Oleh Ariful Hakim pada hari Rabu, 14 Apr 2021 - 10:46:01 WIB
Bagikan Berita ini :

Di AS, Satu Meninggal dan  Satu Kritis Usai Divaksin Johnson & Johnson

tscom_news_photo_1618371961.jpg
vaksin corona (Sumber foto : Istimewa)

JAKARTA(TEROPONGSENAYAN)--Seorang pasien di Amerika Serikat (AS) meninggal karena komplikasi pembekuan darah setelah menerima vaksin COVID-19 Johnson & Johnson. Sementara satu orang lainnya kini dalam kondisi kritis.

Mengutip AFP, Rabu (14/4/21) secara keseluruhan ada enam wanita berusia antara 18-48 tahun yang mengalami pembekuan darah di otak dan mengidap trombosit darah rendah usai 6-13 hari setelah menerima vaksin J&J.

"Satu kasus meninggal dunia, dan satu pasien lainnya dalam kondisi kritis," kata ilmuwan senior dari Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA), Peter Marks.

Marks menemukan kaitan dengan kelainan serupa yang terlihat di Eropa setelah orang-orang menerima vaksin AstraZeneca, yang juga didasarkan pada teknologi vektor adenovirus. Penyakit ini diduga berasal dari respons imun yang langka terhadap vaksin yang memicu aktivasi gumpalan darah.

Anne Schuchat, seorang pejabat senior di Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), menambahkan bahwa risiko pembekuan darah bagi orang-orang yang telah menerima vaksin selama sebulan atau lebih cukup rendah. Sementara bagi yang baru saja menerima vaksin dalam beberapa minggu, mereka harus lebih waspada terkait gejala yang mungkin timbul.

"Bagi orang yang baru mendapat vaksin dalam beberapa minggu terakhir, mereka harus waspada terkait gejala yang mungkin muncul," katanya.

"Jika Anda telah menerima vaksin dan mengalami sakit kepala parah, sakit perut, sakit kaki, atau sesak napas, Anda harus menghubungi penyedia layanan kesehatan," tambahnya.

Diketahui Amerika Serikat, Afrika Selatan dan Uni Eropa menghentikan sementara penggunaan vaksin J & J usai adanya kasus pembekuan darah. FDA merekomendasikan jeda sementara "demi kehati-hatian".

tag: #corona  #vaksin  #covid-19  
Bagikan Berita ini :
Advertisement
Leap Telkom Digital
advertisement
Dompetdhuafa X TS : Qurban
advertisement