Jadi Calon Kapolri

Idham Azis Diharap Jaga Stabilitas Keamanan dan Ekonomi

Oleh Sahlan Ake pada hari Minggu, 27 Okt 2019 - 12:30:01 WIB | 0 Komentar

Bagikan Berita ini :

tscom_news_photo_1572154201.jpg

Idham Azis (Sumber foto : Istimewa)

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) -Badan Pengurus Pusat Himpinan Pengusaha Muda Indonesia (BPP HIPMI) Ajib Hamdani berharap Komjen Idham Azis yang dicalonkan tunggal sebagai Kapolri oleh Presiden Joko Widodo (Jokowi) bisa menjaga stabilitas keamanan dan ekonomi di Indonesia.

“Ketika melihat seorang Pak Idham, maka kita punya harapan besar untuk itu. Justru, HIPMI memberikan harapan besar kepada Kapolri yang baru untuk bisa bekerja sesuai tupoksinya. Sehingga, dunia usaha bisa tumbuh lebih baik. Saya mempunyai harapan besar pak Idham bisa mengemban perannya dengan baik,” kata Ajib saat dihubungi di Jakarta, Minggu (27/10/2019).

Ajib Hamdani yang juga menjabat Ketua BPP HIPMI Tax Center mengatakan sebenarnya HIPMI melihat bagaimana komitmen kepolisian menegakkan hukum dengan baik. Sebab, bagaimana pun pertumbuhan ekonomi berbanding lurus dengan keadilan dan penegakan hukum.

Ajib mengatakan HIPMI tentu mendukung siapa saja calon Kapolri yang diusulkan untuk menggantikan Tito Karnavian dan tidak melihat secara personal, tapi sebagai pejabat publik menjaga tanggungjawab moral, menjaga keamanan untuk penegakan hukum lebih adil agar dunia usaha bisa tumbuh lebih positif dan lebih baik lagi.

“Siapa pun itu (Kapolri), untuk menegakan keadilan dengan perangkat hukum yang ada. Itu yang menjadi harapan HIPMI. Karena kestabilan hukum dan kepastian hukum itu menjadi faktor penentu dan berbanding lurus dengan pertumbuhan ekonomi yang ada,” ungkapnya

Menurut dia, HIPMI mempunyai harapan besar untuk menjaga stabilitas ekonomi tentu diimbangi dengan penegakan hukum yang adil. Apalagi, tensi politik saat ini cenderung menurun meskipun masih banyak persoalan radikalisme, hoaks dan lain-lain.

“Ini menjadi epicentrum masalah kita untuk lima tahun kepemimpinan Jokowi. Saya kira kalau gesekan-gesekan politik saat ini sudah tidak terlalu tajam,” ujarnya.

Sebelumnya, Kapolri Jenderal (Purn) Tito Karnavian telah berhenti dari jabatan dan anggota Polri karena ditunjuk Presiden Jokowi sebagai Menteri Dalam Negeri. Jokowi kemudian berkirim surat ke DPR menyampaikan bahwa Idham sebagai kandidat tunggal pengganti Kapolri.

Diketahui, Komjen Idham Aziz merupakan salah satu perwira tinggi (Pati) Polri yang berprestasi. Berbagai jabatan di Korps Bhayangkara pun pernah ditempati hingga ke kursi Kepala Bareskrim Polri. Selain kariernya cemerlang, Idham juga sering dilibatkan dalam tim satuan tugas untuk mengungkap perkara-perkara yang menjadi sorotan publik karena punya latar belakang sebagai reserse dan antiteror.

Saat jadi Kapolda Metro Jaya, Idham mengungkap kasus penyelundupan narkotika jenis ganja seberat 1,3 ton dari Aceh ke Jakarta dan penyelundupan sabu-sabu 1,6 ton dari Taiwan di Anyer, Banten. Selain itu, Idham juga berhasil menjaga situasi keamanan di Jakarta tetap kondusif saat Ibu Kota menjadi tuan rumah perhelatan Asian Games 2018.

Idham juga terlibat dalam Operasi Camar Maleo bersama TNI untuk menangkap kelompok teroris Santoso di wilayah pegunungan Poso, Sulawesi Tengah, awal tahun 2015. (ahm)

tag: #  

Bagikan Berita ini :