantu menjaga iklim global.

Namun, kini hutan Indonesia sebagai sumber daya alam yang bisa diperbaharui kini telah terancam punah.

“Dari 120 juta hektar kawasan hutan, 50 persennya kini sudah berada dalam keadaan yang kritis, bahkan rusak. Laju kerusakan itu mencapai 600 ribu hektar setiap tahunnya,” kata Presidium Majelis Nasional KAHMI yang juga Wakil Ketua Komisi IV DPR-RI, Viva Yoga Mauladi dalam acara Diskusi Publik di KAHMI Center, Jakarta, Kamis (26/7/2018).

Dengan kondisi kerusakan lahan seperti itu, lanjutnya, Kementerian LHK pun tidak bisa memperbaiki semuanya.

“Pemerintah hanya bisa merehabilitasi 200 ribu hingga 300 ribu hektar setiap tahunnya. Itupun presentase keberhasilannya maksimal 80 persen saja,” ujar Anggota DPR RI dari Fraksi PAN itu.

Dia menyebut, pengelolaan sumber daya alam yang secara teoritis dalam pengelolaannya dapat berkesinambungan dan membawa kesejahteraan rakyat justru tidak terealisasi.

“Pengelolaan Sumber Daya Alam dewasa ini justru tengah menghadapi sebuah anomali. Tiga dasawarsa lebih ini, pengelolaan sumber daya alam kini justru menghadirkan sebuah situasi yang paradoks,” sesal Viva.

Hutan Indonesia Mampu Jaga Iklim Global

Sementara itu, Dirjen Pengendalian Iklim Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (Kemen LHK), Ruandha Agung Sugardiman mengajak semua pihak agar bersama-sama menjaga wilayah hutan Indonesia.

Hutan, kata kata dia, harus dijaga dan dikembalikan fungsinya untuk bisa menjaga kualitas karbon yang berguna untuk meminimalisir bencana Iklim.

“Tantangan besar kita dari dunia Internasional adalah deforestrasi. Untuk menjaga dan meminimalisir dampak dari bencana iklim, kita harus menjaga hutan kita untuk bisa menjaga kualitas karbon,” ujar Ruandha disela-sela diskusi.

Dalam menjalankan tugas dan fungsinya, dia menambahkan, tantangan global atau paradigma global tentang perubahan klimatologi harus bisa terjawab. 

Karenanya, Kementerian LHK saat ini terus berupaya membuat peraturan dan menjalankan peraturan serta mengawasi realisasi peraturan demi menjaga kawasan hutan di Indonesia agar tetap bisa menjaga iklim global.

Untuk diketahui, diskusi publik yang digelar Majelis Nasional KAHMI ini juga mendatangkan narasumber pakar lingkungan hidup Elviriadi dan Ketua Bidang Pelestarian Sumber Daya Alam PB HMI Pahmuddin Colik. 

Hadir pula, Sekjen MN KAHMI Manimbang Kahariady dan Ketua Bidang Amdal, LH dan Kehutanan MN KAHMI Lely Pelitasari Soebekty. (Alf)

tag: #kahmi  #kementerian-lhk  #komisi-iv-dpr  

Bagikan Berita ini :