Oleh Bachtiar pada hari Selasa, 04 Agu 2020 - 07:02:37 WIB
Bagikan Berita ini :

Pengamat: Kebijakan Ganjil Genap Mesti Dibarengi Penambahan Armada Transportasi Umum

tscom_news_photo_1596499357.jpg
Djoko Setijowarno, Pengamat Transportasi (Sumber foto : Istimewa)

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN)- Kebijakan ganjil -genap di ibu kota DKI Jakarta yang resmi diterapkan kembali pada, (3/8/2020) harus dibarengi dengan penambahan armada transportasi umum agar tidak terjadi penumpukan penumpang.

Hal tersebut disampaikan oleh Akademisi Prodi Teknik Sipil Unika Soegijapranata dan Ketua Bidang Advokasi dan Kemasyarakatan MTI Pusat Djoko Setijowarno.

"Di sisi lain, pengendalian aktivitas saat adaptasi kebiasan baru menjadi krusial dan urgent," kata dia dalam keterangan tertulis, Senin (3/8/2020).

Meski demikian, kata dia, penambahan sarana transportasi tersebut harus dibarengi dengan meminimalisasi resiko penularan dan penyebaran covid-19.

"Urban transport bersinggungan langsung dengan aktivitas keseharian masyarakat (komuter). Pada masa adaptasi kebiasaan baru aktivitas semakin meningkat dibanding pada masa penerapan PSBB penuh," jelas dia.

Selain itu, kata dia, aktivitas perekonomian harus tetap bergerak sehingga moda transportasi tidak boleh menjadi sarana penularan dan penyebaran covid-19.

"Ketika masyarakat Jabodetabek memilih kendaraan pribadi dan menghindari angkutan umum, jalanan akan macet, karena prasarana jalan tak mungkin menampung lonjakan volume kendaraan," tandas dia.

tag: #ganjil-genap  
Bagikan Berita ini :
Dompet Dhuafa - teropongsenayan.com - Bantu Negeri Peduli Pendidikan Masa Pandemi
advertisement
Advertisement
Top Up Jackcard Kamu Dengan JakOne Mobile
advertisement
Dompet Dhuafa - teropongsenayan.com - Bantu Negeri Peduli Pendidikan Masa Pandemi
advertisement
Dapatkan HARGA KHUSUS setiap pembelian minimal 5 PACK
advertisement
Dapatkan HARGA KHUSUS setiap pembelian minimal 5 PACK
advertisement
The Joint Lampung
advertisement
Lainnya
Berita

Penunda Pilkada Perlu Pertimbangan Secara Matang

Oleh Sahlan Ake
pada hari Selasa, 22 Sep 2020
JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) --Anggota Komisi II DPR RI Bambang Patijaya menilai penundaan Pilkada 2020 bukan perkara mudah, diperlukan pertimbangan secara matang dari berbagai aspek. "Kita ...
Berita

Wasekjen Demokrat: Resesi Akibat Salah Kebijakan Jokowi Soal Pandemi

JAKARTA (TEROPONGSENAYAN) --Indonesia resmi memasuki resesi, karena itu perlu solusi kongkrit yang harus dilakukan pemerintah, bukan hanya pragmatis. Demikian disampaikan Wasekjen Partai Demokrat ...