Berita
Oleh Yoga pada hari Saturday, 08 Mei 2021 - 19:00:00 WIB
Bagikan Berita ini :

Pengamat Politik : Cermatlah Membaca Hasil Survei

tscom_news_photo_1620442923.jpg
Jamiluddin Ritonga (Sumber foto : Istimewa)

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN)- Indometer merilis hasil survei yang berbeda urutan elektabilitas tokoh dengan yang diluncurkan,Litbang Kompas, LP3ES, dan Indikator Politik Indonesia (IPI).

M. Jamiluddin Ritonga

Pengamat Komunikasi Politik Universitas Esa Unggul menyebutkan bahwa waktu survei yang dilakukan keempat lembaga survei itu tak jauh berbeda.

"Indometer menempatkan Ganjar Pramono dengan elektabilitas tertinggi, yang diikuti Prabowo Subianto, Ridwan Kamil, Sandiaga Uno, Anies Baswedan, dan Agus Harimurti Yodhoyono (AHY)," ungkapnya pada wartawan, Sabtu (8/5/2021).

Litbang Kompas memunculkan Prabowo Subianto dengan elektabiltas tertinggi, yang diikuti Anies Baswedan, Ganjar Pranowo, Sandiaga Uno, Ridwan Kamil, dan AHY.

LP3ES merilis elektabilitas Prabowo Subianto diperingkat pertama, yang diikuti Anies Baswedan, Ganjar Pranowo, AHY, Ridwan Kamil, dan Sandiaga Uno.

Sementara IPI meluncurkan Ganjar Pranowo dengan elektabilitas pertama, yang diikuti Anies Baswedan, Prabowo Subianto, Ridwan Kamil, Sandiaga Uno, dan AHY.

"Jadi, empat lembaga survei itu memunculkan enam nama yang sama dalam peringkat enam besar. Hanya peringkatnya saja yang berbeda," tandasnya.

Menurut Jamiluddin hal tersebut terjadi minimal disebabkan empat faktor.

Pertama, dapat dilihat dari metodologisnya, seperti alat ukur (instrument) dan sampel yang diteliti. Kalau alat ukur dan sampel yang diteliti berbeda, maka wajar saja kalau hasilnya juga berbeda.

"Karena itu, perlu dilihat apakah alat ukur dan sampel yang diteliti empat lembaga survei itu sama atu berbeda? Perkiraan saya, alat ukur dan sampelnya berbeda, sehingga wajar kalau hasilnya juga berbeda," katanya.

Dua, faktor waktu penelitian. Penelitian yang dilakukan oleh empat lembaga survei itu tidak jauh berbeda. Karena itu, kalau pun hasilnya berbeda tentu tidak signifikan. Hal itu terlihat dengan tetap masuknya enam nama yang sama dalam enam besar dari empat lembaga survei tersebut.

Tiga, faktor adanya peristiwa besar yang menyebabkan perubahan elektabilitas seseorang. Selama kurun waktu April dan awal Mei 2021, selain AHY, tidak ada peristiwa besar yang dapat merusak nama baik mereka. Hanya AHY yang tampaknya diuntungkan dengan adanya peristiwa begal terhadap Partai Demokrat.

Empat, faktor objektifitas si peneliti. Faktor ini seharusnya sudah menyatu dalam diri si peneliti. Namun dalam kenyataannya, masalah objektifitas kerap digadaikan hanya karena tidak independennya si peneliti. Faktor ini kiranya dapat menentukan perbedaan hasil survei, termasuk peringkat elektabilitas seseorang.

"Jadi, empat faktor tersebut minimal dapat mempengaruhi perbedaan hasil survei, sebagaimana ditunjukkan oleh empat lembaga survei tersebut. Karena itu, khalayak harus cerdas membaca hasil survei agar tidak mudah tergiring oleh hasil survei," menurutnya.

Apalagi ada indikasi, belakangan ini hasil survei digunakan untuk menggiring opini khlayak. Berhati-hatilah, karena ada saja peneliti yang rela menggadaikan objektifitas demi segepok rupiah.

tag: #elektabilitas  
Bagikan Berita ini :
Advertisement
Indonesia Digital Network 2021
advertisement
Dompet Dhuafa x Teropong Senayan : Qurban
advertisement
TS.com Vacancy: Marketing
advertisement
Dompet Dhuafa - teropongsenayan.com - ZAKAT
advertisement