Berita

Surat Anies kepada Pekerja MRT, Legislator Jakarta: Contoh Laku Seorang Pemimpin

Oleh Ferdiansyah pada hari Selasa, 26 Mar 2019 - 21:36:52 WIB | 0 Komentar

Bagikan Berita ini :

tscom_news_photo_1553611012.jpg

Gubernur DKI Anies Baswedan saat menyampaikan sambutan di acara peresmian MRT Jakarta, di Bundaran HI, Jakarta, Minggu (24/3/2019). (Sumber foto : Ist)

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) --Gegap gempita peresmian transportasi moda raya terpadu (MRT) fase 1 rute Lebak Bulus-Bundaran Hotel Indonesia (HI) di kawasan Bundaran HI, Jakarta Pusat, Minggu (24/3/3019) kemarin, menyisakan banyak kesan dan cerita.

Megaproyek yang digagas sejak 1971 dan mengalami pasang surut di berbagai era kepemimpinan ini terwujud. Ibu Kota Negara akhirnya mempunyai moda transportasi yang terpadu, modern, dan terjangkau.

Salah satu kesan dan cerita yang patut diapresiasi adalah kerja cerdas dan kerja keras para pekerja MRT. Meskipun, dalam tiap keberhasilan pembangunan infrastruktur, pemimpinlah yang punya kendali dan patut dipuji. Tetapi peran para pekerja yang segenap hati menumpahkan peluh dan pikirannya bekerja siang dan malam demi terealisasinya proyek MRT itu juga sewajarnya mendapat apresiasi dan ucapan terima kasih.

Itulah yang dilakukan Gubernur DKI Anies Baswedan. Melalui sebuah surat yang ditulis di dinding akun facebook pribadinya. Anies mengungkapkan rasa terima kasihnya atas dedikasi para pekerja MRT. Ia bahkan meminta Direksi PT MRT untuk mencatat nama setiap individu yang terlibat, terlepas apa perannya.

“Saya terharu membaca surat Gubernur Anies untuk pekerja MRT. Memang begitulah seharusnya laku seorang pemimpin. Menghargai dan mengapresiasi semua elemen yang telah bekerja merealisasikan pembangunan sebuah infrastruktur publik yang prosesnya begitu panjang. Para pekerja ini tentunya tidak butuh puja puji, hanya sekedar ucapan terima kasih dari para pemimpinnya dan inilah yang dilakukan Gubernur Anies,” ujar Aggota DPD RI atau Senator DKI Jakarta Fahira Idris, di Komplek Parlemen, Senayan, Jakarta (25/3/2019).

Fahira mengungkapkan, bagi negara demokrasi seperti Indonesia, kesinambungan sebuah program pembangunan nasional adalah keniscayaan siapapun yang menjadi pemimpin baik di level nasional maupun daerah. Karena, pemimpin pasti berganti, tetapi kebijakan pembangunan nasional akan terus berlanjut sesuai tahapannya. Begitu juga proses panjang pembangunan MRT yang digagas sejak 1971, merupakan sebuah kesinambungan, tidak peduli siapapun yang menjadi pemimpin.

“Setiap pemimpin sesuai kondisi dan kemampuannya mempunyai andil dalam pembangunan MRT ini. Semua pemimpin dalam lintasan pembangunan MRT punya ‘saham’ dalam merealisasikan proyek ini. Namun, surat Gubernur Anies membuka mata kita bahwa, bicara pembangunan MRT, bukan hanya bicara kebijakan pemimpin, tetapi juga bicara kerja cerdas dan kerja keras para pekerja MRT,” tukas Fahira.

Menurut Fahira, surat Anies kepada para pekerja MRT diharapkan menjadi ‘tiang kesadaran’ dan kepedulian para pengguna MRT untuk bersama-sama menjaga dan mencintai moda transportasi ini.

“Tidak lupa kita juga wajib ucapkan terima kasih kepada warga Jakarta yang tanah, rumah, ataupun tempat usahanya terdampak proyek MRT karena peran mereka juga besar terhadap MRT ini,” pungkas Fahira. (Alf)

tag: #anies-baswedan  #dpd  #dki-jakarta  #proyek-mrt  

Bagikan Berita ini :