Opini
Oleh M Rizal Fadillah (Mantan Aktivis IMM) pada hari Selasa, 30 Apr 2019 - 12:29:05 WIB
Bagikan Berita ini :

Mahfud Blunder

tscom_news_photo_1556602145.jpg
Mahfud MD (Sumber foto : Ist)

Prof Mahfud kini mendapat kritik sana sini. Mulai dari blunder ucapan soal daerah keras pendukung Prabowo lalu apologia nya yang sampai nembak sejarah PRRI/Permesta dan DI/TII lah. Orang pintar memang tak mau kalah eh salah jadi terus berargumen yang makin bertahan makin ngawur argumennya. Blunder Prof. Serangan sampai menyentuh keprofesoran hingga status nya di Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP) gaji seratus jutanya pun disinggung singgung.

Prof Mahfud lupa pada isu sensitif yang sedang dirasakan publik. Soal kecurangan dan pencurian suara Prabowo sebagai Capres. Lembaga penyelenggara Pemilu sedang disorot. Tiba-tiba menyodok daerah atau provinsi dimana Prabowo menang disebut sebagai daerah garis keras. Tentu menyinggung masyarakat khususnya daerah yang disebutnya seperti Aceh, Sumbar, Sumsel, Jabar dan lainnya. Bak La Nyalla yang telah menyinggung dan membuat marah masyarakat Madura. Rupanya Guru Besar kita ini salah ucap atau punya kepentingan atau ada yang "menyihir" sehingga memiliki pandangan yang kurang ajeg. Kegagalan menjadi Cawapres kah yang membuat galau. Wallahu a"lam.

Baiknya Pak Mahfud MD ini meminta maaf saja kepada masyarakat khususnya daerah yang disebut garis keras, karena itu juga sebenarnys menyinggung masyarakat daerah lainnya seolah menjadi daerah "garis lembek". Tidak ada pembagian daerah seperti itu. Setiap daerah memiliki keragaman pandangan. Karenanya sadari dan terima bahwa ucapan itu keliru atau blunder. Minta maaflah. Selesai. Bangsa dan rakyat kita baik kok asal kita jujur dan rendah hati. Jika sebaliknya tetap ngotot, maka tentu semut pun kalau diinjak bakal menggigit, bukan begitu Prof.

Moga para petinggi dan tokoh-tokoh masyarakat Indonesia mulai bebenah diri membangun karakter kenegarawanan. Tidak berbicara sompral yang mengabaikan martabat suku, daerah, atau agama. Situasi kini agak memanas karena isu kepemimpinan nasional. Kepemimpinan yang berspektrum luas pada kewibawaan dan kesatuan bangsa di masa depan. Kita sedang berada di simpang jalan. Pemimpin dan tokoh-tokoh harus semakin merapat pada aspirasi dan perasaan rakyat Indonesia. Jangan ikuti hawa nafsu dan kepentingan diri dan golongan semata.

Bandung, 29 April 2019 (*)

Disclaimer : Rubrik Opini adalah media masyarakat dalam menyampaikan tulisannya. Setiap Opini di kanal ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab Penulis dan teropongsenayan.com terbebas dari segala macam bentuk tuntutan. Jika ada pihak yang berkeberatan atau merasa dirugikan dengan tulisan ini maka sesuai dengan undang-undang pers bahwa pihak tersebut dapat memberikan hak jawabnya kepada penulis Opini. Redaksi teropongsenayan.com akan menayangkan tulisan tersebut secara berimbang sebagai bagian dari hak jawab.

tag: #mahfudmd  #pilpres-2019  
Bagikan Berita ini :
Advertisement
Idul Fitri 1441H Dharma Jaya
advertisement
Idul Fitri 1441H Mendagri Tito Karnavian
advertisement
Idul Fitri 1441H Yorrys Raweyai
advertisement
Idul Fitri 1441H Nasir Djamil
advertisement
Idul Fitri 1441H Sukamta
advertisement
Idul Fitri 1441H Irwan
advertisement
Idul Fitri 1441H Arsul Sani
advertisement
Idul Fitri 1441H Cucun Ahmad Syamsurijal
advertisement
Idul Fitri 1441H Abdul Wachid
advertisement
Idul Fitri 1441H Puteri Komarudin
advertisement
Idul Fitri 1441H Adies Kadir
advertisement
Idul Fitri 1441H Mohamad Hekal
advertisement
Idul Fitri 1441H Ahmad Najib Qodratullah
advertisement
Opini Lainnya
Opini

Indonesia Menuju New Normal Corona

Oleh Heri Gunawan Anggota komisi XI DPR RI Dari Fraksi Partai Gerindra
pada hari Kamis, 28 Mei 2020
New Normal adalah kebijakan membuka kembali aktivitas ekonomi, sosial dan kegiatan publik secara terbatas dengan menggunakan standar kesehatan yang sebelumnya tidak ada sebelum pandemi. Hal ini ...
Opini

Perekonomian Dunia Tidak Akan Sama Lagi dengan Sebelum Pandemi

Pandemi Covid-19, sebagaimana yang dinyatakan kolumnis CNN, Nic Robertson dalam artikelnya, “The Pandemic Could Reshape The World Order” (CNN,23/05/2020 ) bahwa pandemi tidak hanya ...