Masih Bermanuver, Kubu Oding Dianggap Ingin Memecah Belah Bamus Betawi

Oleh Alfian Risfil pada hari Minggu, 25 Agu 2019 - 14:28:20 WIB | 0 Komentar

Bagikan Berita ini :

tscom_news_photo_1566718100.jpg

Haji Oding (Sumber foto : Ist)

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) --Gonjang-ganjing di tubuh Badan Musyawarah Masyarakat (Bamus) Betawi DKI Jakarta belum juga usai. Bahkan, kini rumah besar ormas-ormas se-DKI Jakarta itu terancam pecah.

Pemicunya adalah ulah sekelompok orang yang dimotori Zainuddin Cs alias Haji Oding yang hendak membuat Bamus tandingan. Mereka dijadwalkan menggelar deklarasi dan pengukuhan kepengurusan Bamus Betawi kubu Mubes Ancol di Padepokan Pencak Silat, Taman Mini Indonesia Indah, Jakarta Timur, pada Minggu (25/8/2019), siang.

Merespon manuver Oding, Ketua Umum Bamus Betawi DKI Jakarta, Abraham Lunggana alias Haji Lulung meminta Oding dkk berhenti bermanuver.

Sebab, menurut Haji Lulung, manuver yang dilakukan Oding dkk sama sekali tidak akan berpengaruh terhadap legalitas kepengurusan Bamus Betawi periode 2018-2023 hasil Mubes Bamus Betawi yang gelar di Hotel Twin pada 1-2 September 2018 lalu.

Dia pun menegaskan, bahwa kepengurusan Bamus yang dipimpinnya akan baik-baik saja. Sehingga, manuver apapun yang sedang coba dilakukan Oding dkk tak lebih hanya menyulut perpecahan dan berpotensi merusak persatuan keluarga besar Bamus Betawi.

"Saya mengajak kepada semua, yuk guyub, yuk mari kita jagain kampung kita Betawi. Ini kampung kita bersama. Ayo sama-sama kita jaga kekompakan dan keutuhan keluarga besar Bamus, intinya kami ingin baik-baik," kata Haji Lulung di Sekretariat Bamus Betawi, Jakarta Pusat, kemarin malam. 

Menurutnya, manuver yang dilakukan kubu sebelah sama saja mereka memang sengaja ingin memecah belah dan ingin merusak persatuan Bamus Betawi.

"Jadi, kepengurusan kami ini adalah hasil resmi Mubes Bamus. Maka, kalau ada yang tidak puas dengan hasil Mubes kemarin, sebaiknya sabar menunggu sampai Mubes yang akan datang," papar Haji Lulung.

Karenanya, dia meminta Oding dkk untuk tidak meneruskan manuver-manuver yang tidak perlu. Apalagi, dengan penggunaan atribut Bamus Betawi, baik lambang, bendera, kop surat atau stempel. 

Haji Lulung mengaku, sebelumnya sudah beberapa kali melakukan upaya-upaya untuk merangkul kubu Oding.

"Bahkan hal itu sudah kami lakukan sejak kami mengantongi SK Kemenkumham dan dikukuhkan oleh Gubernur. Kami undang mereka di acara pengukuhan hingga lebaran Betawi kemarin. Di acara open house Bamus juga. Tetapi mereka tidak hadir dan tidak merespon undangan silaturrahmi kami," terang mantan Wakil Ketua DPRD DKI itu.

"Kami sadar betul, bahwa Jakarta ini banyak warga pendatang dari luar daerah yang perlu ketenangan. Makanya, Jakarta harus guyub. Kalau kita sebagai tuan rumah saja sudah ribut, gimana Jakarta bisa guyub," sambungnya.

Haji Lulung pun mengaku bingung dengan sikap kubu Oding cs yang terus menerus bermanuver dan menolak hasil Mubes.

"Apa motif dibalik manuver mereka, saya tidak tahu. Wallahua"lam..," ujar Haji Lulung.

Selanjutnya, Haji Lulung menyatakan, bahwa pihaknya juga tak akan bosan-bosan mengajak ormas-ormas Betawi untuk tetap guyub dan menjaga tali silaturrahmi.

"Saya mengajak abang dan mpok untuk terus membangun komunikasi, menjalankan silaturahmi untuk tetap guyub,” ucap Haji Lulung.

Hal ini, menurut Haji Lulung, sebagaimana arahan Gubenur DKI Jakarta, Anies Baswedan yang meminta Bamus Betawi tetap guyub dan menjalin kemitraan yang baik dengan seluruh ormas di wilayah Ibu Kota. (Alf)

tag: #bamus-betawi  #haji-lulung  

Bagikan Berita ini :