Berita
Oleh Givary Apriman pada hari Thursday, 21 Mei 2020 - 18:45:00 WIB
Bagikan Berita ini :

DPR Minta Kemendikbud Persiapkan Skenario Tahun Ajaran Baru Secara Matang

tscom_news_photo_1590061075.jpg
Andreas Hugo Pareira (Sumber foto : Istimewa)

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) --Anggota Komisi X DPR RI Andreas Hugo Pareira meminta pemerintahuntuk mempersiapkan secara matang skema tahun ajaran baru.

Seperti yang diketahui kalau pandemi corona menyebabkan banyak agenda nasional terganggu sehingga beberapa agenda harus ditunda.

"Situasi Pandemi Covid-19 menyebabkan banyak agenda besar nasional terpaksa ditunda, digeser atau dijadwalkan ulang. Salah satunya adalah agenda tahun ajaran sekolah," ujar Andreas melalui pesan singkatnya, Kamis (21/05/2020).

Andreas mengatakan kalau sampai saat ini pandemi corona belum membeberkan kapan pandemi corona segera berakhir.

Untuk itu, Andreas menilai kalau Kemendikbud perlu persiapkan secara matang skenario pendidikan nasional untuk tahun ajaran baru.

"Sampai saat inipun pemerintah, dalam hal ini Gugus Tugas Nasional Covid-19 belum secara resmi mengumumkan akhir dari situasi wabah, dan kembali ke kehidupan normal, maka Kemdikbud sebagai penanggung jawab utama Pendidikan nasional perlu menyiapkan skenario2 agenda tahun ajaran baru," katanya.

Politisi PDIP ini memberkan dua alternatif skenario Kemendikbud untuk mempersiapkan tahun ajaran baru untuk pendidikan skala nasional.

Untuk Skenario pertama adalah skenario optimis artinya wabah ini akan meredah di bulan Mei, sehingga Kalau Juni berakhir, maka Juli 2020 bisa dimulai tahun ajaran baru 2020-21.

Sementara, Skenario kedua wabah ini meredah sekitar september-Oktober 2020, dan berakhir Desember, sehingga tahun ajaran baru dimulai Januari 2021.

"Untuk skenario pahit kita mulai demgan tahun ajaran baru. Artinya, ini kembali seperti aebelum 1979 dimana tahun ajaran dimulai pada Seatiap Januari," bebernya.

Politisi asal Nusa Tenggara Timur ini menilai kalau Kemendikbud juga harus mempersiapkan juga variabel kesehatan dalam menyusun skema tahun ajaran baru.

Menurutnya, selain variabel pendidikan pemerintah juga perlu untuk memperhatikan variabel kesehatan dengan mempertimbangkan masukan dari gugus tugas nasional.

"Pertimbangan tahun ajaran baru dalam situasi pandemi ini memang tidak hanya menyangkut variabel pendidikan tetapi terutama juga harus memperhatikan variabel kesehatan. Sehingga keputusan Kemdikbud harus mendengar dan mempertimbangkan masukan dari Gugus Tugas Nasional Covid-19," pungkasnya.

tag: #dpr  #kemendikbud  #corona  #pendidikan  
Bagikan Berita ini :
Advertisement
DD X Teropong Senayan
advertisement
Berita Lainnya
Berita

PAN Siap Masuk Kabinet Jokowi

Oleh Alfin Pulungan
pada hari Senin, 06 Jul 2020
JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) --Sejak peristiwa gusarnya Presiden Joko Widodo (Jokowi) pada sidang paripurna kabinet bulan lalu, isu reshuffle kabinet terus menyebar.  Kabar potensi terjadinya ...
Berita

Debat Adian Vs Erick Tohir Dinilai Tak Selevel, Ibarat Pimpinan Lawan Anak Buah

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) --Tulisan yang dilontarkan Adian Napitupulu tentang silang sengkarut pengelolaan BUMN yang sedang dilakukan oleh Menteri Negara BUMN Erick Thohir menjadi berkepanjangan. Di ...