Bisnis
Oleh Rihad pada hari Tuesday, 28 Apr 2020 - 00:00:00 WIB
Bagikan Berita ini :

Pasca Pandemi, Industri Indonesia Segera Rebound Lagi

tscom_news_photo_1588006451.jpg
industri (Sumber foto : Ist)

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN)-Ekonomi Indonesia bakal mengalami rebound lebih cepat pasca-pandemi COVID-19. Keyakinan ini muncul setelah ekonomi China mengalami rebound yang lebih cepat dari perkiraan banyak pihak. “Ketika pandemi lepas dari Bumi Pertiwi, pertumbuhan ekonomi Indonesia akan tumbuh lebih cepat,” kata Menteri Perindustrian (Menperin) Agus Gumiwang Kartasasmita lewat keterangannya di Jakarta, Senin (27/4).

Apalagi berdasarkan laporan dari Dana Moneter Internasional (IMF) pertumbuhan ekonomi Indonesia diproyeksi bisa melesat 8,2 persen pada tahun 2021. “Maka itu, sebenarnya tergantung apa yang kita lakukan sekarang di saat krisis. Jadi, harus dapat memanfaatkan secara baik dan menanganinya secara tepat, sehingga bisa menjadi sebuah peluang bagi kita,” tutur Agus.

Keyakinan tersebut disampaikan Menperin setelah melakukan konferensi virtual dengan asosiasi industri yang mendatangkan bahan baku produksi dari China. “Ternyata ada beberapa industri di Indonesia yang pada Maret pertengahan, sudah bisa mendapatkan bahan baku lagi dari China,” tandasnya.

Saat ini merupakan momentum yang tepat bagi Indonesia untuk membangun sektor industri alat kesehatan dan farmasi sehingga mampu memenuhi kebutuhan dalam negeri. Agus menambahkan, sektor industri sedang melakukan refocusing untuk membantu upaya pemerintah dalam memperkuat sektor industri yang masuk dalam kategori high demand seperti alat kesehatan, obat-obatan, dan vitamin. “Kami yakin terhadap potensi dan kemampuan industri dalam negeri untuk memenuhi permintaan yang tinggi dan juga dapat mengurangi ketergantungan impor,” pungkas Menperin.

Agus menegaskan pihaknya fokus untuk terus berupaya mendorong agar industri manufaktur tetap bergerak dalam memacu roda perekonomian nasional. investasi industri pengolahan selama triwulan I tahun 2020 menunjukkan angka positif di tengah tekanan akibat pandemi COVID-19 dengan total penanaman modal sektor manufaktur menyentuh angka Rp 64 triliun atau naik 44,7 persen dibanding capaian pada periode yang sama tahun sebelumnya sebesar Rp 44,2 triliun.

“Pada kuartal I tahun 2020 ini, nilai investasi industri manufaktur memberikan kontribusi yang signifikan hingga 30,4 persen dari total investasi keseluruhan sektor Rp210,7 triliun,”

Menperin menyebutkan rincian nilai investasi sektor industri manufaktur pada periode triwulan I-2020, yaitu berasal dari Penanaman Modal Dalam Negeri (PMDN) mencapai Rp19,8 triliun serta Penanaman Modal Asing (PMA) sebesar Rp 44,2 triliun. Jumlah sumbangsih tersebut melonjak dibanding perolehan pada periode yang sama tahun lalu, yakni PMDN sekitar Rp16,1 triliun dan PMA (Rp28,1 triliun).

Adapun sektor-sektor manufaktur yang menyetor nilai investasi secara signifikan pada kuartal I-2020, antara lain industri logam dasar, barang logam, bukan mesin dan peralatannya sebesar Rp24,54 triliun, diikuti industri makanan (Rp11,61 triliun), industri kimia dan farmasi (Rp9,83 triliun), industri mineral non-logam (Rp4,34 triliun), serta industri karet dan plastik (Rp3,03 triliun).

Selanjutnya, nilai investasi industri kertas dan percetakan sebesar Rp2,99 triliun, industri kendaraan bermotor dan alat transportasi lain (Rp2,14 triliun), serta industri mesin, elektronik, instrumen kedokteran, peralatan listrik, presisi, optik dan jam (Rp1,99 triliun).

Sebelum terjadi pandemi Covid-19, industri pengolahan di tanah air masih menunjukkan gairah yang positif. Hal ini tercermin pada capaian Purchasing Managers’ Index (PMI) manufaktur Indonesia yang dirilis oleh IHS Markit, pada Februari tahun 2020 berada di posisi 51,9 atau tertinggi sejak tahun 2005.

“Kami optimistis, dengan melakukan upaya mitigasi atau menerbitkan kebijakan-kebijakan strategis pada masa pandemi COVID-19 ini, tidak mustahil bahwa Indonesia sebelum tahun 2030 sudah bisa menjadi salah satu kekuatan ekonomi terbesar di dunia,” ungkapnya.


tag: #ekonomi-indonesia  #kementerian-perindustrian  
Bagikan Berita ini :
Advertisement
Dapatkan HARGA KHUSUS setiap pembelian minimal 5 PACK
advertisement
The Joint Lampung
advertisement
Bisnis Lainnya
Bisnis

Kaca Mobil Pecah karena Tindak Kejahatan Apakah Diganti oleh Asuransi?

Oleh windarto
pada hari Kamis, 06 Agu 2020
JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) - Tak dapat dipungkiri bagi warga yang tinggal di kota besar, mobil menjadi alat transportasi andalan untuk membantu mobilitas harian. Namun risiko tindak kejahatan dapat ...
Bisnis

Bali dibuka Kembali Munculkan Angin Segar untuk Asuransi Perjalanan

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) - Dibukanya kembali Bali sebagai destinasi wisata domestik pada 31 Juli lalu, merupakan angin segar untuk pelaku industri pariwisata termasuk asuransi perjalanan. Hal ini ...